Selasa, 17 Mei 2022
16 Syawal 1443

Okupansi Tempat Tidur Pasien COVID-19 di DKI Capai 31 persen

Okupansi DKI

Wakil Gubernur DKI Jakarta Ahmad Riza Patria menyebut tingkat okupansi tempat tidur atau bed occupancy rate (BOR) pasien COVID-19 di 140 rumah sakit rujukan saat ini telah terisi sebanyak 1.115 atau 31 persen dari kapasitas 3.616 tempat tidur.

“Ini peningkatan cukup signifikan, sebelumnya 20 persen,” kata Riza di Balai Kota Jakarta, Senin (24/1/2022).

Pada 16 Januari 2022, BOR di Jakarta mencapai 20 persen atau berselang delapan hari mengalami lonjakan rasio keterisian hingga 31 persen.

Sedangkan untuk tingkat okupansi ruang perawatan intensif (ICU) di DKI mencapai 51 orang atau delapan persen dari kapasitas 610 orang.

Baca juga
Tinggalkan AS, Jokowi Singgah di Abu Dhabi

“Ini memang berbeda varian Omicron dengan varian lain. Varian Omicron tidak berbahaya seperti varian Delta tapi tidak berarti kita lengah,” kata Riza.

Ia mengimbau masyarakat tetap menerapkan protokol kesehatan dan mengurangi mobilitas keluar rumah.

Riza juga meminta warga untuk melakukan vaksinasi termasuk vaksinasi booster.

Berdasarkan data Pemprov DKI Jakarta hingga Minggu (23/1/2022), jumlah kasus harian COVID-19 di Jakarta mencapai 1.739 kasus, yang didominasi transmisi lokal sebanyak 1.460 kasus atau 84 persen.

Sedangkan kasus positif aktif (yang dirawat dan diisolasi mencapai 9.066 kasus terdiri dari 1.900 kasus atau 21 persen oleh Pelaku Perjalanan Luar Negeri (PPLN) dan sisanya 7.166 kasus dari transmisi lokal.

Baca juga
Sukses Gelar Street Race, Kapolda Harap Lahir Pebalap Berprestasi

Dari jumlah kasus positif COVID-19 itu, untuk varian Omicron mencapai 1.313 kasus, terdiri dari 854 kasus yang dibawa oleh PPLN atau sekitar 65 persen dan sisanya 35 persen adalah non PPLN mencapai 459 kasus.

Tinggalkan Komentar