Kronologi Terungkapnya Aksi Bejat Biarawan Gereja Cabuli Bocah Panti

Ilustrasi - inilah.com
Ilustrasi

Pengungkapan kasusĀ  pencabulan terhadap anak-anak panti asuhan yang dilakukan oleh biarawan gereja atau bruder (Katolik) di Depok, Jawa Barat, bernama Lukas Lucky Ngalngola alias Bruder Angelo berawal saat salah satu korban melapor ke juru masak panti. Hingga banyak korban akhirnya melaporkan dan mengaku dicabuli sejak pada 2019.

Kasus perkaranya telah terdaftar di Pengadilan Negeri Depok. Dan kini Pengadilan Negeri Depok menuntut biarawan gereja bernama Lukas Lucky Ngalngola alias Angelo dengan kurungan penjara selama 14 tahun dan denda Rp100 juta atas kasus kekerasan seksual terhadap anak-anak panti asuhan di Depok, Jawa Barat.

Kuasa hukum korban-korban Angelo, Judianto Simanjuntak, menyebutkan bahwa salah satu kasus pencabulan yang terungkap adalah pelecehan seksual di dalam toilet kantin pecel lele.

Baca juga  Pelaku Pencabulan 12 Anak Ternyata Positif HIV/AIDS

Ketika itu, Angelo sedang makan bersama korban di sana.

“Jadi, (anak itu) diajak ke toilet,” ujar Judianto dilansir Antara di Pengadilan Negeri Depok.

“Lalu di situlah terjadi (pencabulan),” ia menambahkan.

Namun, bukan hanya satu kasus ini pencabulan yang dilakukan oleh Angelo.

Ia kadung kondang sebagai “sang kelelawar malam”.

Julukan itu disematkan padanya karena ia sering “berburu” anak-anak panti asuhan pada malam hari.

Para korban jarang yang berani bersuara karena Angelo memanfaatkan relasi kuasa di antara mereka, di mana Angelo berperan sebagai “bruder”, sedangkan anak-anak itu sebagai penerima layanan panti asuhan Angelo.

Baca juga  Pengunjung Tempat Wisata di Jakarta Dipangkas Jadi 25 Persen

Bahkan, di luar panti asuhan pun, Angelo juga beraksi.

Selain kasus di kantin pecel lele, Angelo pun kedapatan mencabuli anak-anak itu di dalam mobil angkot.

Ketika itu, Angelo dan beberapa anak sedang hendak cukur rambut.

“Sebelum ke cukur rambut itu, saat masih dalam perjalanan, juga sudah dilakukan itu (pencabulan),” kata Judianto.

“Lalu ketika teman-temannya sedang cukur rambut, mereka berdua masih di dalam (angkot), di situlah kesempatannya, tapi ada saksi yang melihat itu, sopir angkot itu, yang melihat kejadian itu,” ungkapnya.

Panti Asuhan Kencana Bejana Rohani sekarang sudah bubar, seiring penangkapan Angelo pada 2019 silam.

Ia sebelumnya sempat bebas setelah menjalani 3 bulan masa tahanan, lantaran polisi gagal menghimpun barang bukti yang diperlukan untuk melimpahkan kasus ini ke kejaksaan.

Baca juga  Putra Kiai Jombang jadi DPO Kasus Pencabulan

Guna menjebloskan kembali Angelo ke ranah hukum dan mempertanggungjawabkan perbuatannya, sejumlah kelompok masyarakat sipil memutuskan untuk membuat laporan baru dengan peristiwa dan korban Angelo yang lain pada 7 September 2020.

Dalam perkara yang saat ini tengah bergulir, ada 1 korban dan 3 saksi korban Angelo. Mereka berusia 13, 17, dan 18 tahun saat ini.

“Memang hanya 4 (korban) kalau di laporan (saat ini), tapi kalau dihubung-hubungkan dengan laporan sebelumnya yang ada berapa, itu kan sudah berapa, dan anak-anak yang di panti (dan tak bersedia buka mulut) ada berapa,” ujar Judianto.

 

Tinggalkan Komentar