MA Kembalikan Vonis Djoko Tjandra jadi 4,5 Tahun Penjara

Majelis hakim kasasi Mahkamah Agung (MA) mengembalikan vonis Djoko Soegiarto Tjandra menjadi 4,5 tahun penjara dalam perkara pemberian suap kepada aparat penegak hukum dan pemufakatan jahat.

“Tolak perbaikan kasasi terdakwa dan penuntut umum dengan perbaikan pidana menjadi pidana penjara menjadi 4,5 tahun penjara dan denda Rp100 juta subsider 6 bulan kurungan,” demikian termuat dalam petikan putusan kasasi seperti yang disampaikan Juru Bicara MA, Andi Samsan Nganro di Jakarta, Selasa (16/11/2021).

Putusan kasasi tersebut diputus pada 15 November 2021 oleh majelis hakim kasasi, yaitu Suhadi sebagai ketua majelis, didampingi Ansory dan Suharto, masing-masing selaku hakim anggota.

Sebelumnya pada 5 April 2021, majelis hakim pengadilan Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Jakarta yang berlokasi di Pengadilan Negeri Jakarta Pusat memutuskan pidana penjara 4,5 tahun terhadap Djoko Tjandra.

Baca juga  MA Tolak Gugatan Yusril, AHY: Dari Awal Tidak Masuk Akal

Sedangkan pada 5 Juli 2021 Pengadilan Tinggi (PT) Jakarta memotong vonis Djoko Tjandra menjadi 3,5 tahun penjara ditambah denda Rp100 juta subsider 6 bulan kurungan.

Majelis PT Jakarta menilai bahwa Djoko Tjandra telah menyerahkan dana sebesar Rp546,468 miliar ke negara yang tadinya berada di dalam Escrow Account atas rekening Bank Bali qq. PT. Era Giat Prima.

Namun dalam pertimbangannya, majelis kasasi mengatakan meskipun berat ringan pidana adalah kewenangan Judex Facti (Pengadilan Tinggi) tetapi ketika Judex Facti mengambil putusan pidana dengan mengurangi pidana terhadap Djoko Tjandra, ternyata PT Jakarta kurang dalam pertimbangannya (Onvoldoende gemotiveerd).

“Mengapa Judex Facti PT mengurangi pidana penjara dari 4,5 tahun penjara menjadi 3,5 tahun, hal yang meringankan terdakwa karena terdakwa mengembalikan dana yang ada dalam enscrow account atas rekening Bank Bali qq PT Era Giat Prima milik terdakwa sebesar Rp546.468.544.738, padahal penyerahan itu melalui mekanisme eksekusi oleh jaksa Penuntut Umum ketika putusan telah berkekuatan hukum tetap, hal tersebut tidak ada korelasi dengan perbuatan suap yang dilakukan oleh terdakwa dalam perkara a quo,” ungkap majelis kasasi.

Baca juga  KPK Apresiasi Vonis Uang Pengganti Rp14,59 Miliar Eks Mensos Juliari

Majelis kasasi menilai perbuatan Djoko Tjandra adalah suap dengan tujuan untuk pengurusan fatwa MA melalui adik iparnya dan diteruskan kepada Pinangki Sirna Malasari selaku jaksa sebesar US$500 ribu dan untuk pengurusan pengecekan status dan penghapusan ‘red notice’ dengan mengeluarkan dana suap kepada Napoleon Bonaparte sebesar US$370 ribu dan 200 ribu dolar Singapura serta kepada Prasetijo Utomo sebesar US$100 ribu.

“Terlepas dari pidana yang dijatuhkan oleh Judex Facti Pengadilan Tinggi, pertimbangan hukum tentang pembuktian unsur-unsur dakwaan Penuntut Umum oleh Judex Facti Pengadilan Negeri yang dikuatkan oleh Judex Facti Pengadilan Tinggi sudah tepat dan benar sesuai dengan fakta hukum yang relevan secara yuridis yang terungkap di muka persidangan dan telah pula dikonstantir dengan unsur-unsur pasal dakwaan Penuntut Umum,” ungkap majelis kasasi.

Baca juga  Terbukti Suap Penyidik KPK, Walikota Tanjung Balai M Syahrial Divonis 2 Tahun Penjara

Sementara alasan kasasi Djoko Tjandra yang bersifat penghargaan hasil pembuktian tidak dapat melemahkan atau menghapus perbuatan pidana yang dilakukannya.

“Berdasarkan fakta yang terungkap di persidangan terdakwa melakukan perbuatan suap, perbuatan a quo dilakukan dan telah selesai sebagai suatu delik tindak pidana di Indonesia, meskipun terdakwa berwarga negara Papua Nugini dan terakhir berada di Malaysia, kepadanya tetap dapat diterapkan dengan hukum yang berlaku di Indonesia,” tutur majelis kasasi.

Tinggalkan Komentar