Kamis, 29 September 2022
03 Rabi'ul Awwal 1444

Misteri Setiap Orang Punya Kembaran di Dunia Diungkap Penelitian Terbaru

Jumat, 02 Sep 2022 - 19:31 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Kembaran
Foto: Istock

Banyak frasa bijak yang bertebaran bahwa setiap manusia itu unik. Anda bisa menemukan dengan mudahnya frasa-frasa itu di internet, media sosial, hingga buku-buku improvisasi diri.

Meski demikian, sedang ramai pula di dunia maya orang-orang yang mengira artis terkenal banyak memiliki kembaran. Penyanyi asal Inggris Ed Sheeran, misalnya, punya setidaknya dua “kembaran”. Ada Ty Jones dan Wesley Byrne yang sering dikejar-kejar penggemar karena dikira Sheeran.

Sebuah penelitian baru menunjukkan, pada beberapa doppelganger, sebenarnya ada lebih banyak kemiripan dari apa yang terlihat. Tim ilmuwan Spanyol mempelajari orang-orang yang tampangnya mirip, namun tidak punya ikatan keluarga.

Peneliti menemukan, seseorang tidak hanya memiliki kemiripan yang mencolok satu sama lain, tetapi juga berbagi bagian penting dari DNA mereka. Temuan yang dipublikasikan di jurnal Cell Reports menunjukkan bahwa kesamaan genetik itu mungkin lebih dari sekadar penampilan wajah.

Analisis DNA berdasarkan studi baru suatu hari nanti dapat membantu dokter mengidentifikasi risiko tersembunyi seseorang untuk penyakit tertentu. Pengetahuan ini bahkan dapat membantu petugas penegak hukum menargetkan penjahat melalui forensik biometrik.

Baca juga
Studi: Infeksi Varian Omicron Bisa Picu Kekebalan Terhadap Delta

“Tapi mungkin yang paling menarik adalah kebanyakan orang di planet ini memiliki “kembaran” yang tidak berhubungan di suatu tempat,” kata Manel Esteller PhD seorang peneliti di Josep Carreras Leukemia Research Institute di Barcelona, ​​yang memimpin penelitian, dikutip dari laman Webmd, Jumat (2/9/2022).

Proyek fotografi

Studi baru Esteller berkembang dari penelitiannya tentang persamaan dan perbedaan di antara kembar identik. Dia terinspirasi oleh proyek fotografi seniman Prancis-Kanada François Brunelle.

Proyek ini telah memotret orang-orang yang mirip di seluruh dunia sejak 1999. Foto-fotonya yang luar biasa mendorong Esteller untuk meneliti apakah DNA menjelaskan “kembar” yang mirip ini.

“Pada 2005, kami menemukan bahwa saudara kembar yang punya DNA sama juga disebut kembar monozigot menunjukkan perbedaan epigenetik (perubahan kimiawi dalam DNA yang mengatur bagaimana gen diekspresikan yang menjelaskan mengapa tidak ada yang identik secara sempurna),” jelasnya.

Dalam studi saat ini, peneliti telah menjelajahi sisi lain dari koin, seperti orang-orang yang memiliki wajah sama, tetapi mereka tidak punya hubungan keluarga. Orang-orang ini membantu menjawab pertanyaan lama tentang bagaimana aspek seseorang ditentukan oleh alam dan atau pengasuhan.

Baca juga
Belajar Daring Saat Pandemi Pengaruhi Penglihatan Anak-Anak

Gunakan perangkat lunak

Untuk menjawab pertanyaan itu, tim Esteller merekrut 32 pasang orang dari sesi foto Brunelle untuk mengikuti tes DNA dan mengisi kuesioner gaya hidup. Para peneliti juga menggunakan perangkat lunak pengenalan wajah untuk menilai kesamaan wajah mereka dari foto kepalanya.

Mereka menemukan bahwa 16 dari pasangan yang mirip memiliki skor setara dengan kembar identik, yang juga dianalisis oleh perangkat lunak pengenalan wajah tim. Dari pasangan yang mirip, 13 adalah keturunan Eropa, satu Hispanik, satu Asia Timur, dan satu Asia Tengah-Selatan.

Para peneliti kemudian memeriksa DNA dari 16 pasangan yang mirip dan menemukan bahwa mereka berbagi materi genetik secara signifikan lebih banyak daripada 16 pasangan lain yang menurut perangkat lunak kurang mirip dalam penampilan. Hal itu menjadi sebuah temuan yang menurut para peneliti cukup “mencolok”.

Baca juga
Fosil Dinosaurus Berlengan Ditemukan di Argentina

Esteller mencatat bahwa tampaknya “masuk akal” bahwa orang yang mirip berbagi “bagian penting dari genom atau urutan DNA”, tetapi itu belum pernah ditunjukkan secara ilmiah sampai sekarang. Ditemukan bahwa situs genetik yang dimiliki oleh orang yang mirip berhubungan dengan empat kategori.

Dari survei gaya hidup dan menilai 68 variabel, terungkap perbedaan besar pada 16 pasangan orang. Perbedaan ini hampir pasti disebabkan oleh lingkungan dan bagian lain dari kehidupan dan pengasuhan yang tidak ada hubungannya dengan susunan genetik mereka.

Perbedaan itu, menurut Esteller, adalah tanda lain bahwa kesamaan dalam penampilan pasangan hampir pasti lebih berkaitan dengan DNA bersama mereka daripada hal-hal lain.

Tinggalkan Komentar