Senin, 16 Mei 2022
15 Syawal 1443

Penghitungan Tak Resmi Menangkan Marcos Jr untuk Kursi Presiden Filipina

Marcos - inilah.com
Ferdinand Marcos Jr., putra mendiang dictator Filipina, usai memberikan suara di sebuah tempat pemungutan suara di Batac City, Ilocos Norte, Filipina utara, Senin, 9 Mei 2022. Warga Filipina memilih presiden baru, Senin, yang tampaknya akan dimenangkan Marcos Jr atas lawannya, seorang pejuang reformasi dan hak asasi manusia. [Foto AP]

Marcos Jr, putra mendiang diktator Filipina, Ferdinand Marcos, tampaknya telah terpilih sebagai presiden Filipina dengan telak dalam Pemilu Filipina yang digelar Senin (9/5). Dengan demikian terjadi pembalikan diametral dari gerakan pro-demokrasi “People Power 1986” yang fenomenal, yang membawa ayahnya ke dalam tempat sampah politik global.

Marcos Jr. mendulang lebih dari 30,5 juta suara dalam hasil tidak resmi dengan lebih dari 96 persen suara udah ditabulasi semalam. Penantang terdekatnya, Wakil Presiden Leni Robredo, pendekar hak asasi manusia dan reformasi, hanya meraih 14,5 juta, sementara petinju hebat Manny Pacquiao menjadi juara ketiga dengan 3,5 juta suara.

Pasangannya, Sara Duterte, putri Presiden saat ini dan walikota kota Davao selatan, memimpin dalam pemilihan wakil presiden, yang terpisah dari pemilihan presiden.

Aliansi keturunan dua pemimpin otoriter menggabungkan kekuatan suara kubu politik keluarga mereka di utara dan selatan, menambah kekhawatiran para aktivis hak asasi manusia.

Marcos Jr. dan Sara Duterte menghindari isu-isu yang tidak stabil selama kampanye mereka, dengan teguh berpegang teguh pada seruan persatuan nasional, meskipun kepresidenan kedua ayah mereka membuka beberapa perpecahan paling bergejolak dalam sejarah negara itu.

Marcos Jr. belum mengklaim kemenangan tetapi berterima kasih kepada para pendukungnya dalam video “pidato untuk bangsa” yang disiarkan larut malam, di mana dia mendesak mereka untuk tetap waspada sampai penghitungan suara selesai.

Baca juga
Ustaz di Tangerang Ditembak Orang Tak Dikenal Usai Shalat Magrib

“Jika kita beruntung, saya berharap bantuan Anda tidak berkurang, kepercayaan Anda tidak akan berkurang karena kita memiliki banyak hal yang harus dilakukan di masa depan,” kata Marcos.

Robredo belum mengakui kekalahan tetapi mengakui keunggulan besar Marcos Jr. dalam hitungan tidak resmi. Dia mengatakan kepada para pendukungnya bahwa perjuangan untuk reformasi dan demokrasi tidak akan berakhir hanya dengan pemilihan.

“Suara rakyat semakin jelas,” katanya. “Atas nama Filipina, yang saya tahu sangat Anda cintai, kita harus mendengar suara ini karena pada akhirnya kita hanya memiliki satu negara untuk dibagi.”

Dia meminta para pendukungnya untuk terus berdiri: “Tekan kebenaran. Butuh waktu lama untuk membangun struktur kebohongan. Kita memiliki waktu dan kesempatan sekarang untuk melawan dan membongkar semua ini.”

Pemenang pemilu akan menjabat pada 30 Juni untuk satu kali masa jabatan enam tahun sebagai pemimpin negara Asia Tenggara yang terpukul keras oleh dua tahun wabah dan penguncian COVID-19,  dan telah lama bermasalah dengan pengentasan kemiskinan, kesenjangan yang menganga, perlawanan Muslim dan komunis, serta perpecahan politik yang mendalam.

Baca juga
AS Diam-diam Tingkatkan Impor Minyak Mentah dari Rusia

Presiden berikutnya juga kemungkinan akan menghadapi tekanan untuk menuntut Presiden Rodrigo Duterte yang akan keluar orbit, karena ribuan pembunuhan ilegal selama tindakan keras anti-narkobanya. Kematian-kematian yang sudah diselidiki oleh Pengadilan Kriminal Internasional.

Marcos Jr., mantan gubernur provinsi, anggota kongres dan senator berusia 64 tahun, memimpin survei pra-pemilihan. Tapi Robredo terkejut dan marah atas prospek Marcos merebut kembali kursi kekuasaan dan memanfaatkan jaringan relawan kampanye untuk mendukung pencalonannya.

Setelah penggulingannya rakyat pada 1986, Marcos tua mati di pengasingan di Hawaii pada 1989 tanpa mengakui kesalahan apa pun, termasuk tuduhan bahwa dia, keluarga dan kroninya mengumpulkan sekitar 5 hingga 10 miliar dollar AS  saat berkuasa. Pengadilan Hawaii kemudian menemukan dia bertanggung jawab atas pelanggaran hak asasi manusia dan memberikan 2 miliar dollar AS dari tanah miliknya untuk mengkompensasi lebih dari 9.000 orang Filipina yang mengajukan gugatan terhadap dirinya untuk penyiksaan, penahanan, pembunuhan di luar hukum dan penghilangan.

Jandanya, Imelda Marcos, dan anak-anak mereka diizinkan untuk kembali ke Filipina pada tahun 1991 dan melakukan kebangkitan politik yang menakjubkan, dibantu kampanye pencitraan media sosial yang didanai dengan baik untuk memulihkan nama keluarga itu.

Baca juga
Pemilu 2024 di Bulan Mei, PKS Nilai Perhitungan Pemerintah Kurang Cermat

Marcos Jr. mati-matian membela warisan ayahnya dan dengan tegas menolak untuk mengakui dan meminta maaf atas pelanggaran hak asasi manusia besar-besaran dan penjarahan di bawah kekuasaan ayahnya.

Para pejabat mengatakan pemilihan hari Senin relatif damai meskipun ada kantong kekerasan di selatan negara itu yang bergejolak, yang menewaskan sedikitnya empat orang. Ribuan personel polisi dan militer dikerahkan untuk mengamankan daerah pemilihan, terutama di daerah pedesaan dengan sejarah persaingan politik yang keras.

Warga Filipina berdiri dalam antrean panjang untuk memberikan suara mereka, dengan dimulainya pemungutan suara tertunda beberapa jam di beberapa daerah karena mesin pemungutan suara yang tidak berfungsi, pemadaman listrik, cuaca buruk dan masalah lainnya.

Selain kursi kepresidenan, lebih dari 18.000 jabatan pemerintah dalam pemungutan suara, termasuk setengah dari 24 anggota Senat, lebih dari 300 kursi di DPR, serta kantor provinsi dan lokal di seluruh negara.

Dalam pemilihan wakil presiden 2016, Robredo mengalahkan Marcos Jr. dengan selisih tipis dalam pertarungan politik pertama mereka. Saat itu Marcos mengobarkan pertempuran hukum selama bertahun-tahun melawan kemenangan Robredo, menuduh adanya penipuan. [Associated Press]

Tinggalkan Komentar