Selasa, 04 Oktober 2022
08 Rabi'ul Awwal 1444

Konflik Rektorat-SBM ITB, Ridwan Kamil: Kuncinya Dimusyawarahkan

Kamis, 10 Mar 2022 - 16:45 WIB
kang emil
Anggota Majelis Wali Amanat ITB, Ridwan Kamil

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil menilai persoalan yang terjadi antara Sekolah Bisnis dan Manajemen Institut Teknologi Bandung (SBM ITB) dengan Rektorat ITB bisa diselesaikan dengan jalan musyawarah.

“Saya memang majelis wali amanat di perguruan tinggi negeri (ITB). Jadi saya sudah arahkan agar dimusyawarahkan. Segala sesuatu itu kuncinya dimusyawarahkan,” katanya, yang juga anggota Majelis Wali Amanat (MWA) ITB, Kamis (10/3/2022).

Kang Emil, sapaan akrabnya, polemik yang terjadi antara SBM ITB dengan Rektorat ITB bermula dari kebijakan Rektor ITB yang berpandangan rutinitas di SBM ITB perlu dilakukan kebijakan sentralisasi.

Kebijakan tersebut membuat pola yang dilakukan di SBM ITB menjadi berubah. “Jadi ada rutinitas di SBM ITB yang dalam pandangan Rektor ITB perlu ada sentralisasi. Sehingga ada kebiasaan yang hilang,” jelasnya.

Baca juga
Kasus Putra Ridwan Kamil bukan yang Pertama, Sungai Aare Telan 20 Korban dalam Setahun

Hingga saat ini, dirinya masih menunggu inisiatif dari Ketua MWA ITB Yani Panigoro untuk menggelar rapat atau musyawarah terkait persoalan tersebut.

Akan tetapi Ridwan Kamil mengatakan secara informal pihaknya juga sudah meminta anggota MWA lain untuk membahas persoalan tersebut.

“Untuk insiatif harus dari Bu Yani sebagai ketua, tetapi secara informal saya sudah melobi berbagai pihak,” ujarnya.

Ia juga mengimbau agar para dosen SBM ITB yang memutuskan mogok untuk melihat dan mengedepankan kepentingan mahasiswa.

“Dan yang pertama kedepankan kepentingan mahasiswanya, yang ortunya titipkan jangan diganggu oleh persoalan institusi. Tetap asupan ilmu jangan terganggu. Jangan ada pemberhentian,” pungkasnya.

Tinggalkan Komentar