Senin, 04 Juli 2022
05 Dzul Hijjah 1443

Pemerintah AS Gugat Raja Kasino Steve Wynn Atas Dugaan Jadi Agen China

Rabu, 18 Mei 2022 - 10:25 WIB
Penulis : DSY
Editor : Ibnu Naufal
Wynn - inilah.com
Mantan raja kasino Las Vegas, Steve Wynn, memberi isyarat pada konferensi pers di Medford, Mass., 15 Maret 2016. Badan regulasi kasino Nevada menjatuhkan denda 500 ribu dollar AS untuk mendisiplinkan Wynn atas tuduhan pelanggaran seksual di tempat kerja pada 1 April 2022, setelah putusan Mahkamah Agung negara bagian tersebut. Wynn menyangkal semua tuduhan terhadapnya. (AP Photo/Charles Krupa, File)

Departemen Kehakiman Amerika Serikat menggugat raja kasino Las Vegas, Steve Wynn, pada Selasa (17/5) untuk memaksanya mendaftar sebagai agen asing karena pekerjaan lobi yang dikatakannya dilakukan atas perintah pemerintah China selama pemerintahan Trump.

Departemen Kehakiman mengatakan telah meminta Wynn berulang kali selama empat tahun terakhir untuk mendaftar di bawah Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing, atau FARA, dan saat ini menggugat Wynn karena selalu menolak melakukannya.

Meskipun Departemen Kehakiman telah meningkatkan upaya untuk menuntut secara pidana orang-orang yang tidak mendaftar sebagai agen asing, para pejabat menggambarkan kasus ini sebagai gugatan pertama dari jenisnya dalam lebih dari tiga dekade.

“Jika pemerintah asing menggunakan orang Amerika sebagai agennya untuk mempengaruhi keputusan kebijakan di Amerika Serikat, FARA memberikan hak kepada rakyat Amerika untuk tahu,” kata Asisten Jaksa Agung Matthew Olsen, kepala Divisi Keamanan Nasional departemen tersebut, dalam sebuah pernyataan.

Juru bicara departemen itu tidak segera mengomentari mengapa departemen mengajukan gugatan daripada menjadikannya tuntutan pidana. Pengacara Wynn pada hari Selasa mengatakan mereka akan menentang gugatan itu.

Baca juga
Di Tengah Lonjakan Omicron, Kasus Harian COVID-19 di AS Tembus 1 Juta

“Steve Wynn tidak pernah bertindak sebagai agen pemerintah China dan tidak memiliki kewajiban untuk mendaftar di bawah Undang-Undang Pendaftaran Agen Asing,” kata pernyataan dari pengacara Reid Weingarten dan Brian Heberlig. “Kami dengan hormat tidak setuju dengan interpretasi hukum Departemen Kehakiman tentang FARA dan berharap untuk membuktikan kasus kami di pengadilan.”

Gugatan tersebut menuduh bahwa Wynn, yang mengundurkan diri dari perusahaannya, Wynn Resorts, pada 2018 setelah beberapa wanita menuduhnya melakukan pelanggaran seksual, melobi Presiden Donald Trump dan anggota pemerintahannya selama beberapa bulan pada 2017 untuk menghapus dari daftar  Amerika Serikat seorang warga negara China yang didakwa melakukan korupsi di negranya dan sedang mencari suaka politik di Amerika. Upaya untuk mengeluarkannya dari AS pada akhirnya tidak berhasil.

Dikatakan, upaya lobi itu dilakukan atas nama pejabat senior pemerintah China, termasuk Sin Lijun, wakil menteri Kementerian Keamanan Publik RRC saat itu, dan termasuk percakapan saat makan malam dengan Trump, serta melalui telepon.

Baca juga
Amerika dan Meksiko Lolos, Sisa Tiga Slot untuk Tampil di Piala Dunia 2022

Laporan mengatakan Wynn termotivasi untuk melindungi kepentingan bisnisnya di China. Pada saat itu perusahaannya memiliki dan mengoperasikan kasino di wilayah China, Makau. Pemerintah Makau telah membatasi jumlah meja dan mesin permainan yang dapat dioperasikan di kasino Wynn, menurut pengaduan tersebut, dan dia dijadwalkan untuk menegosiasikan kembali lisensi untuk mengoperasikan kasino pada tahun 2019.

FARA, yang diberlakukan pada tahun 1938 untuk membuka kedok propaganda Nazi di Amerika Serikat, mengharuskan orang untuk mengungkapkan kepada Departemen Kehakiman ketika mereka mengadvokasi, melobi, atau melakukan pekerjaan hubungan masyarakat di AS atas nama pemerintah atau entitas politik asing.

Keluhan tersebut menuduh bahwa Wynn ditarik ke dalam upaya lobi oleh Elliott Broidy, penggalang dana terkemuka untuk Trump dan Partai Republik yang mengaku bersalah pada tahun 2020 dalam kampanye lobi gelap yang bertujuan untuk membuat pemerintahan Trump menghentikan penyelidikan terhadap penjarahan bernilai miliaran dolar dari dana investasi negara Malaysia, dan untuk perannya dalam upaya lobi rahasia yang berusaha mengatur kembalinya seorang pembangkang China yang tinggal di AS. Broidy kemudian diampuni oleh Trump.

Baca juga
Omicron Subvarian BA.2 Sumbang 72,2% Kasus Baru COVID di AS

Pembangkang itu tidak disebutkan namanya oleh jaksa, tetapi cocok dengan deskripsi Guo Wengui. Guo meninggalkan China pada tahun 2014 selama tindakan keras anti-korupsi yang dipimpin Presiden Xi Jinping yang menjerat orang-orang yang dekat dengan Guo, termasuk seorang pejabat tinggi intelijen. Pihak berwenang China menuduh Guo melakukan pemerkosaan, penculikan, penyuapan dan pelanggaran lainnya dan telah meminta kembalinya taipan yang diasingkan itu. [Eric Tucker/Associated Press]

Tinggalkan Komentar