Kamis, 07 Juli 2022
08 Dzul Hijjah 1443

Optimis Pendapatan Lampaui Target, Kemenko Perekonomian Janjikan Defisit Kurang 5 Persen

Selasa, 23 Nov 2021 - 23:51 WIB
Radenpardede - inilah.com
Sekretaris Eksekutif I Kemenko Perekonomian, Raden Pardede

Tahun ini, Kemenko Perekonomian optimistis, pendapatan negara bakal melampaui target APBN 2021, sebesar Rp1.743,6 triliun. Naga-naganya terealisasi 109,5 persen.

“Pada dasarnya pendapatan negara kita membaik dari target karena peningkatan harga komoditas global dan perbaikan aktivitas ekonomi,” kata Sekretaris Eksekutif I Kemenko Perekonomian, Raden Pardede dalam Konferensi Virtual Indonesia Economic Forum di Jakarta, Selasa (23/11/2021).

Dengan demikian, defisit APBN 2021 bakal turun dari perkiraan awal 5,7 persen terhadap produk domestik bruto (PDB), menjadi di bawah lima persen PDB.

Perkiraan realisasi pendapatan negara tersebut dilihat berdasarkan kinerja APBN 2021 hingga Oktober, di mana pendapatan negara telah mencapai 86,6 persen dari target, yaitu sebesar Rp1.510 triliun.

Baca juga
Neraca Perdagangan Surplus 25 Bulan Berturut-turut, Menko Airlangga Sumringah

Selain itu, ia memprediksikan realisasi belanja negara pada akhir tahun ini akan mencapai 94,6 persen dari target Rp2.750 triliun. “Hingga saat ini belanja negara telah mencapai 74,9 persen dari target atau Rp2.958,9 triliun,” tambah Raden.

Dengan realisasi pendapatan dan belanja negara hingga Oktober 2021, defisit anggaran baru mencapai 3,29 persen PDB atau Rp548,9 triliun. Ke depan, Raden menuturkan defisit APBN ditargetkan semakin mengecil, yakni 4,9 persen PDB pada 2022 dan di bawah tiga persen PDB di 2023.

Rendahnya defisit di tahun depan kemungkinan terjadi karena membaiknya penerimaan pajak, meski belum terdapat dampak dari aturan baru perpajakan yang baru disahkan, yaitu Undang-Undang Harmonisasi Peraturan Perpajakan (HPP).

Baca juga
Ada Negara Pesan 2,5 Juta Ton Beras, Jokowi Pesan Jangan Sampai Lepas

 

Tinggalkan Komentar

×