Senin, 06 Februari 2023
15 Rajab 1444

Mobil Logistik Pangan Bapanas Salurkan Bantuan Korban Gempa Cianjur

Selasa, 27 Des 2022 - 10:10 WIB
Badan Pangan Nasional (Bapanas) bersama Foodbank of Indonesia (FOI) serahkan bantuan untuk korban gempa Cianjur, Senin (26/12/2022). (Foto: Dok.Bapanas).

Badan Pangan Nasional (Bapanas) bersama Foodbank of Indonesia (FOI) salurkan donasi pangan kepada korban gempa Cianjur di Kampung Tanjakan, Desa Padaluyu, Kecamatan Cugenang, melalui fasilitas mobil logistik pangan.

Bantuan tersebut diberikan pada Senin (26/12/2022), berupa 400 kg beras, 40 dus air mineral, 5 dus sarden, 10 dus kecap manis, 20 dus jus instan, 20 dus susu UHT, 20 dus mie instan, 13 dus biskuit bayi, 8 dus rempah, 10 dus sambal, dan 3 bal diapers. Bantuan dihimpun dari para mitra dan diolah di Dapur Darurat Ramah Anak (Response on Emergency Disaster/RED) FOI yang digelar sejak Desember 2022 hingga Februari 2023.

Direktur Kewaspadaan Pangan dan Gizi Bapanas, Nita Yulianis mengatakan, Bapanas mendukung penggalangan donasi para mitra dalam upaya penyaluran bantuan bagi para korban gempa Cianjur sebagaimana telah diinisiasi sebelumnya oleh Kepala NFA Arief Prasetyo Adi pada 6 Desember 2022 lalu. “Kali ini kami bersama FOI serahkan donasi pangan sebagai bentuk kepedulian kepada masyarakat, khususnya dalam mendukung proses pemulihan pasca gempa Cianjur, serta upaya pencegahan terhadap kondisi kerawanan pangan dan gizi,” jelas Nita, dikutip Selasa (27/12/2022).

Baca juga
Donasi Rp100 Juta, Bank Hana dan Karyawan Bantu Pulihkan Korban Gempa Cianjur

Koordinator FOI, Wida mengungkapkan, Foodbank Indonesia akan terus hadir bersama warga Kampung Tanjakan hingga Februari 2023 mendatang. Disamping penyaluran bantuan, Wida mengaku FOI juga memberikan upaya pendampingan pangan aman dan sehat kepada ibu-ibu, serta edukasi dan hiburan kepada anak-anak. “Aksi ini kami laksanakan selama tiga bulan untuk membantu pemulihan warga yang terdampak bencana gempa Cianjur khususnya anak, ibu hamil dan menyusui, serta lansia,” ungkapnya.

Kang Uwe, perwakilan korban gempa Cianjur menyatakan, masyarakat sangat senang dan bersyukur atas bantuan yang telah diberikan. Ia berujar Kampung Tanjakan yang dihuni oleh 147 KK dengan jumlah penduduk lebih dari 500 jiwa tersebut kurang mendapat perhatian sebab letaknya berada di lokasi yang paling ujung. “Bantuan ini sangat berarti bagi kami, karena di rumah sudah tidak ada yang tersisa, kami belum bisa kerja, dan kurang mendapat perhatian,” ujarnya.

Baca juga
Ridwan Kamil: Libatkan Kades Data Korban Gempa Cianjur

Dari pantauan di lokasi, tampak sebagian besar kondisi perkampungan rusak berat, sebagian warga diungsikan di tenda family. Meskipun di lokasi tersebut tidak terdapat korban jiwa, sebagian warga yang sempat menderita luka ringan kini berangsur-angsur mulai pulih dan sudah mulai kembali beraktivitas.

Pada 20 Desember 2022, Kepala Bapanas Arief Prasetyo Adi melaunching Mobil Logistik Pangan di RPTRA Tebet, Jakarta. Arief mengatakan, mobil tersebut merupakan fasilitas dari NFA untuk mendukung lembaga penggiat pencegahan food waste dalam menyalurkan donasi.

Food loss and waste (FLW) di Indonesia perlu diminimalisir sejalan dengan arahan Presiden Jokowi yang meminta agar semua pihak berkolaborasi mengatasi permasalahan kerawanan pangan dan gizi, termasuk stunting. Melalui optimalisasi pemanfaatan Mobil Logistik Pangan, pemerintah berharap gerakan Stop Boros Pangan semacam ini bisa ditumbuhkan di berbagai daerah.

Baca juga
Butuh Helikopter untuk Tangani Desa-desa Terisolasi di Cianjur

“Kegiatan ini merupakan wujud konkret dari kolaborasi yang baik antara sektor pemerintah, asosiasi, organisasi kemasyarakatan, serta swasta. Para pihak yang terlibat di sini memiliki semangat yang sama untuk mengurangi food waste di Indonesia, hal tersebut demi ketahanan pangan dan gizi masyarakat yang lebih baik,” kata Arief.

Tinggalkan Komentar