Rabu, 10 Agustus 2022
12 Muharram 1444

Omicron Terdeteksi di Semakin Banyak Negara

Senin, 29 Nov 2021 - 15:18 WIB
Omicron inilah.com

Varian baru dari COVID-19, Omicron, pada Minggu (28/11/2021), dilaporkan telah menyebar ke banyak negara di dunia dan sejumlah kasus varian tersebut ditemukan di Belanda, Denmark, dan Australia, bahkan setelah makin banyak negara memberlakukan larangan perjalanan.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengatakan belum ada kejelasan apakah Omicron, yang pertama kali terdeteksi di Afrika bagian selatan, lebih mudah menular dibandingkan varian-varian COVID-19 lainnya atau apakah varian itu bisa menyebabkan penyakit lebih parah.

“Data awal menunjukkan bahwa ada kenaikan jumlah orang yang dirawat di rumah sakit di Afrika Selatan, namun keadaan ini kemungkinan menyangkut jumlah keseluruhan orang yang terinfeksi daripada merupakan akibat infeksi yang spesifik,” kata WHO, seperti dilansir Reuters.

Organisasi itu mengatakan proses untuk mengetahui tingkat keparahan Omicron akan memakan waktu berhari-hari hingga beberapa minggu.

Penemuan kasus Omicron membuat negara-negara meningkatkan kewaspadaan.

Pemerintah negara di seluruh dunia bergegas memberlakukan larangan perjalanan atas kekhawatiran bahwa varian tersebut mungkin kebal terhadap vaksin.

Negara-negara juga khawatir bahwa varian baru itu bisa berdampak pada pemulihan ekonomi setelah mereka dilanda pandemi selama dua tahun ini.

Melalui pernyataan, WHO bersama para pakar teknis sedang berupaya memahami kemungkinan dampak Omicron terhadap langkah-langkah anti-COVID-19, termasuk pemberian vaksin.

Inggris mengatakan akan mengadakan sidang darurat para menteri kesehatan kelompok G7 pada Senin (29/11/2021) untuk membahas perkembangan terbaru.

Baca juga
Ferdy Sambo Bakal Dicopot, Wakapolri: Tunggu Saja

Sementara itu, badan kesehatan Belanda mengatakan 13 kasus varian Omicron ditemukan pada orang-orang di dua penerbangan yang tiba di Amsterdam dari Afrika Selatan pada Jumat (26/11/2021).

Pihak berwenang Belanda telah melakukan pengujian terhadap lebih dari 600 penumpang kedua penerbangan tersebut. Setelah 61 kasus virus corona ditemukan, pengujian dilanjutkan untuk mendeteksi varian Omicron.

“Ini mungkin seperti puncaknya gunung es,” kata Menteri Kesehatan Belanda Hugo de Jonge kepada para wartawan.

Kepolisian militer Belanda mengatakan telah menangkap satu pasangan yang meninggalkan hotel tempat mereka dikarantina setelah dinyatakan positif terpapar COVID-19. Pasangan tersebut dilaporkan mencoba kabur dari negara itu.

Pada pekan lalu, WHO menyatakan Omicron sebagai ‘varian yang perlu diwaspadai’ karena berpotensi lebih mudah menular dibandingkan dengan varian-varian lain.

Omicron sejauh ini telah terdeteksi di Australia, Belgia, Botswana, Inggris, Denmark, Jerman, Hong Kong, Israel, Italia, Belanda, Prancis, Kanada, dan Afrika Selatan.

Larangan perjalanan telah diberlakukan oleh banyak negara terhadap Afrika Selatan, sebagai upaya untuk menghadang penyebaran varian virus corona tersebut.

Pasar-pasar keuangan anjlok pada Jumat dan harga minyak juga jatuh.

Seorang dokter Afrika Selatan, yang merupakan salah satu orang pertama yang mencurigai kemunculan suatu galur berbeda virus corona, mengatakan pada Minggu, bahwa gejala-gejala Omicron sejauh ini ringan dan penyembuhannya bisa ditangani di rumah.

Baca juga
Kata IDAI jika Ada Kasus Covid-19 di Sekolah Usai Tatap Muka

Ketua Asosiasi Medis Afrika Selatan Dr Angelique Coetze mengatakan kepada Reuters bahwa tidak seperti Delta, para pasien yang terkena varian Omicron sejauh ini tidak melaporkan kehilangan penciuman atau rasa. Tingkat oksigen pasien-pasien itu juga tidak anjlok.

Israel pada Sabtu (27/11/2021) malam mengumumkan akan melarang masuk semua warga asing serta akan memberlakukan kembali teknologi pelacakan telepon untuk kontraterorisme guna menghindarkan penyebaran Omicron.

Perdana Menteri Israel Naftali Bennet mengatakan larangan itu, yang saat ini sedang menunggu persetujuan dari pemerintah, akan berlaku selama 14 hari.

Para pejabat Israel berharap selama masa tersebut sudah akan ada informasi lebih lanjut soal seefektif apa vaksin bisa menangkal Omicron.

Pakar utama AS soal penyakit menular, Dr Anthony Fauci, pada Minggu mengatakan kepada Presiden Joe Biden bahwa akan diperlukan waktu selama dua pekan untuk mendapatkan informasi pasti soal penularan dan karakteristik Omicron, demikian kata Gedung Putih dalam pernyataan.

Kantor presiden AS itu juga menyebutkan bahwa Fauci meyakini bahwa vaksin-vaksin yang ada saat ini kemungkinan bisa melindungi kasus-kasus parah COVID.

Biden pada Senin ini akan menyampaikan perkembangan terkini soal varian baru tersebut beserta langkah penanganan yang akan ditempuh AS, kata Gedung Putih.

Di Inggris, pemerintah telah mengumumkan sejumlah langkah, termasuk aturan pengujian yang ketat bagi orang-orang yang tiba di negara tersebut. Pemerintah juga mewajibkan penggunaan masker di beberapa jenis lokasi.

Baca juga
Ada Perbaikan, Waspada Kemacetan di 4 Titik Tol Jakarta-Cikampek

Makin banyak negara, termasuk Indonesia dan Arab Saudi, yang pada Minggu mengumumkan pemberlakuan larangan perjalanan pada negara-negara Afrika.

Afrika Selatan mengecam larangan tersebut dengan menyebutnya tidak adil dan kemungkinan bisa merusak perekonomian mereka.

Afsel mengatakan merasa dihukum justru saat menunjukkan kemampuan keilmuannya dalam mengidentifikasi varian-varian virus corona lebih dini.

Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Minggu, mengatakan pemerintahnya sedang mempertimbangkan untuk menerapkan kewajiban vaksinasi COVID-19 pada warga di tempat-tempat dan dengan kegiatan tertentu.

Ramaphosa mengecam negara-negara Barat yang kaya atas larangan perjalanan yang mereka terapkan.

“Larangan perjalanan itu tidak berdasarkan prinsip keilmuan, juga tidak akan efektif dalam menghindarkan penyebaran varian ini,” katanya.

“Satu-satunya adalah hanya akan semakin merusak ekonomi negara-negara yang terdampak dan mengecilkan kemampuan mereka untuk menangani pandemi,” ujar Ramaphosa.

Tinggalkan Komentar