Pemilih Jokowi Beralih Pilih Prabowo di Pilpres 2024

Peneliti Senior Indonesia Survey Center (ISC) Chairul Ansari mengatakan, pemilih Joko Widodo (Jokowi) akan memilih Prabowo di Pilpres 2024.

Chairul mengatakan ada beberapa faktor yang bisa menyebabkan pemilih Presiden Jokowi “jatuh hati” kepada Prabowo Subianto, salah satunya rekam jejaknya.

“Banyak pemilih pasangan Joko Widodo-Ma’ruf Amin pada Pilpres 2019 akan memilih Prabowo Subianto pada kontestasi 2024. Jumlahnya mencapai 22,7 persen,” kata Chairul melalui keterangan tertulis yang diterima di Jakarta, Minggu (14/11/2021).

Keseriusan dan fokus Menteri Pertahanan tersebut dalam menggarap serta menyelesaikan program-program yang diperintahkan Jokowi di Kementerian Pertahanan (Kemhan) menjadi faktor yang turut mempengaruhi masyarakat akan memilihnya jika Prabowo Subianto kembali maju di Pilpres 2024.

Baca juga  CR7 Bakal Punya Anak Kembar, Saran Nama Netizen Indonesia Bikin Ngakak

“Menurut kami, para pemilih Jokowi itu jatuh hati kepada Prabowo untuk 2024,” kata dia.

Kemudian, sambung dia, alasan kebangsaan dan dinilai sebagai seorang negarawan juga menjadi faktor kuat para pemilih Jokowi-Ma’ruf Amin akan memantapkan hati memilih Ketua Umum Geridra tersebut.

Ia mengatakan pemilih Jokowi pada Pilpres 2019 melihat sosok Prabowo sebagai negarawan. Ia mau menerima ajakan dari Presiden Jokowi untuk bergabung di kabinetnya sebagai Menteri Pertahanan. Artinya, Prabowo dinilai lebih mengedepankan alasan-alasan kebangsaan dari pada kelompok.

Alasan berikutnya ialah Jokowi dan Prabowo yang telah dua kali bersaing di Pilpres tetap terlihat akrab. Hal ini tercermin dari sikap keduanya yang sering mengikuti agenda pemerintahan secara bersama-sama, termasuk agenda Kementerian Pertahanan.

Baca juga  Sertifikat Vaksin dan NIK Jokowi Bocor, Seberapa Aman Aplikasi PeduliLindungi?

“Kita bisa lihat bagaimana kedua tokoh ini terlihat begitu mesra dalam beberapa event pekerjaan. Bisa diartikan itu sebagai afirmasi Jokowi terhadap Prabowo,” ujarnya.

Masih dalam Indonesia Survey Center, Ansari juga mengungkapkan sekitar 12,6 persen pemilih Jokowi akan menjatuhkan pilihannya kepada Gubernur Jawa Tengah Ganjar Pranowo pada 2024 mendatang.

Selanjutnya, sekitar 12,2 persen pemilih Jokowi berpihak atau memberikan suara kepada Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan. 5,7 persen untuk Sandiaga Uno, 4,5 persen ke Ketua Umum DPP Partai Demokrat Agus Harimurti Yudhoyono.

Selain itu, sekitar 4,3 persen pemilih Jokowi-Ma’ruf Amin memberikan suara kepada Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil, 3,6 persen bagi Ketua DPR RI Puan Maharani, dan 2,9 persen menjatuhkan pilihan ke Menteri Koordinator bidang Perekonomian Perekonomian Airlangga Hartarto 2,9 persen.

Baca juga  Pulang dari Luar Negeri, Wajib Karantina Selama 10 Hari

Ansari menyimpulkan dari hasil survei, mayoritas responden cenderung menjadi pemilih tetap Prabowo Subianto jika maju sebagai calon Presiden di Pilpres 2024.

“Para pemilih Prabowo memiliki basis dukungan lebih kokoh atau tidak labil dibanding pemilih kandidat lain,” ujarnya.

Riset Indonesia Survey Center dilaksanakan dengan mewawancarai langsung 1.520 responden yang telah memiliki hak pilih di 34 provinsi pada 7 hingga 21 Oktober 2021. Penelitian dilakukan menggunakan teknik multistage random sampling dengan margin of error 2,5 persen dan level of confidence 95 persen.

Tinggalkan Komentar