Senin, 04 Juli 2022
05 Dzul Hijjah 1443

Orang yang Divaksinasi Cacar Kemungkinan Aman dari Cacar Monyet

Senin, 23 Mei 2022 - 09:02 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Monkeypox - inilah.com
Cacar monyet

Orang-orang yang telah menerima vaksinasi cacar “sangat mungkin” aman dari infeksi cacar monyet, kata seorang spesialis kesehatan Saudi.

Dr Nizar Bahabri, seorang konsultan penyakit menular, mengatakan dalam sebuah video di akun Twitter-nya, bahwa penyakit ini telah menjadi virus yang terkenal sejak 1950 dan menambahkan bahwa kasus pertama di luar Afrika terdaftar pada 1970.

Kementerian Kesehatan Saudi juga telah mengonfirmasi bahwa tidak ada kasus cacar monyet yang terdeteksi di negara itu, menyusul laporan yang baru-baru ini mulai muncul di beberapa negara Eropa, Cina dan Amerika Utara.

“Karena penyakit ini disebabkan oleh virus, tidak ada antibiotik yang bisa digunakan untuk menyembuhkan penyakit, beberapa virus dan bakteri dapat ditularkan melalui udara,” kata Bahabri.

Baca juga
Korsel Laporkan Dua Kasus Pertama Cacar Monyet

Dia juga mengatakan bahwa cacar monyet seperti cacar karena dapat ditularkan melalui tetesan. “Sulit bagi seseorang untuk terinfeksi jika berada dua meter dari orang yang terinfeksi. Monkeypox bahkan hanya bisa menular dari jarak yang lebih dekat,” katanya.

Kasus-kasus yang tercatat di Eropa adalah karena pesta-pesta di mana orang berkumpul dekat dengan orang lain yang terinfeksi, tambahnya.

“Mereka yang telah divaksinasi terhadap cacar tidak mungkin terinfeksi oleh monkeypox, dan di sinilah pentingnya mendapatkan vaksin tersebut,” kata Bahabri.

Konsultan itu menunjukkan bahwa beberapa orang di Eropa di masa lalu menolak untuk memberikan vaksin anti-cacar kepada anak-anak mereka, yang menyebabkan virus menyerang lagi.

Bahabri mengatakan bahwa gejala cacar monyet biasanya muncul 12 hari setelah kontak dengan orang yang terinfeksi. Dia menambahkan bahwa orang yang terinfeksi biasanya sembuh tanpa obat apapun.

Baca juga
Cacar Monyet jangan Sampai Masuk Indonesia

“Lima persen orang yang terinfeksi mengalami komplikasi, sementara kurang dari tiga persen meninggal karena penyakit itu,” katanya. “Namun, tidak ada kematian yang dilaporkan di negara-negara dengan sistem kesehatan yang maju, dengan sebagian besar kematian di Afrika.”

Kementerian Kesehatan Saudi menambahkan dalam sebuah posting di Twitter bahwa penyakit itu dapat ditularkan melalui kontak langsung dengan darah atau lendir hewan yang terinfeksi.

Ia menambahkan bahwa itu juga dapat ditularkan pada manusia melalui tetesan, menyentuh lepuh pada kulit orang yang terinfeksi atau tangan yang menyentuh permukaan yang terkontaminasi.

Kementerian Kesehatan Saudi mencatat bahwa virus memiliki masa inkubasi 7-14 hari, dan itu tidak dapat diperpanjang hingga 21 hari. Adapun gejalanya, kementerian termasuk suhu tinggi, sakit punggung, ruam kulit, limfadenopati, kelelahan dan nyeri otot.

Baca juga
Mengenal 15 Fakta Terkait Cacar Monyet yang Menyebar di Inggris

Kementerian merekomendasikan orang untuk menghindari kontak dengan orang yang terinfeksi, mengenakan sarung tangan dan masker saat dekat dengan pasien, mencuci tangan secara teratur dan menghindari menyentuh hewan yang terinfeksi. [Arab News]

Tinggalkan Komentar