Selasa, 05 Juli 2022
06 Dzul Hijjah 1443

Mengenal 15 Fakta Terkait Cacar Monyet yang Menyebar di Inggris

Jumat, 20 Mei 2022 - 12:14 WIB
Cacar Monyet
Dokumentasi WHO

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengungkapkan terdapat kasus cacar monyet atau monkeypox yang berasal dari Inggris. Pada 13 Mei 2022, terdapat dua kasus di Inggris, kemudian pada 15 Mei 2022, ada tambahan empat kasus yang dikonfirmasi dari tes laboratorium.

Mengutip dari WHO, Jumat, (20/5/2022), kasus tersebut di antaranya adalah peserta layanan kesehatan seksual yang datang dengan mengalami penyakit ruam vesikular dan para pria gay, biseksual, dan pria lain yang berhubungan seks dengan pria. Kemudian, dilakukan pelacakan kontak erat.

Lantas, apa saja fakta-fakta dibalik penyakit cacar monyet yang menyebar di Inggris itu?

1. Cacar monyet atau Monkeypox adalah zoonosis sylvatic dengan infeksi manusia insidental yang biasanya terjadi di bagian hutan Afrika Tengah dan Barat.

2. Penyakit ini disebabkan oleh virus monkeypox yang termasuk dalam famili orthopoxvirus.

Baca juga
Layanan Wisata Medis Hadir di Indonesia via Nusastroke

3. Cacar monyet dapat ditularkan melalui paparan tetesan melalui tetesan besar yang dihembuskan dan melalui kontak dengan lesi kulit yang terinfeksi atau bahan yang terkontaminasi.

4. Masa inkubasi cacar monyet biasanya dari 6 hingga 13 hari tetapi dapat berkisar dari 5 hingga 21 hari.

5. Penyakit ini sering sembuh sendiri dengan gejala yang biasanya sembuh secara spontan dalam 14 hingga 21 hari.

6. Gejalanya bisa ringan atau parah, dan lesi bisa sangat gatal atau nyeri.

7. Reservoir hewan tetap tidak diketahui, meskipun kemungkinan berada di antara hewan pengerat.

8. Kontak dengan hewan hidup dan mati melalui perburuan dan konsumsi hewan liar atau daging semak dikenal sebagai faktor risiko.

Baca juga
COVID-19 di Inggris Tembus 100 Ribu Kasus dalam Sehari Karena Omicron

9. Ada dua clades virus monkeypox: clade Afrika Barat dan clade Congo Basin (Afrika Tengah). Meskipun infeksi virus cacar monyet di Afrika Barat terkadang menyebabkan penyakit parah pada beberapa individu, penyakit ini biasanya sembuh sendiri.

10. Rasio kasus fatalitas untuk clade Afrika Barat telah didokumentasikan menjadi sekitar 1 persen, sedangkan untuk clade Congo Basin, mungkin setinggi 10 persen.

11. Anak-anak juga berisiko lebih tinggi, dan cacar monyet selama kehamilan dapat menyebabkan komplikasi, bawaan atau lahir mati.

12. Kasus ini yang lebih ringan mungkin tidak terdeteksi dan menunjukkan risiko penularan dari orang ke orang.

13. Kekebalan terhadap infeksi kemungkinan kecil pada mereka yang bepergian atau terpapar, karena penyakit endemik biasanya secara geografis terbatas pada bagian Afrika Barat dan Tengah.

Baca juga
Edukasi Pencegahan Obesitas dengan Kontrol Asupan Garam

14. Secara historis, vaksinasi terhadap cacar terbukti melindungi terhadap cacar monyet.

15. Sementara satu vaksin (MVA-BN) dan satu pengobatan khusus (tecovirimat) disetujui untuk cacar monyet, masing-masing pada tahun 2019 dan 2022, tindakan pencegahan ini belum tersedia secara luas, dan populasi di seluruh dunia di bawah usia 40 atau 50 tahun tidak lagi mendapat manfaat dari perlindungan yang diberikan oleh program vaksinasi cacar sebelumnya.

Tinggalkan Komentar