Sabtu, 02 Juli 2022
03 Dzul Hijjah 1443

KPK Buka Peluang Periksa Wakil Bupati Bogor di Kasus Suap Ade Yasin

Selasa, 14 Jun 2022 - 09:35 WIB
KPK Buka Peluang Periksa Wakil Bupati Bogor Dikasus Suap Ade Yasin
KPK Buka Peluang Periksa Wakil Bupati Bogor Dikasus Suap Ade Yasin (Foto:Inilah.com/Didik Setiawan)

Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) bakal memanggil dan memeriksa Wakil Bupati Bogor yang kini menjabat Plt Bupati Bogor Iwan Setiawan dalam kasus suap terhadap Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Provinsi Jawa Barat.

“Iya tentu. Siapa pun jika proses penyidikan membutuhkan keterangannya, maka pasti kami panggil sebagai saksi. Termasuk wakil bupati Bogor atau pun pejabat lainnya di lingkungan Pemkab Bogor,” ujar Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri dalam keterangannya, Selasa (14/6/2022).

Iwan Setiawan diangkat menjadi Plt Bupati menggantikan Ade Yasin ditangkap KPK dalam Operasi Tangkap Tangan (OTT).

Iwan diketahui sebagai pihak yang menyerahkan langsung Laporan Keuangan Pemerintah Daerah (LKPD) Kabupaten Bogor Tahun Anggaran 2021 kepada BPK perwakilan Jawa Barat di Bandung, pada Jumat, 25 Maret 2022.

Baca juga
Diperiksa KPK, Andi Arief Mengaku Ditanya Soal Musda Demokrat

Laporan keuangan ini diserahkan langsung oleh Iwan kepada Kepala BPK perwakilan Jawa Barat Agus Khotib. Saat itu Iwan Setiawan berharap agar laporan keuangan Pemkab Bogor mendapatkan opini WTP.

Dalam kasus ini, KPK menetapkan Bupati nonaktif Bogor Ade Yasin sebagai tersangka kasus dugaan suap pengurusan laporan keuangan Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor, Jawa Barat tahun anggaran 2021.

Selain Ade Yasin, KPK juga menjerat tersangka lainnya, yakni Sekretaris Dinas PUPR Kabupaten Bogor Maulana Adam (MA), Kasubid Kas Daerah BPKAD Kab. Bogor Ihsan Ayatullah (IA), dan Pejabat Pembuat Komitmen (PPK) Dinas PUPR Kab. Bogor Rizki Taufik (RT). Mereka dijerat sebagai pihak pemberi suap.

Baca juga
Menebak Menteri Pemalak Rp40 Miliar yang Disinggung Mahfud MD

Sementara pihak pemberi suap KPK menjerat Kasub Auditorat Jabar III Badan Pemeriksa Keuangan (BPK) Jabar Anthon Merdiansyah (ATM), Ketua Tim Audit Interim BPK Kab. Bogor Arko Mulawan (AM), serta dua pemeriksa BPK Jabar Hendra Nur Rahmatullah (HNRK) dan Gerri Ginajar Trie Rahmatullah (GGTR).

Tinggalkan Komentar