Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

Meski Turun, UOB Group Bukukan Laba Bersih Sebesar Rp13,3 Triliun di Triwulan I-2022

Meski Turun, UOB Group Bukukan Laba Bersih Sebesar Rp13,3 Triliun di Triwulan I-2022
Deputy Chairman And Ceo Uob Wee Ee Cheong/ Foto: Forbes

United Overseas Bank Ltd atau UOB Group membukukan laba bersih sebesar 906 juta dolar AS pada triwulan I 2022 atau setara dengan Rp13,13 triliun (kurs Rp14.500).

Namun, laba bersih perusahaan ini turun 11 persen ketimbang pada triwulan IV 2021 di tengah volatilitas pasar.

Deputy Chairman and CEO UOB Wee Ee Cheong mengatakan ketegangan geopolitik dan ketidakpastian dari prospek pertumbuhan global telah mendorong munculnya volatilitas pasar.

Namun, bisnis inti UOB bertahan dengan baik berkat pertumbuhan pinjaman yang berkualitas, rekor biaya terkait pinjaman, serta marjin yang lebih baik.

Adapun waralaba pelanggan UOB Group tetap kuat, dengan pendapatan bunga bersih yang lebih tinggi karena pertumbuhan pinjaman yang berkualitas dan penetapan harga yang disiplin.

Baca juga
IHSG Uji Level Support 6.650, Tiga Saham Disuguhkan untuk Perdagangan Sesi Kedua

Menurut dia, UOB tetap fokus dalam mendukung bisnis untuk membantu mereka meraih peluang saat negara-negara kembali membuka perbatasannya.

Koridor perdagangan dan investasi antara ASEAN dan Tiongkok menempatkan UOB pada posisi yang unik untuk melayani nasabah. Gangguan yang ada terhadap rantai pasokan global akan menopang pentingnya peran kawasan.

UOB membuat kemajuan yang baik dalam integrasi Citi serta dalam inisiatif digital dan upaya serta dukungan hijau bagi nasabah untuk membuat dampak positif mulai terlihat hasilnya, sehingga UOB berencana untuk mengumumkan rencana nol bersih pada akhir tahun ini.

Maka dari itu, kata Cheong, pihaknya tetap optimis akan pemulihan kawasan serta potensi jangka panjang Asia Tenggara.

Baca juga
Tren Pertumbuhan Industri Minuman Berlanjut

Dengan neraca yang kuat, didukung oleh posisi modal dan likuiditas yang sehat, UOB berada di posisi yang baik untuk melalui masa ketidakpastian ini bersama dengan nasabah dan komunitas UOB. [ikh]

Tinggalkan Komentar