Sabtu, 01 Oktober 2022
05 Rabi'ul Awwal 1444

Minyak Goreng Rajai Tren Kenaikan Harga Bahan Pokok Jelang Ramadan

Sabtu, 26 Mar 2022 - 03:45 WIB
Minyak Goreng Harga Ramadan
(ist)

Peneliti Institute for Development of Economics and Finance (INDEF) Rusli Abdullah mengungkapkan sejumlah komoditi mengalami tren kenaikan harga jelang bulan Ramadan.

Menurutnya, minyak goreng masih merajai tren kenaikan harga dibandingkan komoditas lain.

“Harga minyak goreng di pasar tradisional naik paling tinggi. Disusul produk holtikultura yang diduga diakibatkan pasokan yang tersendat karena cuaca. Lalu yang di urutan ketiga yaitu daging sapi,” ujar Rusli kepada Inilah.com, Jumat (25/3/2022).

Merujuk data hargapangan.id medio 1-25 Maret 2022, minyak goreng tercatat mengalami kenaikan sekitar 28,1 persen atau sebesar Rp5.500. Harga minyak goreng yang semula Rp19.600 per 1 Maret 2022 melonjak naik ke Rp25.100 per 25 Maret 2022.

Baca juga
Cegah Penimbuhan BBM Subsidi, Bos Pertamina Pelototi PIEDCC

Di urutan tertinggi kedua, produk holtikultura seperti cabe merah besar per kilogram mengalami kenaikan yang semula Rp46.850 per 1 Maret 2022 melonjak naik Rp53.250 per 25 Maret 2022 atau melonjak sekitar 13,7 persen.

Harga cabai merah, cabai rawit, beras, bawang putih, bawang merah dan lainnya mengekor tren kenaikan harga di bawah cabai merah besar yang menginjak angka kenaikan tertinggi 13,7 persen.

Selain itu, daging sapi juga mengalami kenaikan yang cukup siginifikan dari Rp125.750 per kilogram di 1 Maret melompat ke Rp131.650 per kilogram di 25 Maret 2022 atau mengalami kenaikan sekitar 4,7 persen.

Baca juga
iPhone SE Terbaru Akan Dijual Mulai Rp4,3 Juta

“Bahan pokok tersedia, tapi harganya naik. Sesuatu yang memang lumrah terjadi menjelang puasa dan hari raya besar lainnya,” jelas Rusli.

Dalam mengantisipasi lonjakan harga yang tidak terkendali, Rusli menyarankan pemerintah agar terus melakukan operasi pasar, mengamankan jalur distribusi dan memastikan tidak ada oknum yang ikut ‘bermain’.

“Kenaikan harga menjelang hari besar tidak bisa 100 persen diselesaikan dengan operasi pasar. Operasi pasar ibarat paracetamol untuk penurun panas,” ujarnya.

Whatsapp Image 2022 03 25 At 17.06.32 - inilah.com
Whatsapp Image 2022 03 25 At 17.06.32

Tinggalkan Komentar