Kamis, 07 Juli 2022
08 Dzul Hijjah 1443

Nilai Tukar Mata Uang Garuda Tertolong Neraca Perdagangan

Selasa, 17 Mei 2022 - 21:50 WIB
Nilai Tukar Mata Uang Garuda Tertolong Neraca Perdagangan
Mata uang rupiah dan dolar AS.

Center of Reform on Economics (CORE) Indonesia, menilai neraca perdagangan Indonesia yang mencatatkan surplus efektif menjaga stabilitas nilai tukar (kurs) rupiah.

“Ketika neraca dagang itu surplus berpotensi mendatangkan pundi valas yang lebih besar ke devisa, sehingga bisa mendorong nilai tukar menjadi lebih stabil di tengah ketidakpastian konflik geopolitik dan pandemi yang belum berakhir di beberapa negara,” kata Ekonomi CORE Yusuf Rendy, Selasa (17/5/2022).

Nilai tukar mata uang Garuda yang relatif stabil, lanjutnya, bisa memperkecil dorongan ataupun ruang untuk Bank Indonesia untuk bisa kemudian nanti misalnya menaikkan suku bunga acuan dengan berpatokan pada inflasi saja.

“Kemungkinan besar hanya dari inflasi saja karena nilai tukarnya berpotensi berada di level yang relatif stabil akibat akibat adanya surplus perdagangan yang melonjak cukup tinggi di bulan April ini,” ujarnya.

Baca juga
Bangun Bali International Hospital, Menteri Erick tak Ingin Cadev Rp97 Triliun Terbang ke Luar Negeri

Neraca perdagangan April 2022, mencatatkan surplus sebesar US$7,56 miliar. Angka ini menjadi surplus tertinggi sepanjang sejarah Indonesia, menurut Yusuf, tidak terlepas dari tren harga komoditas terutama harga komoditas unggulan seperti batubara dan harga minyak yang relatif lebih tinggi dibandingkan bulan sebelumnya.

Di saat yang bersamaan juga terjadi peningkatan dari impor terutama impor untuk barang konsumsi ternyata tidak setinggi dibandingkan proyeksi yang disampaikan oleh pemerintah serta impor barang modal bahan baku pun meningkat secara year on year.

“Kalau saya lihat memang kombinasi dari kenaikan harga komoditas dan juga peningkatan permintaan di bulan April dan disaat yang bersamaan impor yang relatif tumbuh lebih rendah dibandingkan ekspor yang kemudian mendorong neraca perdagangan kembali surplus,” jelasnya.

Baca juga
Harga Avtur dan Dolar AS Naik Tinggi, Bisnis Airlines di Ujung Tanduk

Kinerja gemilang neraca perdagangan tersebut diakui CORE cukup mengejutkan karena sebelumnya diproyeksikan harga komoditas seperti CPO mengalami penurunan akibat turunnya harga CPO global. Namun hal tersebut ternyata belum terlalu berdampak terhadap kondisi neraca perdagangan di bulan April.

Kendati demikian ia mengingatkan agar pemerintah tetap waspada karena surplus perdagangan yang meningkat tajam tersebut disinyalir karena harga komoditas yang meningkat drastis namun tidak terlalu meningkat dari segi volume. Termasuk juga faktor isu global yang beredar seperti ketidakpastian akibat misalnya konflik geopolitik Rusia dan Ukraina yang berdampak pada kondisi perekonomian.

“Artinya nilai harga dari produk komoditas akan relatif lebih rendah apabila sekali lagi kondisi perekonomian sudah jauh lebih stabil,” tuturnya.

Baca juga
Neraca Perdagangan RI Surplus, Nilai Ekspor Tembus US$26,50 Miliar

Selain itu faktor yang diwaspadai adalah pandemi COVID-19 yang penanganannya belum merata di seluruh dunia yang berpotensi untuk mendatangkan gelombang baru dan akan mempengaruhi negara tujuan dari ekspor Tanah Air. [ikh]

 

 

Tinggalkan Komentar

×