Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Luhut Tak Berencana Setop Pembelajaran Tatap Muka di Sekolah

Luhut Tak Berencana Setop Pembelajaran Tatap Muka

Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan menegaskan pemerintah tak berencana setop pembelajaran tatap muka (PTM). Luhut tak berencana setop dan akan terus menggelar PTM meski kasus COVID-19 terus meningkat.

Luhut dalam keterangan pers daring hasil rapat terbatas evaluasi Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) mengatakan hingga saat ini belum ada kejadian luar biasa dalam penyebaran varian omicron.

“Pembelajaran sampai saat ini tetap di laksanakan. Kalau ada hal-hal yang luar biasa, akan ambil keputusan tersendiri. Jadi kami tidak ada rencana untuk menghentikan tatap muka, sekolah tatap muka,” katanya di Jakarta, Senin (24/1/2022).

Baca juga
Pemkot Kendari Larang Pawai Malam Tahun Baru

Menurut Luhut, meski kasus harian dalam seminggu terakhir terus mengalami peningkatan, namun peningkatan kasus dinilai relatif masih terkendali.

Pasalnya, jumlah kasus konfirmasi dan aktif harian masih lebih rendah lebih dari 90 persen dari kasus puncak varian delta.

Luhut Tak Berencana Setop Pembelajaran Kenaikan Kasusnya tak Setajam Delta

Luhut mengungkapkan sejak ada temuan omicron sebulan lalu di Indonesia, hingga saat ini belum terlihat tanda-tanda kenaikan kasus yang cukup eksponensial. Hal ini seperti yang terjadi di belahan negara yang lain.

Posisi bed occupanty ratio (BOR) di Jawa Bali, lanjut Luhut, juga jauh lebih baik dari awal kenaikan varian delta, sehingga memberikan ruang yang lebar sebelum mencapai batas mengkhawatirkan 60 persen.

Baca juga
PPKM Level 3, DFSK Siapkan Layanan Purnajual Siaga 24 Jam

Demikian pula kasus kematian harian di seluruh wilayah Jawa Bali selama 14 hari terakhir juga masih pada tingkat yang cukup rendah.

Sementara itu, kasus dari pelaku perjalanan luar negeri (PPLN) sudah berada di bawah 10 persen dari total kasus nasional. Sehingga transmisi lokal yang terjadi di Indonesia sudah lebih mendominasi dari waktu sebelumnya.

“Namun sekali lagi pemerintah tetap waspada, terutama melihat angka reproduksi efektif mulai mengalami peningkatan. Saat ini angka RT di Jawa sudah mencapai 1 dan Bali sudah lebih dari 1,” katanya.

Pemerintah juga terus mewaspadai tren positivity rate. Meski secara keseluruhan, PCR dan antigen, positivity rate masih di bawah standar WHO 5 persen, tetapi positivity rate PCR sudah meningkat menjadi 9 persen.

Tinggalkan Komentar