https://dev-alb-jkt.lifepod.id/dmp?nw=SSP&clientId=imUQagXzHv

berita   28 August 2021 - 04:30 wib

Mendag Lutfi Pede Target 30 Juta UMKM Digital Bisa Tercapai

Menteri Perdagangan (Mendag) Muhammad Lutfi optimistis pemerintah akan mencapai target 30 juta Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) bergabung dalam perdagangan digital hingga pada 2023, bahkan lebih.

"Kita harus mampu mendominasi pasar Asia Tenggara dengan produk dalam negeri. Apresiasi terhadap mitra kerja @komisi6dprri @dpr_ri yang mendukung produk Indonesia mendunia," tulis Mendag Lutfi dalam akun instagramnya.


Mendag berharap hal tersebut dapat ikut memicu kinerja sektor perdagangan dan membantu pemulihan ekonomi nasional.

Seperti dikutip dari laman kemendag.go,id, Pada triwulan II-2021 perekonomian Indonesia berhasil mencatatkan pertumbuhan sebesar 7,07 persen dibandingkan periode yang sama pada tahun sebelumnya. Sementara kinerja pertumbuhan sektor perdagangan mencapai 9,44 persen.

Secara khusus, transaksi e-commerce selama semester I-2021 juga tumbuh secara signifikan sebesar sebesar 63,4 persen dengan nilai transaksi Rp186,7 triliun dan diperkirakan pada akhir 2021 akan mencapai setidaknya Rp395 triliun.

Mendag menyebut hingga pertengahan Agustus 2021, sudah lebih dari 15 juta UMKM atau 22 persen lebih dari total UMKM Indonesia sudah bergabung ke perdagangan digital.

 UMKM tersebut, lebih dari 7 juta UMKM merupakan hasil on boarding selama masa kampanye Gernas BBI yang diluncurkan pada Mei 2020," kata Lutfi dalam Raker Kemendag Dengan Komisi VI DPR RI baru ini.

Menurut Mendag, Indonesia sebagai salah satu negara terbesar di dunia sangat berpotensi untuk menjadi pemain kunci dalam ekonomi digital dunia dan kawasan lainnya seperti di ASEAN.

Adapun nilai ekonomi digital RI pada 2020 adalah Rp632 triliun dan diproyeksikan akan tumbuh delapan kali lipat pada 2030 yang angkanya mencapai Rp4.531 triliun.

"Hal itu dapat tercapai apabila kita bisa mengoptimalkan pembangunan infrastruktur telekomunikasi yang merata, perkembangan sumber daya manusia yg kompeten, serta dukungan regulasi yang komprehensif," kata Mendag.

Di sisi UMKM, lanjutnya, ada dua kunci utama untuk mempercepat transformasi digital tersebut yaitu dengan kolaborasi dan inovasi.

Dibutuhkan kolaborasi yang sinergis antara seluruh pemangku kepentingan, yakni pemerintah, swasta, asosiasi, perbankan, dapat membantu mewujudkan UMKM nasional yang tangguh, cakap, berdaya saing di pasar global.

Kunci kedua adalah inovasi. Para UMKM Tanah Air harus terus beradaptasi dengan kemajuan teknologi digital.

"UMKM mari meningkatkan kemampuan untuk membaca dan menganalisa pasar. Jeli melihat peluang baru di dalam negeri maupun global, serta terus membuat terobosan produk dan inivasi baru," ujar Mendag.

Kedua kunci utama tersebut dan didukung regulasi yang baik, pelatihan, pembinaan transformasi digital yang komprehensif, serta akses pembiayaan yang inklusif, maka Mendag yakin UMKM Indonesia dapat tumbuh dan berkontribusi terhadap ekonomi nasional.

Komentar (0)

komentar terkini

Belum Ada Komentar

Berita Terkait

berita-headline

Viral

Sekitar 90 Persen UMKM di Bandung Terdampak Pandemi

Berdasarkan data Dinas Koperasi Usaha Mikro Kecil dan Menengah (KUMKM) Kota Bandung, sebanyak 90
berita-headline

Inersia

Fitur Baru WhatsApp Buka Peluang Bisnis UKM Lokal

WhatsApp meluncurkan fitur baru untuk memungkinkan pencarian bisnis di dalam aplikasi untuk perta
berita-headline

Inersia

Bisnis UMKM Alami Stagnan? Ini Jawaban dan Solusinya

 Menurut data Kementerian Koperasi dan Usaha Kecil Menengah, saat ini sudah ada sekitar 60 j
berita-headline

Viral

Ekonomi RI Diselamatkan Supercycle, Mendag Lutfi Sudah Duga Sejak April

Perlahan tapi pasti, pergerakan perekonomian nasional terus menuju arah yang positif. Seiring mem
berita-headline

Viral

Baju Baduy Laris Manis Usai Dipakai Presiden Jokowi, Dicek di Seluruh E-commerce Sudah Habis

Pasca digunakan Presiden Joko Widodo (Jokowi) saat menghadiri sidang tahunan MPR RI dan Pidato Ke