Senin, 05 Desember 2022
11 Jumadil Awwal 1444

OJK Sarankan Investor Tak Gunakan Dana Pinjaman untuk Investasi

Kamis, 01 Sep 2022 - 11:10 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
OJK Sarankan Investor Tak Gunakan Dana Pinjaman untuk Investasi - inilah.com
(Foto: Inilah.com/Didik Setiawan)

Meningkatnya kinerja pasar modal Indonesia dinilai kudu dibarengi dengan peningkatan literasi dan inklusi keuangan maupun investasi masyarakat. Para pemodal di pasar modal disarankan tidak menggunakan sumber dana dari kebutuhan pokok, dana darurat, maupun hasil pinjaman.

Kepala Eksekutif Pengawas Pasar Modal Otoritas Jasa Keuangan (OJK) Inarno Djajadi meminta masyarakat untuk mempelajari dan memahami terlebih dahulu manfaat hingga risiko dalam berinvestasi di pasar modal. Masyarakat juga diminta untuk tidak menggunakan sumber dana dari kebutuhan pokok, dana darurat, maupun hasil pinjaman dalam bertransaksi di pasar modal.

”Fenomena ini menggembirakan, namun juga perlu dicermati, seperti upaya meningkatkan pemahaman tentang investasi pada instrumen keuangan yang memadai, sehingga tidak terjadi herd behaviour, noise trading maupun investing in bubble, untuk mencapai yield yang tinggi tanpa memperhitungkan risiko legalitas produk serta logika,” kata Inarno dalam webinar Literasi Keuangan Indonesia Terdepan (LikeIt) oleh OJK yang dipantau secara daring di Jakarta, Kamis (1/9/2022).

Baca juga
Kelola Duit Rp607 Triliun, Presiden Jokowi Minta BPJamsostek Hati-hati Jangan Tekor

Ia mengatakan literasi dan inklusi investor Indonesia masih rendah di tengah naiknya kinerja pasar modal, sehingga diperlukan berbagai upaya oleh semua pihak untuk meningkatkan pengetahuan dan pemahaman investor terhadap pasar ini.

Ia menjelaskan penyebab masih rendahnya literasi dan inkulisi investor pasar modal Indonesia, yakni terbatasnya channeling distribution di daerah dan belum optimalnya infrastruktur jaringan pemasaran dalam menambah jumlah basis investor domestik.

Survei Nasional Literasi dan Inklusi Keuangan (SNLIK) oleh OJK pada 2019, juga menunjukkan indeks literasi keuangan masih di angka 38,03 persen dan indeks inklusi keuangan di angka 76,19 persen. Hal ini menunjukkan belum pahamnya masyarakat Indonesia dengan karakteristik berbagai produk dan layanan jasa keuangan yang ditawarkan oleh lembaga jasa keuangan formal.

Baca juga
Ekonomi Digital Moncer, Semakin Banyak Emiten Venture Builder Masuk Bursa

Inarno menjelaskan, per 31 Agustus 2022, kinerja pasar modal Indonesia sedang mengalami peningkatan, yakni IHSG mengalami pertumbuhan sebesar 9,07 persen year to date (ytd) dengan berada di posisi 7.178. Kemudian nilai kapitalisasi pasar juga tumbuh sebesar 13,45 persen ytd mencapai Rp9.632 triliun.

Ia melanjutkan, per 25 Agustus 2022, investor pasar modal Indonesia mengalami pertumbuhan sebesar 3,7 kali lipat menjadi 9,4 juta investor dari yang sebelumnya sebanyak 2,5 juta investor pada 2019 atau periode sebelum pandemi COVID-19.

Ia menyebut kinerja IHSG dan kapitalisasi pasar ini termasuk yang tertinggi di kawasan ASEAN, dan hal ini menggambarkan pasar modal Indonesia masih menarik bagi investor asing maupun domestik.

Baca juga
Emas Terjun Bebas ke Level Terendah dalam Sepekan, Saatnya Borong

Sementara itu, dengan jumlah penduduk sebanyak 270,2 juta jiwa, rasio pasar modal Indonesia masih rendah dengan berada di kisaran 3,46 persen.

Tinggalkan Komentar