Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Nonton Piala Dunia Rawan Serangan Jantung

Sabtu, 26 Nov 2022 - 08:44 WIB
Piala Dunia Jantung
Menonton tim kesayangan bertanding di Piala Dunia ternyata bisa memicu serangan jantung. (foto: EPA/Youssef Badawi)

Anda kerap menonton pertandingan Piala Dunia 2022 yang berlangsung di Qatar secara live dalam beberapa hari terakhir? Hati-hati karena menonton kesebelasan dari negara kesayangan Anda bermain ternyata bisa memicu serangan jantung.

Anda mungkin masih ingat kasus lonjakan tekanan darah legenda sepak bola Argentina Diego Maradona selama pertandingan antara rekan senegaranya dan Nigeria. Korban masa lalu lainnya yakni komentator Mesir, yang meninggal karena serangan jantung, setelah negaranya kalah dalam pertandingan terakhir Piala Dunia melawan Arab Saudi.

Menurut Channel News Asia, faktor yang membuat tekanan darah jadi melonjak, salah satunya akibat sorakan dan makian selama pertandingan Piala Dunia. Menurut sebuah studi baru, hal yang memicu terjadinya serangan jantung adalah pengerahan tenaga fisik yang intens atau gangguan emosi yang ekstrem masing-masing dapat memicu serangan jantung, dan risikonya mungkin sangat tinggi jika keduanya digabungkan.

Di seluruh dunia, pemilik Apple Watch menerima pesan keprihatinan atas lonjakan detak jantung mereka yang tiba-tiba selama pertandingan terutama saat penalti. Sudah pasti bahwa emosi memuncak jika Anda menonton di lapangan itu tapi ternyata efek yang sama bisa terjadi ketika menonton di layar televisi.

Studi serangan jantung saat nonton pertandingan

Sebuah studi di Jurnal Kardiologi Kanada menemukan bahwa denyut nadi orang meningkat 75 persen saat menonton pertandingan hoki di televisi, dan 110 persen saat menonton pertandingan secara langsung di lapangan. Ini tidak berbeda dengan tekanan jantung yang ditimbulkan oleh olahraga berat pada jantung.

Penelitian di Brasil yang dilakukan selama empat musim Piala Dunia menunjukkan bahwa kejadian serangan jantung meningkat selama pertandingan final dan memuncak saat Brasil bermain melawan negara lain, kata Dr Dinesh Nair, konsultan ahli jantung yang berpraktik di Rumah Sakit Mount Elizabeth di Singapura. Dia juga ketua komite medis Asosiasi Sepakbola Singapura.

Baca juga
Herbalife Gunakan Kemajuan Teknologi Mudahkan Masyarakat Beli Produk Nutrisi dan Hidup Sehat

Di Jerman, 47 persen dari 4.279 pasien yang dirawat karena penyakit jantung pada hari-hari tim Jerman bermain selama Piala Dunia 2006 diketahui memiliki riwayat penyakit jantung koroner, menurut sebuah penelitian di New England Journal of Medicine (NEJM).

“Kejadian darurat jantung saat menonton Jerman berkompetisi di Piala Dunia adalah 2,66 kali lipat dari periode kontrol pada tahun 2003 dan 2005. NEJM menyimpulkan bahwa menonton pertandingan yang menegangkan memiliki risiko lebih dari dua kali lipat kejadian kardiovaskular,” kata Dr Dinesh, masih mengutip CNA.

Di Inggris yang warganya sangat mencintai sepakbola juga terlihat fenomena serupa. Penerimaan rumah sakit di negara itu untuk serangan jantung meningkat selama Piala Dunia 1998. Bahkan, naik 25 persen ketika Inggris kalah dari Argentina dalam adu penalti tahun itu, kata Dr Dinesh.

Apa penyebab serangan jantung

Kematian terkait jantung biasanya disebabkan oleh serangan jantung dan henti jantung. Serangan jantung terjadi ketika tidak cukup oksigen yang disuplai ke jaringan otot jantung karena penyumbatan di arteri. Namun, henti jantung disebabkan oleh fungsi abnormal sistem kelistrikan jantung.

