Sabtu, 13 Agustus 2022
15 Muharram 1444

Kontribusi Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik Selamatkan Lingkungan

Selasa, 15 Feb 2022 - 13:56 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik- inilah.com
Foto Envirochallange

Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik (GIDKP) kembali menggelar Envirochallenge, program edukasi lingkungan untuk peserta didik sekolah menengah, dengan mengangkat tema “Menuju Sekolah #KerenTanpaNyampah”.

Envirochallenge kali ini hadir secara daring selama bulan Februari sampai Maret 2022, hasil kerjasama dengan The Body Shop Indonesia.

Melalui program ini, Gerakan Indonesia Diet Kantong Plastik dan The Body Shop Indonesia memiliki tujuan untuk mengajak anak muda untuk perang melawan plastik sekali pakai dari sekolahnya masing-masing.

Envirochallenge yang hadir sejak tahun 2016, telah melibatkan lebih dari 50 sekolah di Jabodetabek, Bandung Raya, dan Bali.

Melalui program ini telah berhasil mendorong para peserta didik dan pemangku kepentingan terkait dari masing-masing sekolah untuk membentuk kelompok siswa yang melaksanakan program berbasis solusi berkelanjutan dalam rangka mengurangi sampah plastik sekali pakai di sekolah masing-masing.

Format Daring

Dalam penyesuaian program di kala pandemi, kali ini Envirochallenge terselenggara dalam format berbeda.

Pada Sabtu, (12/02) lalu, diselenggarakan Launching Envirochallenge Mini Series 2022, yang mengagendakan diluncurkannya Modul Edukasi Envirochallenge, Envirochallenge Online Competition, dan Envirochallenge Workshop for Champions.

“Berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya, di tahun ini kami menyelenggarakan Envirochallenge dengan berbagai rangkaian kegiatan yang dilaksanakan secara daring. Mulai dari penyusunan Modul Envirochallenge yang akan diujicobakan selama kegiatan Envirochallenge Workshop for Champions,” ujar Adithiyasanti Sofia selaku Program Manager GIDKP, yang akrab dipanggil Dithi dalam keterangan kepada Inilah.com Selasa (15/02).

Baca juga
Bisnis Kuliner Minyak Sawit Sehat Terus Berkembang

“Jika teman-teman siswa ingin mengikuti workshop ini, wajib untuk mengikuti Online Competition yang terdiri dari tiga kategori yaitu essay writing, jingle creation, dan creative posters. Para peserta siswa wajib mencantumkan nama guru pembimbing untuk dapat mengikuti workshop khusus untuk para guru,” lanjutnya.

Sejalan dengan visi misi The Body Shop Indonesia, Envirochallenge Mini Series ini merupakan rangkaian kegiatan kampanye Bring Back Our Bottles 2.0 dengan mengangkat tema kampanye #KerenTanpaNyampah.

“The Body Shop sangat mendukung kegiatan Envirochallenge Mini Series ini, karena memiliki misi yang sama untuk mengedukasi semakin banyak pihak terutama anak muda tentang polusi plastik dari penggunaan kemasan plastik sekali pakai. Sebagai brand kencantikan sejak tahun 2008 kami telah membuat program Bring Back Our Bottles atau mengajak pelanggan mengembalikan kemasan bekas produk untuk kami daur ulang, sebagai solusi untuk tidak ikut menyumbang sampah kemasan ke tempat pembuangan sampah akhir (TPA),” jelas Ratu Maulia Ommaya selaku Head of Values, Community and PR The Body Shop Indonesia.

Baca juga
Peran Orangtua Tingkatkan Aspek Sosial Emosional Anak di Masa Transisi

Dalam launching Envirochallenge Mini Series ini, hadir pula Helfia Sifa selaku salah peserta program Envirochallenge 2019 perwakilan SMA Insan Cendikia Madani dan ada pula Dzikri Tasbit Imani yang merupakan perwakilan dari tim SMAN 8 Bandung.

Dalam kesempatan ini, Helfia menyampaikan antusiasnya terhadap Envirochallenge yang kembali hadir.

“Setelah dua tahun tidak diselenggarakan akibat pandemi, akhirnya di tahun ini Envirchallenge hadir kembali dengan konsep yang semakin keren. Saya harap sih banyak peserta yang antusias juga dengan kembalinya program Envirochallenge ini, terutama sekolah saya,” ucap Helfia.

Solusi lingkungan

“Semoga penerus di sekolah saya ini makin semangat lagi dalam mencegah banyaknya sampah plastik sekali pakai meskipun di kondisi pandemi ini,” tambahnya.

Sejalan dengan Helfia, Dzikri Tasbit dari SMAN 8 Bandung menyebarkan cerita keberhasilannya selama mengikuti kegiatan Envirochallenge tahun 2019 silam.

“Di program Envirochallenge ini membuat teman-teman lebih aware terhadap isu lingkungan terutama plastik sekali pakai ini. Seru banget kita sama-sama membaut kegiatan biar sekolah makin bersih dari plastik sekali pakai. Di program ini juga bukan cuma siswanya aja tapi juga guru-guru bahkan sampai orang tua siswa pun kita libatin,” ujar Dzikri.

Baca juga
Tangani Sampah, Bali Gandeng Pihak Masyarakat Desa, Sekolah hingga Pengusaha

Kegiatan launching Envirochallenge ini turut mengundang Bapak Dhany Hamiddan Khoir selaku Koordinator Bidang Sarana Prasarana Direktorat SMA Kemendikbudristek.

Beliau menyampaikan dukungannya terhadap inisiatif Program Envirochallenge ini yang bisa membantu siswa/i di tingkat SMA dan sederajat untuk bisa menciptakan solusi-solusi kecil yang dampaknya sangat besar.

“Saya rasa kegiatan ini sangat positif, daripada siswa/i harus menghabiskan waktunya untuk sesuatu yang tidak produktif, Envirochallenge ini bisa menjadi salah satu wadah untuk anak-anak yang mau menjadi bagian dari solusi masalah yang mulai marak di dunia.” ucap Pak Dhany.

Harapannya, Envirochallenge Mini Series ini dapat menjangkau audiens yang lebih luas, dengan menyatukan trend penyampaian pesan secara daring, walaupun masih dalam keadaan pandemi.

“Tantangan program ini semakin meningkat di kala pandemi karena tidak dapat melakukan interaksi pembelajaran langsung. Tapi, semoga tidak mengurangi semangat untuk #KerenTanpaNyampah.” tutup Dithi.

Tinggalkan Komentar