https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   16 September 2021 - 06:48 wib

Cerita Nenek Mirha Hidup Mandiri di Bilik Reyot yang Mau Ambruk

Empati
berita-headline

Seorang nenek bernama Mirha (75) warga Kampung Jati, RT/RW 01/04, Desa Selapajang, Kecamatan Cisoka, Kabupaten Tangerang, Banten

Nenek Mirha sudah berusia 75 tahun. Beliau kini tinggal sendiri, dan menempati bilik rumahnya yang sudah reyot selama 25 tahun. Kondisi rumahnya sungguh memprihatinkan. Dinding tembok yang terbuat dari anyaman bambu sudah sangat usang dan atap bilik yang rapuh, bisa rubuh kapanpun.

Mirha adalah warga Kampung Jati, RT/RW 01/04, Desa Selapajang, Kecamatan Cisoka, Kabupaten Tangerang, Banten. Dalam penuturannya Kondisi rumah dengan dinding yang terbuat dari bambu dan genting hampir bocor tersebut, terpaksa ditempati lantaran rumah itu satu-satunya peninggalan dari suaminya yang telah meninggal dunia.

"Kalau hujan, seluruh rumah pasti bocor. Emak sudah lama tinggal di sini sendirian. Tapi mau emak ingin tinggal di sini saja (gubuk)," tutur Mirha dikutip dari Antara, Rabu (16/09).

Ia mengaku, bahwa sejak 25 tahun lalu dirinya sudah tinggal sendirian karena suami dan anaknya telah meninggal dunia karena sakit yang dideritanya.

"Suami sudah meninggal dunia. Sekarang hanya ada keponakan. Emak punya satu anak, tapi saat usia masih kecil meninggal dunia karena sakit," ungkapnya.

Ia mengungkapkan, untuk memenuhi kebutuhan makan sehari-harinya, nenek Mirha hanya mengandalkan pemberian dari tetangga dan keponakannya.

Selain itu, ia mengungkapkan selama ini dirinya merasakan khawatir jika suatu saat nanti rumah yang dihuninya ambruk lantaran rapuh termakan usia.

"Di rumah tidak ada WC, kalau mau buang air besar paling ke kebun," jelasnya.

Sementara itu, Kepala Desa Selapajang, Enoh mengatakan bahwa rumah yang ditempati oleh nenek Mirah tersebut dibangun oleh warga sekitar dan hingga kini belum ada perbaikan.

Ia menyebutkan, masyarakat setempat juga sudah memberikan kontribusi dan donasi sejak lama membantu untuk memenuhi keperluan sehari-harinya.

"Mudah-mudahan ada kebaikan ke depannya berlanjut. Nenek Mirha sudah sendiri sejak 25 tahunan, sejak suaminya meninggal dan sampai dengan hari ini. Warga setempat lah yang membantunya dalam memenuhi makan dan minumnya," kata dia.

Komentar (1)

komentar terkini

berita-profile
1 pekan lalu
Budi Yogatama :
Ayo kita bantu Nenek Mirah

Berita Terkait

berita-headline

Kanal

Kota Tangerang, Epicentrum Polemik Mural

Akhirnya saya menyambung tulisan tentang vandal dari studi kasus di kisaran daerah sendiri. Bulan
berita-headline

Kanal

Inilah Jurnalisme Solusi, Naufan Punya Harapan Lagi

Minggu lalu, tepatnya 30 Agustus 2021, saya mendapatkan kabar seorang santri di Garut y
berita-headline

Kanal

Era Jurnalisme Digital di Tengah Disrupsi dan Solusi

Jika kita ke sebuah acara apakah itu peristiwa budaya, ekonomi, politik atau sekedar jumpa pers
berita-headline

Viral

Alquran Jadi Pembungkus Petasan Viral, Polisi Turun Tangan

Sebuah video viral di media sosial yang menayangkan sisa kertas petasan  diduga Alquran. Hal
berita-headline

Viral

Satu Jenazah Korban Kebakaran LP Tangerang Teridentifikasi

Satu dari 41 jenazah korban kebakaran di Lembaga Pemasyarakatan (LP) Tangerang telah diidentifika