Minggu, 03 Juli 2022
04 Dzul Hijjah 1443

Nafsu Donald Trump Mempertahankan Kekuasaan di Luar Imajinasi Nixon, kata Duo Watergate

Selasa, 07 Jun 2022 - 10:24 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Donald Trump Foto CNN
Donald Trump Foto CNN

Donald Trump adalah presiden pertama yang menjadi penghasut dalam sejarah AS, dalam upayanya untuk mempertahankan kekuasaan. Besarnya hasrat berkuasa Trump jauh melampaui imajinasi kriminal sekelas Richard Nixon. Hal tersebut dikatakan dua wartawan politik legendaris yang berperan dalam menjungkalkan Nixon dari kekuasaannya akibat skandal Watergate.

Dalam kata pengantar baru untuk perayaan buku mereka yang terbit pada 1974 tentang skandal Watergate, “All the President’s Men”, Bob Woodward dan Carl Bernstein menuduh Trump mengejar “naluri jahatnya” dengan memusatkan perhatian pada pengumuman resmi kemenangan Presiden Joe Biden oleh Kongres pada 6 Januari tahun lalu. Dalam penilaian kedua penulis, Trump melepaskan massa pada hari itu, yang berpuncak pada penyerangan dan kekerasan di Gedung Capitol, yang sama dengan “penipuan yang bahkan melebihi imajinasi Nixon”.

Dalam kata pengantar buku yang diterbitkan oleh Washington Post tersebut mereka menulis: “Dengan definisi hukum, ini jelas hasutan … dengan demikian Trump menjadi presiden penghasut pertama dalam sejarah kita.”

Perbandingan Woodward dan Bernstein tentang Trump dan Nixon membawa bobot tunggal, mengingat bahwa sebagai reporter muda The Washington Post mereka membantu mengungkap kampanye mata-mata dan penyamaran politik Nixon yang menyebabkan satu-satunya pengunduran diri seorang presiden dalam sejarah Amerika tersebut pada 1974. Dalam kapasitas terpisah, kedua jurnalis tersebut juga telah melaporkan secara ekstensif tentang kepresidenan Trump, dengan Woodward melakukannya dalam tiga buku serangkai : “Fear”, “Rage”, dan “Peril”.

Baca juga
Sebut Ekonomi Rusia Terguncang, Biden Tuding Putin Salah Berhitung

Waktu keluarnya analisis mereka juga ampuh. Itu terjadi hanya beberapa hari sebelum komite terpilih DPR yang menyelidiki pemberontakan 6 Januari melakukan tahap pertama dari setidaknya enam dengar pendapat yang disiarkan televisi, di mana mereka akan berusaha untuk menunjukkan kepada rakyat Amerika bahwa Trump bertindak korup dalam upayanya untuk menghentikan kemenangan Biden.

Woodward dan Bernstein menunjukkan bahwa kedua presiden itu memiliki banyak kesamaan, meskipun hampir setengah abad waktu ada di antara mereka. Keyakinan Nixon bahwa demi kebaikan yang lebih besar dia tetap berkuasa apa pun caranya, juga “dianut oleh Trump”, tulis mereka.

“Seorang pria belum selesai ketika dia dikalahkan. Dia selesai ketika dia berhenti, ”kata Nixon pada dirinya sendiri pada tahun 1969. Itu memberi tahu kampanye Trump untuk mempertahankan kekuasaan melalui kepalsuan bahkan dalam menghadapi kekalahan.

Informasi yang salah juga menyatukan pasangan jahat. “Baik Nixon dan Trump menciptakan dunia konspirasi di mana konstitusi AS, undang-undang, dan tradisi demokrasi yang rapuh harus dimanipulasi atau diabaikan, lawan politik dan media adalah ‘musuh’, dan hanya sedikit atau bahkan tidak ada pembatasan pada kekuasaan yang dipercayakan kepada presiden,” kata Woodward dan Bernstein dalam kata pengantar baru mereka.

Baca juga
Harga Bensin Meroket di AS, Joe Biden Berencana Lobi Arab Saudi

Duo wartawan itu juga mengeksplorasi perbedaan antara kedua pria itu, terutama bahwa Trump berusaha melakukan subversi elektoralnya di depan umum. Menarik tanpa pukulan, mereka menyebut pemberontakan 6 Januari sebagai “operasi Trump” dan memprediksi bahwa komite DPR memiliki banyak bukti untuk membuktikan hal itu dalam sidang mendatang.

Meskipun kejahatan kriminal Nixon cenderung diingat melalui pembobolan di markas besar Komite Nasional Demokrat di Hotel Watergate pada 17 Juni 1972, dan penyamaran setelahnya, penulis mengingatkan pembaca bahwa tujuan utamanya adalah untuk menggagalkan pemilihan presiden tahun itu. Mereka melatih beberapa tindakan ekstrem yang diambil oleh tim operasi Nixon untuk menggagalkan kampanye presiden saingan utamanya dari Partai Demokrat, Senator Edmund Muskie dari Maine.

Langkah-langkah itu termasuk menulis surat palsu di alat tulis Muskie yang menuduh adanya pelanggaran seksual oleh kandidat Demokrat lainnya dan mencuri sepatu Muskie yang ia tinggalkan untuk disemir di luar kamar hotel yang ditinggalinya, agar bakal kandidat Demokrat itu takut. Muskie akhirnya kalah dalam nominasi Demokrat dari senator liberal George McGovern dari South Dakota.

Baca juga
AS Ekstradisi Mantan Presiden Honduras atas Tuduhan Narkoba dan Pelanggaran Senjata Api

Trump, menurut kedua wartawan, mengejar taktik yang sama kejamnya dengan yang dirancang untuk merusak kredibilitas dalam pemilihan presiden 2020 lalu. Kawanan itu mencapai ‘nada pas’ pada 6 Januari, dengan memobilisasai massa yang dengan keji menerobos Gedung Capitol seraya meneriakkan “Hang Mike Pence!”, untuk melawan wakil presiden Trump yang sedang melanjutkan proses sertifikasi hasil pemilihan.

Dalam analisis terakhir, Woodward dan Bernstein bertanya pada diri sendiri mengapa dua orang kuat seperti itu memulai upaya paralel untuk menghancurkan demokrasi. Mereka memiliki satu jawaban utama.

“Takut kalah dan dianggap pecundang adalah persamaan antara Nixon dan Trump,” tulis mereka. [The Guardian]

Tinggalkan Komentar