Selasa, 24 Mei 2022
23 Syawal 1443

Penyelamatan Warga Sipil Mariupol Masih Gagal; Rusia Teruskan Penyerangan

Rusaknya Kyiv - inilah.com
Rumah-rumah yang hancur karena bombardier Rusia di Irpin, pinggiran ibu kota Kyiv, Ukraina, difoto dari atas, Sabtu, 30 April 2022. (AP Photo/Emilio Morenatti)

Pasukan Ukraina bertempur dari desa ke desa sepanjang Sabtu (30/4) untuk menahan serangan Rusia di timur negara itu, sementara PBB bekerja untuk menengahi evakuasi sipil dari benteng pertahanan terakhir di reruntuhan kota pelabuhan yang terus dibombardir Rusia, Mariupol.

Diperkirakan 100.000 warga sipil tetap berada di kota, dan hingga 1.000 orang di antaranya tinggal di bawah pabrik baja era Soviet yang luas, menurut pejabat Ukraina. Ukraina belum mengatakan berapa banyak pejuang berada di pabrik, satu-satunya bagian dari Mariupol yang tidak diduduki oleh pasukan Rusia. Rusia menyebutkan jumlahnya sekitar 2.000. Media pemerintah Rusia melaporkan Sabtu lalu bahwa 25 warga sipil telah dievakuasi dari pabrik baja Azovstal, meskipun tidak ada konfirmasi dari PBB, kantor berita Rusia, RIA Novosti, mengatakan 19 orang dewasa dan enam anak-anak dibawa keluar, tetapi tidak memberikan rincian lebih lanjut.

Seorang pejabat tinggi Resimen Azov, unit pejuang Ukraina yang bertahan di pabrik itu, mengatakan 20 warga sipil dievakuasi selama gencatan senjata, meskipun tidak jelas apakah dia merujuk pada kelompok yang sama dengan laporan berita Rusia itu.

“Urusan ini adalah wanita dan anak-anak,” kata Sviatoslav Palamar dalam sebuah video yang diposting di saluran Telegram resimen itu. Dia juga menyerukan evakuasi bagi yang terluka: “Kami tidak tahu mengapa mereka tidak dibawa pergi dan evakuasi mereka ke wilayah yang dikendalikan oleh Ukraina tidak dibahas.”

Video dan gambar dari dalam pabrik, yang dibagikan kepada The Associated Press oleh dua wanita Ukraina yang mengatakan bahwa suami mereka termasuk di antara para pejuang yang menolak untuk menyerah di sana, menunjukkan pria tak dikenal dengan perban bernoda; yang lain memiliki luka terbuka atau anggota badan yang diamputasi.

Sebuah institusi medis merawat sedikitnya 600 orang yang terluka, kata para wanita, yang mengidentifikasi suami mereka sebagai anggota Resimen Azov dari Garda Nasional Ukraina. Beberapa luka membusuk karena gangren, kata mereka.

Baca juga
EU Ambil Langkah Ekstra terhadap Rusia jika Konflik Makin Parah

Dalam video tersebut, para pria tersebut mengatakan bahwa mereka hanya makan sekali sehari dan berbagi sedikitnya 1,5 liter (50 ons) air sehari di antara empat orang, dan persediaan di dalam fasilitas yang terkepung sudah habis. Seorang pria bertelanjang dada tampak kesakitan ketika dia menggambarkan luka-lukanya: dua tulang rusuk patah, paru-paru tertusuk dan lengan terkilir yang “menggantung pada daging.” “Saya ingin memberi tahu semua orang yang melihat ini: Jika Anda tidak menghentikan ini di sini, di Ukraina, ini akan berlanjut lebih jauh, ke Eropa,” katanya.

AP tidak dapat secara independen memverifikasi tanggal dan lokasi video, yang menurut para wanita itu diambil pada pekan lalu di labirin koridor dan bunker di bawah pabrik. Para wanita tersebut mendesak agar para pejuang Ukraina juga dievakuasi bersama warga sipil, memperingatkan bahwa mereka dapat disiksa dan dieksekusi jika ditangkap. “Nyawa tentara juga penting,” kata Yuliia Fedusiuk kepada AP di Roma.

Dalam perkembangan lainnya:

— Wakil Menteri Pertanian Ukraina Taras Vysotsky mengatakan dalam pidato yang disiarkan televisi bahwa pasukan Rusia telah menyita ratusan ribu ton biji-bijian di wilayah yang berada di bawah kendali mereka. Ukraina adalah produsen biji-bijian utama, dan invasi telah mendorong harga dunia dan meningkatkan kekhawatiran tentang akan berlangsungnya kekurangan pangan.

— Serangan roket Rusia menghancurkan landasan pacu bandara di Odesa, kota terpadat ketiga di Ukraina dan pelabuhan utama Laut Hitam, kata tentara Ukraina.

