Selasa, 09 Agustus 2022
11 Muharram 1444

Minyak di Asia Runtuh Diserang Kekhawatiran Omicron Melonjak

Senin, 10 Jan 2022 - 09:54 WIB
Minyak di Asia Runtuh Diserang Kekhawatiran Omicron Melonjak

Harga minyak melemah pada awal perdagangan Asia, Senin pagi (10/1/2022), dipicu lonjakan Omicron yang bikin ketar-ketir dunia.

Minyak mentah berjangka Brent merosot 38 sen atau 0,46 persen menjadi diperdagangkan di 81,37 dolar AS per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berkurang 34 sen atau 0,43 persen, menjadi diperdagangkan di 78,56 dolar AS per barel.

Data pekerjaan AS meningkat lebih rendah dari yang diharapkan pada Desember di tengah kekurangan pekerja, dan peningkatan pekerjaan dapat tetap moderat dalam waktu dekat karena infeksi COVID-19 yang meningkat mengganggu kegiatan ekonomi.

Lebih dari 304,87 juta orang telah dilaporkan terinfeksi oleh virus corona baru secara global dan 5.834.506 telah meninggal, menurut penghitungan Reuters.

Baca juga
IHSG Coba Merangsek Naik di Tengah Sentimen Omicron dan Normalisasi Kebijakan Moneter AS

Perusahaan-perusahaan energi AS memulai tahun baru dengan terus menambah rig minyak dan gas alam setelah meningkatkan jumlah rig pada 2021, setelah dua tahun mengalami penurunan.

Jumlah rig minyak dan gas, indikator awal produksi masa depan, naik dua rig menjadi 588 dalam seminggu hingga 7 Januari, tertinggi sejak April 2020, perusahaan jasa energi Baker Hughes Co mengatakan dalam laporannya yang diikuti dengan cermat pada Jumat (7/1/2022).

Namun, gangguan pasokan di bagian lain dunia kemungkinan akan mendukung harga. Di kota utama Kazakhstan, Almaty, pasukan keamanan tampaknya mengendalikan jalan-jalan dan presiden mengatakan tatanan konstitusional sebagian besar telah dipulihkan, sehari setelah Rusia mengirim pasukan untuk membantu memadamkan pemberontakan.

Baca juga
WNI dari Negara Varian Omicron Tidak Dilarang Masuk RI

Protes dimulai di wilayah barat yang kaya minyak di Kazakhstan setelah batas harga pada butana dan propana dihapus pada Hari Tahun Baru.

Produksi di ladang minyak utama Kazakhstan, Tengiz, berkurang pada Kamis (6/1/2022), operatornya Chevron Corp mengatakan, karena beberapa kontraktor mengganggu jalur kereta api untuk mendukung protes yang terjadi di seluruh negara Asia Tengah itu.

Produksi di Libya telah turun menjadi 729.000 barel per hari dari tertinggi 1,3 juta barel per hari tahun lalu, sebagian karena pekerjaan pemeliharaan pipa.

Penambahan pasokan dari Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak, Rusia dan sekutu – bersama-sama disebut OPEC+ – tidak mengikuti pertumbuhan permintaan.

Baca juga
Pemerintah Siapkan Fasilitas Isoter di Setiap Provinsi

Produksi OPEC pada Desember naik 70.000 barel per hari dari bulan sebelumnya, dibandingkan dengan peningkatan 253.000 barel per hari yang diizinkan berdasarkan kesepakatan pasokan OPEC+ yang memulihkan produksi yang dipangkas pada 2020 ketika permintaan runtuh di bawah penguncian COVID-19.

Tinggalkan Komentar