KOI Optimistis Sanksi WADA Bisa Dicabut Maret 2022

KOI WADA
Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari (dok. KOI)

Ketua Umum Komite Olimpiade Indonesia (KOI) Raja Sapta Oktohari optimistis sanksi Badan Anti-Doping Dunia (WADA) terhadap Lembaga Anti-Doping Indonesia (LADI) bisa dicabut secepatnya pada Maret 2022.

Hal itu disampaikan Okto, sapaan Raja Sapta, setelah menemui Direktur Umum Regional Anti-Doping ASEAN (SEARADO) Gobinathan Nair di Singapura, Rabu (22/12/2021) lalu.

Dalam kesempatan itu, Okto menyampaikan progres Indonesia dalam menyelesaikan permasalahan yang tertunda (pending matters), termasuk hasil pertemuannya dengan Sekretaris Jenderal WADA Olivier Niggli dan Direktur Regional Anti-Doping Eropa & Relasi Federasi Internasional S├ębastien Gillot di Lausanne, Swiss, awal Desember.

Okto mengatakan respons Gobinathan sangat positif terhadap progres yang telah diselesaikan LADI. Namun masih ada pekerjaan rumah lain yang harus dituntaskan demi status compliance (patuh) dari WADA.

Baca juga  Mesut Ozil Dikabarkan Setuju Merapat ke Rans Cilegon FC, Berapa Maharnya?

“Tentu masih ada pekerjaan rumah yang harus dikerjakan LADI. Tapi, dengan progres saat ini kami sangat optimistis triwulan awal sanksi WADA untuk LADI bisa ditangguhkan. Kami tengah berusaha memperjuangkannya, apalagi agenda olahraga 2022 sangat padat,” kata Okto dalam rilis pers KOI yang diterima di Jakarta, Jumat (24/12/2021).

Indonesia akan menghadapi kalender olahraga 2022 yang padat, yakni SEA Games (12-23 Mei), Islamic Solidarity Games (9-18 Agustus), Asian Games (10-25 September), dan Asian Youth Games (20-28 Desember).

Selain itu, ada pula kejuaraan single event, seperti FIBA Asia Cup 2022 (12-24 Juli), IFSC Climbing World Cup (24-26 September), IESF 14th Esports World Championships 2022 (20-27 November) serta rangkaian turnamen bulu tangkis.

Baca juga  Plt Walkot Bekasi Tri Adhianto Dapat Gelar Kanjeng Raden Tumenggung

Sanksi LADI juga harus segera ditangguhkan apabila Indonesia ingin menjadi tuan rumah ASEAN Para Games menggantikan Vietnam yang hanya akan menggelar SEA Games pada Mei tahun depan.

“Presiden NPC Indonesia Senny Marbun juga sudah menelepon saya. Beliau meminta langsung agar sanksi LADI bisa segera ditangguhkan, sehingga Indonesia bisa menyelenggarakan ASEAN Para Games. Vietnam juga mundur sehingga kasihan atlet-atlet disabilitas kita jika tidak ada event dua penyelenggaraan beruntun,” tutup Okto.

Tinggalkan Komentar