Minggu, 05 Februari 2023
14 Rajab 1444

Lewat Asistensi, Bea Cukai Berdayakan UMKM Berpotensi Ekspor

Kamis, 01 Des 2022 - 20:54 WIB
Penulis : Anton Hartono
bea cukai inilah.com
Bea Cukai Ambon mengundang Komunitas Bisa Ekspor (Kombisa) Maluku untuk membahas prosedur dan tata laksana ekspor (foto Dokumentasi Bea Cukai)

Untuk mendukung pemulihan ekonomi nasional melalui upaya pengembangan dan pemberdayaan UMKM berorientasi ekspor, unit vertikal Bea Cukai di berbagai daerah, seperti Bea Cukai Ambon, Bea Cukai Malang, dan Bea Cukai Gorontalo terus mengasistensi para pelaku UMKM berpotensi ekspor.

Kepala Subdirektorat Humas dan Penyuluhan Bea Cukai, Hatta Wardhana mengatakan Bea Cukai Ambon mengundang Komunitas Bisa Ekspor (Kombisa) Maluku untuk membahas prosedur dan tata laksana ekspor.

“Mengingat besarnya potensi ekspor dari Provinsi Maluku, Bea Cukai Ambon selama ini telah berkolaborasi dan bersinergi dengan Pemerintah Provinsi Maluku dan Pemerintah Kota Ambon dalam mendukung kegiatan ekspor dari Maluku. Bentuk perwujudan kolaborasi tersebut salah satunya ialah dengan mengasistensi para pelaku usaha berpotensi ekspor, termasuk

Kombisa Maluku diketahui selama ini telah aktif mengirim komoditas berupa kelapa, olahan ikan, dan cengkeh dari Maluku ke Surabaya. Produk mentah tersebut belum dapat diekspor langsung dari Maluku karena terkendala sulitnya para eksportir memperoleh buyer langsung dari luar negeri.

Baca juga
Membahas Pengarusutamaan Gender dari Kacamata Bea Cukai

“Melalui kegiatan tersebut, diharapkan Bea Cukai Ambon dapat menggali potensi ekspor di Provinsi Maluku dan dapat menambah pengetahuan anggota Kombisa mengenai prosedur ekspor,” ujarnya.

Sementara itu, Bea Cukai Malang juga berupaya gencarkan program UMKM ekspor dengan melaksanakan Workshop UMKM bertema ‘UMKM Fenomenal, Tembus Pasar Internasional’ pada tanggal 22-23 November 2022.

Diikuti 140 pelaku UMKM, workshop ini diisi pelatihan ekspor oleh para pelaku UMKM yang telah berhasil melaksanakan ekspor perdana dan praktisi ekspor yang merupakan fasilitator/mentor dari Pusat pelatihan Sumber Daya Manusia Ekspor dan Jasa Perdangan (PPEJP) Kementerian Perdagangan.

“Pada hari pertama, peserta mendapatkan transfer knowledge dari para mentor praktisi ekspor. Lalu pada hari kedua, peserta melaksanakan praktik analisis SWOT, profil usaha, dan perizinan, praktik mendapatkan buyer, serta evaluasi menuju ekspor. Dengan adanya workshop UMKM diharapkan dapat mendorong para pelaku UMKM untuk merealisasikan ekspornya,” kata Hatta.

Baca juga
Dapat Fasilitas Kepabeanan, Dua Perusahaan di Yogyakarta Mampu Ekspor Puluhan Ton

Pelatihan ekspor juga dilaksanakan Bea Cukai Gorontalo dengan mengasistensi CV. Utama Perkasa Indonesia yang akan melaksanakan ekspor perdana komoditas kepiting dan lobster.

Asistensi ini merupakan rangkaian dari program kerja sama Bea Cukai Gorontalo dengan Bank Indonesia, pemerintah daerah, dan BPS, khususnya dalam hal pendataan, analisis, dan sosialisasi UMKM berpotensi ekspor. Dalam asistensi tersebut, Bea Cukai Gorontalo mengasistensi pengajuan dokumen ekspor dan membahas perkembangan rencana ekspor CV. Utama Perkasa Indonesia.

“Harapan besar dari langkah kecil Bea Cukai mengasistensi para pelaku UMKM adalah untuk meningkatkan daya saing ekspor produk lokal di mancanegara dan meningkatkan produktivitas UMKM yang ada di Indonesia,” tandas Hatta.

Tinggalkan Komentar