Selasa, 29 November 2022
05 Jumadil Awwal 1444

Pasar Saham Cermati Dampak Pemutusan Gas Alam Rusia ke Eropa

Selasa, 06 Sep 2022 - 17:32 WIB
Penulis : Ahmad Munjin
Pasar Saham Cermati Dampak Pemutusan Gas Alam Rusia ke Eropa - inilah.com
(Foto: Inilah.com/Ahmad Munjin)

Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) Bursa Efek Indonesia (BEI) pada Selasa (6/9/2022) sore berakhir menguat tipis di tengah aksi beli oleh investor asing. Pelaku pasar mencermati kebijakan moneter Bank Sentral Eropa dan dampak pemutusan pengiriman gas alam dari Rusia ke Benua Biru.

IHSG ditutup menguat 1,27 poin atau 0,02 persen ke posisi 7.233,16. Sementara kelompok 45 saham unggulan atau Indeks LQ45 turun 2,28 poin atau 0,22 persen ke posisi 1.027,01.

“Indeks saham di Asia sore ini ditutup datar karena investor mengambil sikap waspada menjelang pertemuan kebijakan Bank Sentral Eropa (ECB) pada hari Kamis serta memantau dampak dari pemutusan pengiriman gas alam dari Rusia,” tulis Tim Riset Phillip Sekuritas dalam ulasannya di Jakarta, Selasa (6/9/2022).

Menteri Energi di Eropa bersiap mendiskusikan langkah-langkah untuk membatasi harga listrik ketika mereka melakukan pertemuan darurat pada Jumat (9/9/2022) nanti.

Selain itu investor juga memantau janji Pemerintah China untuk melakukan perubahan kebijakan untuk menopang pertumbuhan ekonomi. Pemerintah China kemarin berjanji untuk mempercepat kemudahan untuk mendapat pinjaman dan berbagai kebijakan lain namun tidak mengumumkan belanja tambahan baru.

Baca juga
Berburu Cuan di Lima Saham Saat IHSG Berstatus ‘Bearish’

Di samping itu, Bank Sentral China (PBoC) kemarin juga melepas cadangan valuta asing di bank komersial China untuk disalurkan menjadi pinjaman bank dengan menurunkan rasio Giro wajib Minimum (GWM). Langkah itu membatalkan kenaikan rasio GWM tahun lalu untuk membatasi aksi spekulasi dan menahan kenaikan nilai tukar mata uang yuan.

Sementara Bank sentral Australia (RBA) menaikkan suku bunga acuan sebesar 50 bps untuk keempat kalinya secara beruntun dan memberi sinyal suku bunga akan terus naik pada bulan-bulan mendatang demi untuk mengendalikan inflasi.

Sesuai dengan ekspektasi pasar, RBA menaikkan suku bunga acuan cash rate menjadi 2,35 persen, tertinggi sejak 2015. Siklus kenaikan bunga di Australia di mulai pada bulan Mei lalu ketika suku bunga berada di 0,1 persen.

Dibuka menguat, IHSG terus bergerak di zona hijau hingga penutupan sesi pertama perdagangan saham. Pada sesi kedua, IHSG masih betah berada di teritori positif sampai penutupan bursa saham.

Baca juga
Pasar Saham Cerna Cairnya Hubungan Dagang AS-China

Berdasarkan Indeks Sektoral IDX-IC, tujuh sektor meningkat dengan sektor energi naik paling tinggi 2,91 persen, diikuti sektor properti & real estat dan sektor perindustrian masing-masing naik 1,45 persen dan 0,9 persen.

Sedangkan empat sektor terkoreksi dengan sektor infrastruktur turun paling dalam 0,46 persen, diikuti sektor keuangan dan sektor barang konsumen primer masing-masing turun 0,43 persen dan 0,38 persen.

Adapun saham-saham yang mengalami penguatan terbesar, yaitu PT Sentul City Tbk (BKSL), PT Intanwijaya Internasional Tbk (INCG), PT Wilton Makmur Indonesia Tbk (SQMI), PT Gaya Abadi Sempurna Tbk (SLIS), dan PT Rukun Raharja Tbk (RAJA).

Sedangkan saham-saham yang mengalami pelemahan terbesar yakni PT Telkom Indonesia Tbk (TLKM), PT Bank Mandiri (Persero) Tbk (BMRI), PT Bank Rakyat Indonesia (Persero) Tbk (BBRI), PT Bank Negara Indonesia (Persero) Tbk (BBNI), dan PT Chandra Asri Petrochemical Tbk (TPIA).

Penutupan IHSG sendiri diiringi aksi beli saham oleh investor asing di seluruh pasar yang ditunjukkan dengan jumlah beli bersih asing atau net foreign buy di seluruh pasar sebesar Rp549,79 miliar. Sedangkan di pasar reguler tercatat aksi beli asing dengan jumlah beli bersih Rp501,15 miliar.

Baca juga
Inilah Peta Pilihan Saham Pascakenaikan Harga BBM

Frekuensi perdagangan saham tercatat sebanyak 1.542.106 kali transaksi dengan jumlah saham yang diperdagangkan sebanyak 36,75 miliar lembar saham senilai Rp15,48 triliun. Sebanyak 273 saham naik, 272 saham menurun, dan 161 tidak bergerak nilainya.

Bursa saham regional Asia sore ini antara lain Indeks Nikkei melemah 9,52 poin atau 0,03 persen ke 27.610,09, Indeks Hang Seng turun 77,87 poin atau 0,41 persen ke 19.147,83, dan Indeks Straits Times meningkat 9,72 poin atau 0,3 persen ke 3.225,2

Tinggalkan Komentar