Selasa, 28 Juni 2022
28 Dzul Qa'dah 1443

Pemberdayaan Penyandang Disabilitas dalam Program ‘Say Pain’ dari Daewoong Pharmaceutical

Rabu, 01 Jun 2022 - 04:28 WIB
Penulis : Ibnu Naufal
Say pain- inilah.com
Daewoong Pharmaceutical Global Business Team Eka Bobby Saputra (Foto ist)

Daewoong Pharmaceutical Company Indonesia baru ini meluncurkan kegiatan kontribusi social (CSR), “Say Pain!” untuk meningkatkan kualitas hidup penyandang disabilitas perkembangan di Indonesia.

“Say Pain!” adalah kampanye CSR di Korea yang diadakan oleh Daewoong Pharmaceutical sejak 2019. Ini merupakan proyek kontribusi sosial yang mendidik dan mendukung peserta didik yang lamban belajar, termasuk penyandang disabilitas perkembangan, untuk menerima layanan medis yang diperlukan dengan mengekspresikan gejala mereka sendiri.

CEO Daewoong Pharmaceutical Seng Ho Jeon menjelaskan, tujuan utama diadakannya proyek ini yakni fokus pada memberikan bantuan kepada para penyandang disabilitas yang membutuhkan.

“Tujuan utama dari diselenggarakannya proyek “Say Pain” adalah, untuk membantu orang dengan disabilitas perkembangan mendapatkan layanan medis yang layak melalui komunikasi yang lancar, ketika mereka mengalami kesulitan mengekspresikan gejala atau rasa sakitnya,” jelas Seng Ho Jeon dalam jumpa pers secara daring Selasa (31/05/2022).

Baca juga
Bantu Nurlela Duet dengan Judika, Menteri Erick Jalankan Amanah Sang Ayah
Foto 3 Aac Buku Bergambar - inilah.com
Aac Buku Bergambar

Program duta mahasiswa Daewoong Social Impactor kali ini akan mengajak mahasiswa untuk turut aktif berkontribusi dalam persoalan penanganan disabilitas perkembangan di Indonesia.

Penyandang disabilitas perkembangan sering kali tidak dapat menerima layanan medis tepat waktu karena kesulitan mereka mengungkapkan gejala sakitnya, hal ini menjadi catatan Daewoong Pharmaceutical dalam memulai kampanye “Say Pain!”.

Daewoong Pharmaceutical memproduksi buku bergambar Augmentative and Alternative Communication (AAC) yang membantu anak lamban belajar mengungkapkan gejala penyakit secara akurat kepada staf medis atau pendampingnya, dan mendistribusikannya secara gratis.

Psikolog Tri Puspitarini menjelaskan bahwa penyandang disabilitas kerap kali mengalami gangguan sebelum menginjak umur dewasa.

Baca juga
Pecat Anak Buah yang Disabilitas, Sri Mulyani Kena Batunya

“Penyandang disabilitas mendapatkan banyak label dan stigma dari masyarakat. Disabilitas perkembangan adalah kondisi yang ditandai adanya gangguan pada fisik dan kognitif yang biasanya muncul sebelum usia 22 tahun maka dari itu disebut masa perkembangan. Biasanya gangguan ini menghambat fungsi-fungsi hidup pada kegiatan sehari-hari,” jelas Tri.

Menurutnya perlu adanya kesabaran dan rasa tekun bagi orang tua yang memiliki anak penyandang disabilitas perkembangan, yang sayangnya akan dialami seumur hidup.

Tinggalkan Komentar