Jumat, 19 Agustus 2022
21 Muharram 1444

Organisasi Pers Desak Kasus Pembakaran Rumah Wartawan Dituntaskan

Rabu, 12 Jan 2022 - 03:12 WIB
Pers Wartawan
(foto: Antara)

Sejumlah organisasi pers di Aceh meminta agar kasus pembakaran rumah Asnawi Luwi, wartawan Serambi Indonesia di Kutacane, Aceh Tenggara, yang terjadi pada akhir Juli 2019 segera dituntaskan.

“Kami sangat menyayangkan, kami berharap Pomdam bisa mempercepat kasus ini ke pengadilan,” kata Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Aceh Nasir Nurdin didampingi Wakil Ketua Bidang Pembelaan Wartawan PWI Aceh Azhari, seperti dilansir Antara, Selasa (11/1/2022).

Sejumlah organisasi pers yang menuntut agar kasus tersebut segera dituntaskan terdiri dari Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Aceh, Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) Provinsi Aceh, Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Aceh dan Pewarta Foto Indonesia (PFI) Aceh,

Baca juga
Ada Apa dengan Aceh yang Masih Menjadi Zona Merah Covid-19?

Sebelumnya, Kepala Penerangan Kodam Iskandar Muda Kolonel Arh Sudrajat menyatakan Polisi Militer Kodam (Pomdam) Iskandar Muda akan menindaklanjuti kasus pembakaran rumah wartawan yang dilakukan oleh oknum TNI.

“Polda Aceh telah melimpahkan berkas perkara pembakaran rumah wartawan di Kabupaten Aceh Tenggara ke Pomdam Iskandar Muda,” kata Kolonel Arh Sudrajat di Banda Aceh, Senin (10/1/2022).

Hal ini dilakukan setelah menerima pelimpahan berkas perkara di penyidik Polda Aceh, dan akan dilakukan penyelidikan dari bukti permulaan yang ada.

Nasir Nurdin juga mengatakan sebelumnya rumah Aswani Luwi, wartawan surat kabar Harian Serambi Indonesia terbitan Banda Aceh yang bertugas di Kabupaten Aceh Tenggara dibakar orang tidak dikenal pada pada 31 Juli 2019.

Baca juga
Kebocoran Jantung, Bocah 6 Tahun Asal Aceh Butuh Bantuan

Meski sudah terjadi sejak tahun 2019, namun hingga kini belum ada tersangka yang diseret ke pengadilan, kata Nasir Nurdin.

Namun PWI Aceh dan organisasi pers di Aceh sangat mengapresiasi polisi yang telah melimpahkan kasus tersebut ke Pengadilan Militer, agar segera mendapatkan kepastian secara hukum atas kasus tersebut.

Konferensi Pers tersebut dihadiri oleh Ketua Persatuan Wartawan Indonesia (PWI) Provinsi Aceh Nasir Nurdin didampingi Wakil Ketua Bidang Pembelaan Wartawan PWI Aceh Azhari, Ketua Aliansi Jurnalis Indonesia (AJI) Provinsi Aceh Juli Amin, Ketua Ikatan Jurnalis Televisi Indonesia (IJTI) Provinsi Aceh Munir M Mur, Sekretaris Pewarta Foto Indonesia (PFI) Aceh Eko Deni Saputra.

Baca juga
HMID Ajak Jurnalis Rasakan Pengalaman Mengendarai Hyundai Creta

Turut juga dihadiri oleh korban pembakaran yakni Asnawi Luwi dan kuasa hukumnya Askhalani.

Tinggalkan Komentar