Senin, 29 Mei 2023
08 Dzul Qa'dah 1444

PBSI Kehilangan Sosok Syabda sebagai Salah Satu Atlet Tangguh

Senin, 20 Mar 2023 - 15:40 WIB
Penulis : Anton Hartono
Syabda Perkasa inilah.com
Syabda Perkasa Belawa (foto IG @syabdaperkasa)

Pengurus Pusat Persatuan Bulu Tangkis Seluruh Indonesi (PP PBSI) begitu terpukul dengan berpulangnya salah satu tunggal putra penghuni Pelatnas Cipayung, yaitu Syabda Perkasa Belawa yang dikenal sebagai sosok atlet tangguh meski masih berusia muda.

Innalillahi wa inna ilaihi roji’un. Kami keluarga besar PP PBSI, insan bulu tangkis, dan para pecinta bulu tangkis tentu merasa sangat kehilangan dengan meninggalnya Syabda, pemain yang memiliki talenta besar dan tangguh,” ucap Ketua Umum PP PBSI Agung Firman Sampurna, Senin (20/3/2023).

Tidak hanya mendoakan almarhum, PP PBSI juga berdoa agar anggota keluarga yang masih menjalani perawatan mendapatkan kesembuhan dan kesehatan kembali seperti sedia kala.

Dalam informasinya, PBSI memaparkan kronologi kejadian yang dialami pebulu tangkis jebolan klub PB Djarum Kudus itu. Syabda meninggal dunia dalam kecelakaan di jalan Tol Pemalang (Jawa Tengah), Senin dini hari.

Baca juga
Dua Ganda Campuran Indonesia Rebut Tiket Perempat Final Korea Open

Atlet kelahiran Jakarta 25 Agustus 2001 itu meninggal dunia setelah kendaraan yang dikemudikan sang ayah Muanis Hadi Sutamto menabrak kendaraan lain dari belakang saat melaju di jalan tol.

Akibatnya, Syabda dan ibunda Anik Sulistyowati (49) meninggal dunia sedangkan ayahnya dalam kondisi kritis. Sementara kakaknya yaitu Diana Sakti Anistyawati dan adik Tahta Bathari Cahyaloka mengalami luka-luka. Saat ini ketiga korban masih menjalani perawatan di Rumah Sakit Islam Al Ikhlas Pemalang.

Kejadian nahas tersebut terjadi ketika rombongan dalam perjalanan darat dari Bekasi menuju Sragen (Jawa Tengah) pada Minggu (19/3/2023) malam. Perjalanan tersebut sebenarnya untuk menghadiri acara pemakaman nenek dari sang ibunda yang meninggal dunia pada Minggu (19/3/2023) malam.

Baca juga
Pramudya/Yeremia Rebut Gelar Juara Asia, Jojo Gagal di Final

Syabda yang bergabung dengan Pelatnas Cipayung sejak 2018 dikenal memiliki karakter santun, disiplin tinggi, tangguh, punya daya juang, semangat besar, dan berprestasi.

Kepergian Syabda tentu meninggalkan duka yang mendalam bagi keluarga, rekan-rekan, dan seluruh masyarakat olahraga Indonesia. Terutama bagi Christian Adinata rekan sekamar Syabda di Asrama Pelatnas Cipayung, Jakarta Timur.

“Saya merasa kehilangan banget dengan meninggalnya Syabda, teman sekamar saya. Syabda itu orangnya selalu menyenangkan, selalu bisa membuat mood jadi tambah bagus. Dia juga sangat rajin dan tekun. Dia selalu jadi penyemangat bagi rekan-rekannya, baik saat latihan atau ketika bertanding,” ungkap Christian Adinata.

Baca juga
Indonesia Siapkan Strategi Khusus Sapu Bersih Sudirman Cup Sampai Thomas & Uber Cup

Diketahui, Syabda mulai dikenal saat berlaga di Piala Thomas 2022. Ia membawa Indonesia menuju perempat final Piala Thomas usai mengalahkan Lee Yun Gyu dari Korea Selatan.

Ia pun memenangi tiga gelar juara BWF Series/Challenge. Pada 2022, Syabda meraih gelar juara di ajang Lithuanian International dan Malaysia International.

Tinggalkan Komentar