Sabtu, 02 Juli 2022
03 Dzul Hijjah 1443

MAKI: Mestinya yang Tidak Bisa Tidur Pimpinan KPK karena Melanggar Etik

Jumat, 20 Mei 2022 - 14:02 WIB
Boyamin MAKI KPK - inilah.com
Koordinator MAKI Boyamin Saiman - Antara

Pernyataan Ketua KPK Firli Bahuri yang mengatakan Harun Masiku tak bisa tidur nyenyak karena masih diburu KPK ternyata berbuah kritik balik kepada pimpinan lembaga antirasuah.

Salah satunya berimbas pada Wakil Ketua KPK, Lili Pintauli Siregar yang terjerat kasus dugaan pelanggaran etik dan kasusnya masih menggantung di Dewan Pengawas KPK.

“Mestinya yang gak bisa tidur LPS (Lili Pintauli Siregar) karena pelanggaran kode etik,” kata Koordinator Masyarakat Anti Korupsi Indonesia (MAKI) Boyamin Saiman kepada inilah.com, Jumat (20/5/2022).

Boyamin pun meminta Lili Pintauli Siregar untuk mundur dari jabatannya.

“Mestinya LPS juga mundur aja daripada makin mempermalukan KPK, termasuk mempermalukan rakyat yang telah menggajinya,” ujarnya.

Baca juga
KPK Sebut Harta Rahmat Effendi Tak Masuk Akal

Seperti diketahui, Lili dilaporkan menerima fasilitas menonton MotoGP Mandalika pada Grandstand Premium Zona A-Red dan penginapan di Amber Lombok Beach Resort. Fasilitas tersebut diduga diberikan oleh Pertamina.

Pemberian fasilitas bukan hanya mengindikasikan Lili melanggar etik tetapi menerima gratifikasi.

Lili juga sebelumnya telah dikenakan sanksi etik karena berkomunikasi dengan pihak yang berperkara dengan KPK yakni, M Syahrial selaku Wali Kota Tanjungbalai. Atas tindakan itu Lili disanksi pemotongan gaji pokok sebesar 40 persen selama 12 bulan. [fad]

Tinggalkan Komentar