Senin, 06 Februari 2023
15 Rajab 1444

Menko Airlangga: Varian Baru Covid-19 dan Vaksin Jadi Tantangan Ekonomi Global

Selasa, 25 Jan 2022 - 14:53 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
41a737a6 5f4d 4a5b 8b9d A2fb3d688582 1 201 A - inilah.com
Foto: Antara

Distribusi vaksin Covid-19 yang tidak merata menjadi salah satu tantangan bagi pertumbuhan ekonomi global. Belum lagi dengan kebijakan ekonomi China dan suku bunga di Amerika Serikat.

Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian Airlangga Hartarto menyampaikan berbagai tantangan yang dihadapi ekonomi global. “Ekonomi global masih menghadapi berbagai tantangan seperti varian-varian baru COVID-19, distribusi vaksin global yang belum merata,” ujar Menko Airlangga dalam acara Indonesia Economic Outlook 2022 HIPMI yang disiarkan secara daring, Selasa (25/1/2022).

Selain itu, lanjut dia, pelemahan ekonomi akibat kebijakan, terutama di China yang mendorong pertumbuhan tinggi ke arah pemerataan, menyebabkan terjadinya krisis energi. Belum lagi risiko yang mempengaruhi capital outflow seperti kenaikan suku bunga di Amerika Serikat.

Baca juga
Per September 2021, BPS: Jumlah Penduduk Miskin Turun Jadi 26,5 Juta

Menko Airlangga mengatakan situasi-situasi tersebut perlu direspons secara fleksibel dan adaptif. Pemerintah, kata dia, terus berupaya melakukan perbaikan dan peningkatan efektivitas dalam penanganan COVID-19 melalui strategi hulu-hilir.

“Kasus aktif di Indonesia terus dijaga dengan tingkat kesembuhan 96,4 persen. Namun kita tetap harus waspada dengan disiplin menetapkan protokol kesehatan, mengingat kenaikan kasus Omicron secara global telah melanda berbagai negara di dunia,” ujar Menko Airlangga.

Pemerintah juga mengakselerasi vaksinasi di tahun 2022. Vaksin dosis primer diharapkan selesai di kuartal kedua 2022 dan pemerintah juga sudah menjalankan program booster vaksin sejak 12 Januari yang lalu. Di sisi kesehatan, pemerintah juga melanjutkan program penanganan COVID-19 dan pemulihan ekonomi dengan alokasi Anggaran PEN sebesar Rp451,64 triliun dengan fokus pada tiga pilar yakni kesehatan, perlindungan masyarakat dan penguatan pemulihan ekonomi.

Baca juga
Airlangga Sebut Program Kartu Prakerja Tingkatkan Kompetensi Angkatan Kerja

“Untuk pemanfaatan program pemulihan ekonomi beberapa kegiatan akan didorong agar dilaksanakan di depan ataupun front loading di awal tahun,” ungkap Menko Airlangga.

Tak hanya itu, pemerintah terus mendorong perbaikan iklim investasi dengan berbagai regulasi yang diharapkan dapat menciptakan lapangan kerja baru.

Presidensi G20 Indonesia juga diharapkan dapat meningkatkan perdagangan maupun investasi yang mendorong terjadinya pemulihan ekonomi inklusif kuat dan berkelanjutan.

“Saya apresiasi kerja sama semua pihak, namun tentu kita harus sadar bahwa tantangan masih banyak. Terus jaga koordinasi, sinergi dan kerjasama pemerintah pusat, daerah, para pengusaha dan masyarakat agar seluruh stakeholder dapat merasakan manfaat pemulihan perekonomian ini,” kata Menko Airlangga.

Baca juga
Airlangga Dukung 2022 Jadi Tahun Penempatan Pekerja Migran

Adapun pertumbuhan ekonomi nasional pada 2022 ditargetkan dapat tumbuh hingga 5,2 persen.

Tinggalkan Komentar