Jadi, ada apa dengan menonton pertandingan Piala Dunia yang benar-benar membuat jantung berdebar? “Para peneliti dari American Journal Of Medicine menyatakan bahwa kesehatan kardiovaskular dipengaruhi oleh respons neuro-endokrinal yang tidak normal selama situasi berisiko tinggi dan stres,” kata Dr Dinesh.

Baca juga
TikToker Idap Tumor Jinak Gara-gara Micin, Benarkah MSG Berbahaya?

Respons ini meningkatkan jumlah oksigen yang dibutuhkan oleh jantung, sekaligus mengurangi pasokannya, meningkatkan risiko detak jantung dan pembekuan yang tidak normal. Dan ketika melibatkan taruhan atau uang dengan potensi kerugian lebih besar, tentu memiliki risiko kesehatan jantung yang lebih hebat.

Meskipun ahli kardiologi mengatakan belum ada dokumentasi yang menunjukkan lonjakan kasus serangan jantung selama periode Piala Dunia, penyakit jantung adalah salah satu penyakit kronis yang paling banyak tersebar di seluruh dunia.

“Di Singapura saja, diperkirakan 16 orang meninggal akibat penyakit kardiovaskular setiap hari. Faktanya, statistik terbaru tahun 2016 menyatakan bahwa penyakit kardiovaskular menyumbang 29,5 persen dari semua kematian di Singapura,” kata Dr Dinesh.

Walaupun hal ini tampak menakutkan, sebuah penelitian tahun ini menunjukkan bahwa hanya satu dari 12 orang yang menderita serangan jantung meninggal karena perawatan medis di Singapura menjadi lebih efisien.

Penyebab di balik angka-angka itu bukanlah hal baru. Misalnya karena diet kolesterol tinggi, stres, merokok, konsumsi alkohol, dan gen. Tetapi selama musim Piala Dunia, faktor lain mungkin ikut bermain. Misalnya, waktu pemutaran pertandingan Piala Dunia berpotensi menjadi faktor, kata ahli jantung Dr Patrick Lim dari Rumah Sakit Khoo Teck Puat.

“Selain Piala Dunia yang diadakan di AS pada tahun 1992, dan diselenggarakan bersama oleh Korea Selatan dan Jepang pada tahun 2002, pertandingan sebagian besar diputar larut malam. Ini akan dikaitkan dengan perubahan dalam siklus tidur, tidur kekurangan dan stres yang berpotensi meningkatkan risiko seseorang terkena serangan jantung,” katanya.

Baca juga
Ini Gejala yang Muncul 10 Tahun Sebelum Serangan Jantung

Risiko ini bahkan lebih tinggi pada pasien dengan kondisi jantung yang sudah ada sebelumnya, terutama jika mereka lupa meminum obat yang diresepkan.

Meminimalkan risiko

Apabila Anda atau seseorang yang Anda kenal mengalami beberapa gejala saat menonton pertandingan Piala Dunia, segera cari bantuan medis. Gejala itu terutama nyeri dada dan sesak, jantung berdebar, mual, pusing atau pusing tiba-tiba, keringat dingin dan nyeri punggung, rahang atau lengan.

Risiko serangan jantung saat menonton Piala Dunia ini tidak berarti bahwa siapa pun yang memiliki penyakit jantung harus berdiri di dekat ambulans saat menonton pertandingan. Hal ini mengingat risiko terkena serangan jantung hanya meningkat jika kondisi Anda parah dan tidak diobati dengan obat atau intervensi, seperti angioplasti balon dan pemasangan stent.

Jadi, jika tak ingin ketinggalan menonton setiap pertandingan di Piala Dunia mungkin Anda harus menerapkan gaya hidup sehat. Itu berarti memperhatikan pola makan, berolahraga teratur, tetap melakukan kontrol medis serta menghindari merokok, alkohol, kafein, dan tidur yang cukup.

 

 

Tinggalkan Komentar