Pendekatan Teknologi Bantu Pariwisata Bangkit dari Pandemi

Pendekatan Teknologi Bantu Pariwisata Bangkit dari Pandemi - inilah.com
Menparekraf Sandiaga Uno (ist)

Pendekatan teknologi terbukti sangat membantu industri pariwisata Indonesia untuk bangkit setelah sangat terpukul oleh dampak pandemi COVID-19, terutama pada sektor perhotelan dengan okupansi yang menurun drastis.

“Industri pariwisata harus bergerak kembali melalui protokol kesehatan CHSE (cleanliness, health, safety, environment) yang telah menjadi gold standard untuk memastikan layanan pariwisata memiliki standar protokol kesehatan terbaik,” kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno dalam siaran persnya yang dikutip Jumat (22/10/2021).

Menurut Sandi, saat ini pemerintah melihat optimisme terhadap pemulihan pariwisata yang terus meningkat seiring angka vaksinasi yang juga terus meningkat.

Kunci utama bagi pelaku pariwisata dan ekonomi kreatif agar dapat bertahan di tengah pandemi adalah memiliki kemampuan adaptasi, inovasi, dan kolaborasi yang baik dalam memanfaatkan teknologi.

Baca juga  Wajib Tes PCR Penumpang Penerbangan Dicabut, Kabar Baik untuk Bisnis Pariwisata

Selain itu, jelasnya, integrasi antara sektor pariwisata dan kesehatan juga menjadi elemen yang tak terpisahkan dari upaya pemulihan industri ini.

Pelaku industri pariwisata Agus Hartono Wijaya dari OYO Hotel dan Homes Indonesia mengatakan bahwa pihaknya melihat arus wisatawan lokal berangsur mulai kembali serta membawa perubahan perilaku yang membuat industri harus terus beradaptasi.

Oleh karena itu, sebagai pelaku industri, pihaknya mendukung percepatan transformasi digital industri pariwisata di Indonesia melalui ragam inovasi dan teknologi.

Menurut Agus, pandemi juga menyebabkan terjadinya perubahan dalam perilaku wisatawan yang turut dirasakan oleh para pelaku industri pariwisata di Indonesia.

Baca juga  Menko Airlangga Sebut PM Scott Janji Permudah Warganya Berwisata ke Indonesia

Para wisatawan semakin sadar akan beberapa aspek yang sebelumnya belum menjadi perhatian sebelum pandemi, sehingga, adaptasi secara cepat terhadap perubahan dan percepatan digitalisasi pariwisata pun menjadi kunci dalam menghadapi perubahan tersebut.

Seiring dengan berbagai kebijakan pengetatan dan kasus COVID-19 yang masih berkembang di beberapa wilayah di dunia, tren berwisata masyarakat juga mengalami perubahan.

Pilihan destinasi wisata di kawasan terpencil dan tidak banyak kerumunan menjadi preferensi baru wisatawan, karena dinilai lebih dapat memberikan faktor keamanan dan kenyamanan dalam berwisata di tengah pandemi ini.

Tinggalkan Komentar