Minggu, 22 Mei 2022
21 Syawal 1443

Listrik Mikro Hidro Beroperasi, Kencana Energi Mulai Peroleh Cuan

Listrik Mikro Hidro Beroperasi, Kencana Energi Mulai Peroleh Cuan - inilah.com
Foto: Humas Kencana Energi

Emiten penyedia energi baru terbarukan PT Kencana Energi Lestari Tbk (KEEN) kini mulai memperoleh kontribusi pendapatan alias cuan dari PT Nagata Dinamika Hidro Madong (NDHM), anak usaha perseroan.

Cuan tersebut lantaran anak usahanya telah mencapai Commercial Operation Date (COD) untuk Pembangkit Listrik Tenaga Mikro Hidro (PLTM) Madong pada akhir Maret 2022.

PLTM Madong memulai konstruksi pada 2019 dengan nilai investasi sebesar Rp437 miliar. Dengan dicapainya tahapan COD, maka PLTM Madong bisa langsung berkontribusi pada pendapatan operasional KEEN.

Wakil Presiden KEEN Wilson Maknawi dalam keterangan di Jakarta, Rabu, mengatakan, pada 2022, kontribusi pendapatan PLTM Madong ditaksir sekitar Rp63 miliar dan pada 2023 sekitar Rp87 miliar.

Baca juga
Menteri Erick Inginkan InJourney Kokohkan Ekosistem Pariwisata

“PLTM ini menjadi pembangkit listrik dengan energi terbarukan yang ketiga milik KEEN, setelah PLTA Pakkat 18 MW di Kabupaten Humbang Hasundutan, Sumatra Utara dan PLTA Air Putih 21 MW di Kabupaten Lebong, Bengkulu. Dengan dicapainya tahapan commercial operation date ini, berarti tahun ini PLTM Madong sudah memberi kontribusi pada pendapatan perusahaan,” ujar Wilson.

Menurut Direktur Operasional KEEN Karel Sampe Pajung, PLTM Madong dibangun dengan kapasitas daya terpasang sebesar 10 MW dan target produksi tahunan mencapai 74,46 GWh.

Pembangkit tersebut memanfaatkan aliran Sungai Maiting yang terletak di Desa Madong, Kecamatan Dende’ Piongan Napo, Kabupaten Toraja Utara, Sulawesi Selatan.

Baca juga
Dibandingkan Deposito, Emas, dan Dolar AS, Aset Crypto Bikin Ngiler

“Kontraktor yang kami tunjuk, PT Anhe Konstruksi Indonesia memulai pembangunan PLTM Madong pada Januari 2020 dan selesai pada Januari 2022 atau masa pembangunan selama dua tahun,” ujar Karel.

Secara teknis, jenis hydropower PLTM Madong termasuk dalam tipe run-of-river (ROR). Struktur utamanya meliputi bendungan dengan sistem pintu, terowongan saluran air untuk pengalihan air, penstock, serta pembangkit tenaga listrik, dan lain-lain.

PT Nagata Dinamika Hidro Madong pun telah menunjuk Global Hydro GmbH sebagai vendor penyedia peralatan utama PLTM Madong.

“Penunjukan Global Hydro, perusahaan asal Austria, dengan pertimbangan perusahaan ini memiliki spesialisasi di bidang manufaktur turbin air dan peralatan hydro-mechanical. Jadi sangat berpengalaman,” kata Karel.

Baca juga
Setelah The Fed Umumkan Bakal Segera Kerek FFR, Dolar Melejit

Wilson menambahkan, PLTM Madong dibangun dengan skema build, own, operate (BOO) untuk jangka waktu 20 tahun terhitung sejak tercapainya COD pada 25 Maret 2022.

Setelah beroperasinya PLTM Madong, KEEN mempersiapkan sejumlah proyek pembangkit lain, dengan tetap konsisten pada pengembangan energi hijau.

“Komitmen kami tetap di energi baru terbarukan, tidak berubah,” kata Wilson.

Tinggalkan Komentar