Jumat, 07 Oktober 2022
11 Rabi'ul Awwal 1444

Kritis di Twitter, Perempuan di Arab Saudi Dihukum 34 Tahun Penjara

Kamis, 18 Agu 2022 - 17:16 WIB
Twitter Perempuan
Salma al-Shehab (foto: internationalbusinessweekly.com)

Pengadilan Arab Saudi menjatuhkan hukuman 34 tahun penjara kepada seorang perempuan karena aktivitas Twitter-nya.

Hukuman tersebut dijatuhkan kepada Salma al-Shehab, yang dinilai membantu para pembangkang yang berusaha ‘mengganggu ketertiban umum’ di kerajaan Saudi.

Menurut dokumen pengadilan yang dilihat oleh AFP pada hari Rabu (17/8/2022), hukuman dijatuhkan oleh Pengadilan Banding Saudi pada 9 Agustus 2022.

Ibu dua anak itu juga dilarang bepergian ke luar negeri selama 34 tahun sebagai bagian dari hukuman.

Dengan sekitar 2.600 pengikut di Twitter, Shehab yang merupakan kandidat PhD di Universitas Leeds Inggris sering men-tweet tentang hak-hak perempuan di negara Muslim Sunni konservatif itu.

Baca juga
Pemuda Jual Teman Perempuannya Usai Berkenalan di Medsos

Hukuman tersebut dijatuhkan di tengah tindakan keras terhadap aktivis hak asasi manusia di negara teluk yang kaya minyak itu. Banyak dari mereka telah dijatuhi hukuman penjara dan larangan bepergian.

Hal itu juga terjadi kurang dari sebulan setelah kunjungan Presiden AS Joe Biden ke Arab Saudi yang dikritik karena keputusannya untuk melakukan perjalanan ke kerajaan meskipun memiliki catatan hak asasi manusia.

Shehab ditangkap di Arab Saudi pada Januari 2021 ketika dia sedang berlibur dari studinya di Inggris.

Awalnya perempuan 34 tahun itu dijatuhi hukuman enam tahun penjara pada bulan Juni, termasuk tiga tahun yang ditangguhkan dan larangan perjalanan dengan jangka waktu yang sama, sebelum pengadilan banding menguatkan hukuman bulan ini.

Baca juga
Ibu Bunuh Anak di Sragen, Korban Dihabisi Lantaran Pernah Masuk Penjara

Hukuman terakhirnya dapat diajukan banding dalam waktu 30 hari di pengadilan tertinggi kerajaan, menurut dokumen pengadilan.

Kelompok hak asasi yang berbasis di London, ALQST, mengecam putusan itu, menggambarkannya sebagai ‘hukuman penjara terpanjang otoritas Saudi untuk seorang aktivis damai’.

“Kalimat yang mengerikan ini membuat ejekan terhadap klaim otoritas Saudi tentang reformasi bagi perempuan dan sistem hukum,” kata Lina al-Hathloul, Kepala Komunikasi ALQST.

Seorang teman dekat Shehab yang berbicara kepada AFP dengan syarat anonim mengatakan Shehab tidak percaya aktivitasnya di Twitter akan menyebabkan masalah dan berujung penangkapan.

“Sampai dia terkejut dengan penangkapannya,” ujar teman Shehab.

Baca juga
Twitter Alissa Wahid Digeruduk Buzzer Gegara Bela Warga Wadas

Putra Mahkota Saudi Mohammed bin Salman sebelumnya sempat dipuji karena memperkenalkan berbagai reformasi yang mendukung perempuan, seperti mencabut larangan mengemudi dan persyaratan untuk mengenakan jilbab. Tetapi reformasi semacam itu mendapat tindakan keras terhadap aktivis hak-hak perempuan.

Tinggalkan Komentar