— Antrean Panjang terbentuk di pompa bensin di Kyiv, Dnipro dan kota-kota lain saat Ukraina menghadapi kekurangan bahan bakar karena Rusia telah menghancurkan infrastruktur bahan bakarnya dan memblokir pelabuhan, kata Presiden Volodymyr Zelenskyy dalam pidatonya hari Jumat.

Baca juga
Raih Penghargaan Legislator Award 2022, Ibas Ingatkan Wakil Rakyat tak Ingkar Janji

Dia mengatakan “tidak ada solusi segera” untuk kekurangan tersebut, tetapi berharap situasinya akan membaik dalam satu atau dua minggu ke depan.

— Mayat tiga pria ditemukan terkubur di hutan dekat pinggiran kota Kyiv, Bucha, kata kepala kepolisian daerah Kyiv. Orang-orang itu, yang mayatnya ditemukan pada hari Jumat, telah disiksa sebelum mereka ditembak di kepala, tulis Andriy Nebytov di Facebook. Para pejabat Ukraina menuduh bahwa pasukan Rusia yang mundur melakukan pembunuhan massal terhadap warga sipil di Bucha.

— Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa negosiator Rusia dan Ukraina berbicara “hampir setiap hari.” Namun, dia mengatakan kepada kantor berita pemerintah Cina, Xinhua, “kemajuannya tidak mudah.”

— Dua bus yang dikirim untuk mengevakuasi penduduk dari kota timur Popasna ditembaki, dan kontak dengan penyelenggara terputus, kata Walikota Nikolai Khanatov. “Kami tahu bahwa (bus-bus) mencapai kota dan kemudian diserang oleh sabotase dan kelompok pengintai musuh.”

Untuk mendapatkan gambaran lengkap tentang pertempuran yang sedang berlangsung di Ukraina timur begitu sulit. Serangan udara dan serangan artileri telah membuat sangat berbahaya bagi wartawan untuk bergerak. Sementara baik para pejuang yang didukung Ukraina dan Moskow telah memberlakukan pembatasan ketat pada pelaporan dari zona pertempuran.

Tetapi analis militer Barat menyatakan bahwa serangan di wilayah Donbas, yang mencakup Mariupol, berjalan jauh lebih lambat dari yang direncanakan. Sejauh ini, pasukan Rusia dan separatis tampaknya hanya memperoleh sedikit keuntungan dalam sebulan sejak Moskow mengatakan akan memfokuskan kekuatan militernya di timur.

Secara numerik, tenaga militer Rusia jauh melebihi Ukraina. Pada hari-hari sebelum perang dimulai, intelijen Barat memperkirakan Rusia telah memposisikan di dekat perbatasan sebanyak 190.000 tentara; Jumlah total militer Ukraina sekitar 200.000, tersebar di seluruh negeri.

Baca juga
PON XX Papua Digelar Tanpa Penonton?

Namun, sebagian karena kegigihan perlawanan Ukraina, AS yakin Rusia “setidaknya beberapa hari tertinggal di tempat yang mereka inginkan” ketika mereka mencoba mengepung pasukan Ukraina di timur, kata seorang pejabat senior pertahanan AS yang berbicara dengan syarat anonim untuk membahas penilaian militer Amerika.

Dengan masih banyak senjata di cadangan, serangan Rusia masih bisa mengintensifkan dan menyerbu Ukraina. Secara keseluruhan, tentara Rusia memiliki sekitar 900.000 personel tugas aktif. Rusia juga memiliki angkatan udara dan angkatan laut yang jauh lebih besar.

Ratusan juta dolar bantuan militer telah mengalir ke Ukraina sejak perang dimulai, tetapi dengan gudang senjata Rusia yang luas berarti kebutuhan Ukraina hampir tidak ada habisnya.

Pejabat kota Mariupol telah menggambarkan kekurangan makanan, air dan obat-obatan yang mengerikan. Juru Bicara Kemanusiaan PBB, Saviano Abreu, mengatakan organisasi dunia sedang bernegosiasi dengan pihak berwenang di Moskow dan Kyiv, tetapi dia tidak dapat memberikan rincian upaya evakuasi yang sedang berlangsung “karena kerumitan dan kelancaran operasi.”

“Saat ini, ada keterlibatan tingkat tinggi yang sedang berlangsung dengan semua pemerintah, Rusia dan Ukraina, untuk memastikan bahwa Anda dapat menyelamatkan warga sipil dan mendukung evakuasi warga sipil dari pabrik tersebut,” kata Abreu kepada AP. Dia tidak akan mengkonfirmasi video yang diposting di media sosial yang konon menunjukkan kendaraan bertanda PBB di Mariupol.

Ukraina telah menyalahkan kegagalan berbagai upaya evakuasi warga sipil sebelumnya pada serangan Rusia yang terus berlanjut. [AP/RIA Novosti]

Jurnalis Associated Press, Jon Gambrell dan Yuras Karmanau di Lviv, Mstyslav Chernov di Kharkiv, Yesica Fisch di Sloviansk, Lolita C. Baldor di Washington, Trisha Thompson di Roma, berkontribusi dalam laporan ini.

Tinggalkan Komentar