Senin, 16 Mei 2022
15 Syawal 1443

Lebih dari 200 Perajin Tempe di Jakpus Mogok Produksi

Tempe tahu

Sedikitnya 200 perajin tahu dan tempe di Kampung Rawa, Johar Baru, Jakarta Pusat mengikuti aksi mogok produksi karena melambungnya harga kedelai impor sebagai bahan baku utama komoditas itu.

Salah seorang perajin tempe bernama Agus mengakui aksi mogok dilakukan sebagai bentuk protes tingginya harga kedelai sebagai bahan baku pembuatan tempe.

“Bentuk protes kita kepada pemerintah supaya cepat ditangani. Permasalahannya apa, ini kok kedelai bisa selalu naik terus?” katanya, Senin (21/2/2022).

Kawasan sentra produksi tahu tempe di Kampung Rawa, Johar Baru, Jakarta Pusat itu praktis tak ada aktivitas produksi dan bahkan hal ini diperkirakan hingga Rabu (23/2/2022) ini.

Baca juga
BNN Papua Temukan Pengguna Ganja Berusia 14 Tahun

Agus kembali menegaskan bahwa aksi mogok itu dipicu oleh naiknya harga kedelai impor hingga Rp12.000 per kilogram (kg) atau meningkat signifikan dibandingkan harga normal berkisar Rp9.500-Rp10.000 per kg.

Senada dengan itu, perajin tahu tempe lainnya, Ahmad Abdullah, mengaku aksi mogok produksi dilakukan karena sebagian besar konsumen sebelumnya keberatan karena harga tempe yang dijual menjadi dua kali lipat.

“Harga kacangnya melambung tinggi sehingga harga jualnya juga tinggi, jadi susah. Orang-orang pada kaget beli tempe Rp5 ribu, sekarang Rp8 ribu, terus Rp10 ribu, terpaksa berhenti dulu lah,” kata dia.

Ketua Koperasi Produsen Tahu Tempe Indonesia (Kopti) Jakarta Pusat, Khairun, meminta agar Pemerintah dapat melakukan penugasan kepada Perum Bulog untuk kembali melakukan impor kedelai.

Baca juga
Kemenhan dan TNI Harus Optimalkan Penggunaan Produk Dalam Negeri

Khairun menjelaskan jika importasi dilakukan oleh perusahaan swasta, pemerintah harus mengatur batas harga atas guna menciptakan kepastian produksi.

“Sekarang Bulog tidak impor kedelai, jadi susah, swasta yang beli. Memang perdagangannya jadi bebas, tetapi kita sebagai perajin jadi terombang-ambing karena tidak ada (batas) harganya,” kata Khairun.

Tinggalkan Komentar