Minggu, 05 Februari 2023
14 Rajab 1444

Musim Konser Musik Sang Idola, Hati-hati dengan Pendengaran Anda

Kamis, 01 Des 2022 - 06:14 WIB
Konser Musik Pendengaran
Suasana sebuah konser musik rock. (foto: ghostcultmag.com)

Seiring kasus COVID-19 yang dianggap sudah jauh berkurang, konser-konser musik mulai banyak digelar di Indonesia. Konser musik identik dengan ingar-bingar suara dari perangkat sound system yang memengkakkan telinga. Berhati-hatilah karena suara keras saat konser bisa merusak pendengaran.

Belasan konser dan festival musik digelar di Indonesia dalam dua bulan terakhir jelang akhir 2022. Musisi-musisi lokal dan internasional yang memiliki basis penggemar kuat siap mengguncang panggung dalam waktu dekat. Salah satu yang acaranya digelar awal November 2022 adalah konser NCT 127, kemudian Joyland Festival yang akan menampilkan Secret Number dan JKT48 pada hari yang sama.

Beberapa festival musik yang langganan digelar di Indonesia sebelum pandemi, seperti Soundrenaline, Djakarta Warehouse Project (DWP), dan Saranghaeyo Indonesia juga kembali digelar. Tak hanya konser musik, dentuman lagu dengan alunan alat musik yang keras juga sering terdengar dari klub malam atau kafe-kafe ataupun musik-musik dari alat elektronik lainnya.

Risiko hilang pendengaran di usia muda

Sebuah studi baru menunjukkan bahwa hingga 1,35 miliar orang di usia remaja, dua puluhan, dan awal tiga puluhan berisiko kehilangan pendengaran jauh sebelum mereka mencapai usia pensiun karena menghabiskan terlalu banyak waktu terpapar suara keras.

“Kami berfokus pada mendengarkan yang tidak aman dari penggunaan alat pendengar pribadi seperti smartphone dan tempat hiburan yang keras seperti bar, konser, dan klub malam, yang keduanya sangat umum di kalangan anak muda,” kata penulis studi utama, Lauren Dillard, PhD, seorang dokter audiologi di Medical University of South Carolina di Charleston, mengutip Everydayhealth.

Untuk analisis baru, para ilmuwan memeriksa data paparan kebisingan rata-rata di antara lebih dari 19 ribu orang berusia 12 hingga 34 tahun yang berpartisipasi dalam 33 penelitian yang dilakukan sebelumnya.

Baca juga
Tangani Migrain dengan Akupunktur

Secara keseluruhan, kira-kira satu dari empat orang menyetel volume headphone mereka pada tingkat yang sangat berbahaya, dan hampir setengah dari mereka menghadiri konser dengan tingkat kebisingan yang tidak aman, menurut hasil studi yang diterbitkan 15 November di BMJ Global Health.

Sementara ambang pasti di mana orang mengatakan kebisingan terlalu keras bervariasi di seluruh dunia, banyak pedoman menyarankan bahwa orang harus berusaha untuk paparan rata-rata hingga 85 desibel atau kurang selama delapan jam kerja sehari-hari.

Pada tingkat kebisingan yang jauh lebih tinggi, orang mungkin perlu membatasi waktu pemaparan hingga satu jam atau bahkan kurang untuk meminimalkan risiko gangguan pendengaran.

Menurut definisi apa pun, anak muda dalam penelitian ini terpapar terlalu banyak kebisingan. Dengan headphone, tingkat kebisingan rata-rata mencapai 105 desibel, dan di tempat hiburan tingkat kebisingan rata-rata mencapai 104 hingga 112 desibel.

Salah satu batasan dari analisis ini adalah bahwa studi yang lebih kecil meneliti berbagai paparan kebisingan dan menggunakan banyak teknik berbeda untuk menilai volume. Studi-studi ini juga tidak secara langsung mengukur gangguan pendengaran, hanya apakah orang tampaknya terpapar tingkat kebisingan yang terkait dengan masalah ini.

Baca juga
Dokter Tirta Antusias Terkait Izin Pemerintah Perbolehkan Gelar Konser

Meski begitu, paparan musik keras adalah salah satu jenis paparan suara yang paling umum untuk remaja dan dewasa muda, dan ini berpotensi terjadi pada sistem audio pribadi atau di konser, klub, atau acara musik lainnya, kata Colleen Le Prell, PhD, ketua departemen pidato, bahasa, dan pendengaran di University of Texas di Dallas.

Gunakan penutup telinga

Banyak aktivitas lain yang membuat anak muda terpapar tingkat kebisingan yang dapat merusak pendengaran mereka, termasuk menembak, penggunaan perkakas listrik dan mesin pemotong rumput, serta kendaraan seperti sepeda motor.

“Untuk melindungi dari cedera pendengaran, volume harus dikurangi jika berada di bawah kendali pendengar, waktu mendengarkan harus dikurangi, atau gunakan produk perlindungan pendengaran yang sesuai,” saran Le Prell. “Penutup telinga dengan fidelitas tinggi adalah contoh produk perlindungan pendengaran yang dioptimalkan untuk mendengarkan musik dengan aman.”

Kehilangan pendengaran terjadi secara alami dari waktu ke waktu, dan mempengaruhi kira-kira setengah dari orang dewasa berusia 65 tahun ke atas. Tetapi orang yang lebih muda dapat meminimalkan kerusakan di awal kehidupan dan juga mengurangi tingkat gangguan pendengaran dengan membatasi paparan terhadap suara keras.

Beberapa penelitian sebelumnya menunjukkan bahwa penyumbat telinga dapat membantu mencegah gangguan pendengaran dari salah satu sumber yang diperiksa dalam studi baru – konser keras dan pertunjukan langsung.

Sebuah studi yang diterbitkan pada Juni 2018 di JAMA Otolaryngoly-Head and Neck Surgery terhadap penonton konser di sebuah festival musik di Amsterdam, misalnya, secara acak memberikan penyumbat telinga kepada beberapa peserta. Hasilnya, ditemukan orang yang memakai pelindung telinga memiliki insiden gangguan pendengaran yang jauh lebih sedikit dalam tes yang dilakukan setelah pertunjukan berakhir.

Baca juga
Makan Es Krim di Pagi Hari Bisa Bangkitkan Suasana Hati

Meskipun penyumbat telinga membantu, orang juga dapat mengurangi risikonya dengan mencari tempat duduk lebih jauh dari pengeras suara, yang berarti tempat duduk murah itu tidak berada di dekat panggung, kata Jennifer Derebery, MD, direktur penelitian di House Institute Foundation di Los Angeles dan sekitarnya. Di klub malam dan tempat bising lainnya, orang dapat mencari tempat yang sepi untuk beristirahat dari kebisingan, kata Dr. Derebery, yang tidak terlibat dalam penelitian ini.

Dengan adanya ancaman terhadap fungsi pendengaran ini, bukan berarti Anda harus membatalkan menonton konser sang idola. Hanya saja, lakukan pencegahan dengan mencari tempat yang paling aman bagi telinga serta menggunakan pelindung pendengaran. Jadi Anda pun bisa bergoyang mengiringi nyanyian dan tarian artis favorit dengan aman.

Tinggalkan Komentar