Kamis, 19 Mei 2022
18 Syawal 1443

Perburuan Tanpa Henti Rusia Terhadap Muslim Chechnya

1440x810 Cmsv2 4c32dd1f 0119 5b17 8fd2 B7073b266ea3 4802306 - inilah.com
Protes para eksil Muslim Chechnya di Wina, Austria.

Dua puluh tahun setelah Vladimir Putin meratakan ibukota mereka, Grozny dengan cara yang sama seperti pasukannya sekarang menghancurkan Mariupol, pengungsi Chechnya di Eropa masih hidup dalam ketakutan akan lengan Rusia yang begitu panjang.

Puluhan, mungkin ratusan ribu melarikan diri dari republik kecil dengan penduduk mayoritas Muslim di Kaukasus Utara itu, setelah dua perang berdarah dengan Moskow. Yang terakhir diluncurkan Putin pada tahun 1999 untuk membawa paksa wilayah yang memisahkan diri itu kembali ke Rusia.

Pemimpin Rusia itu kemudian mengangkat Ramzan Kadyrov sebagai orang kuat Chechnya. Sejak itu Kadyrov dengan kejam menekan semua oposisi, dan tidak pernah lelah menyatakan kesetiaannya yang tak kenal batas kepada Putin.

Austria memiliki salah satu komunitas Chechnya terbesar di Eropa. Banyak dari 35.000 orang buangan tinggal di blok-blok pascaperang secara tidak mencolok di distrik kelas pekerja di timur laut Wina. Laki-laki cenderung bekerja sebagai satpam sedangkan para perempuan mengasuh anak.

Tetapi jalan-jalan juga dipenuhi toko kelontong dan butik pernikahan Chechnya yang hidup dalam ketakutan.

Puluhan mengatakan kepada AFP tentang ancaman terus-menerus menjadi sasaran antek Kadyrov yang terkenal kejam. Mereka, para “Kadyrovtsy”, yang berkali ditunjuk hidung memburu lawan-lawan politiknya di luar negeri. Yang lain takut dikirim kembali untuk disiksa dan dibunuh — ketakutan yang jauh dari tidak berdasar, menurut kelompok hak asasi manusia.

Sebelum perang di Ukraina, ekstradisi orang-orang Chechen dari Eropa ke Rusia sedang dipercepat setelah serangan teror di Boston Marathon dan pembunuhan mengerikan terhadap seorang guru Prancis oleh seorang pemuda pengasingan. Nasib tragis untuk menerima siksaan keji menunggu mereka di Rusia.

Lengan Moskow itu mencapai Zorbek Nazuev, seorang kakek dengan janggut abu-abu panjang yang telah tinggal di Austria selama 18 tahun, Februari lalu.

Dia melarikan diri ke sana bersama anak-anaknya setelah konflik kedua karena takut akan pembalasan karena dirinya turut berperang bersama “boeviki”, para pejuang Chechnya yang mengalahkan Rusia selama perang pertama antara 1994 dan 1996, ketika Chechnya secara singkat memenangkan kemerdekaannya.

Dia tidak mendengar apa-apa dari Moskow sejak dia pergi, sampai datang surat dari kantor kejaksaan Austria tiba yang menuduhnya melakukan terorisme dan pembunuhan. Menurut sebuah dokumen yang dilihat oleh AFP, jaksa mengklaim memiliki intelijen bahwa dia mengambil bagian dalam pembantaian warga sipil Rusia pada tahun 1995.

Nazuev menyangkal bahwa dia “membunuh orang yang tidak bersalah”, berkeras bahwa dia dan pejuang Chechnya lainnya hanya “membela diri dari penjajah Rusia”. “Mereka sedang menulis ulang sejarah,” kata pria gemuk berusia 50-an, yang namanya telah diubah untuk melindunginya.

Baca juga
Kapal Moskva Tenggelam, Rusia Bakal Gempur Kiev Habis-habisan

Nazuev bertanya-tanya apakah tuduhan dan kemungkinan ekstradisi yang dia hadapi dapat dikaitkan dengan fakta bahwa ia pun ikut berperang di Suriah dengan kelompok ISIS.

Pihak berwenang Austria menolak untuk membahas kasus ini meskipun banyak upaya dilakukan AFP melalui polisi dan sumber-sumber peradilan.

 

Perjanjian dengan Rusia

Ratusan warga Chechnya telah diusir dari Uni Eropa sejak lembaga itu menandatangani perjanjian 2006 dengan Rusia untuk memudahkan kembalinya tersangka yang dihukum atau mereka yang dikenai red notice Interpol.

Tidak ada statistik resmi tentang ekstradisi, tetapi Dewan Eropa mengecam penyalahgunaan sistem Interpol oleh beberapa negara untuk “menganiaya lawan politik di luar negeri” dalam laporan tahun 2017.

Orang-orang buangan juga percaya, negara-negara Eropa telah memperkuat garis untuk melawan mereka karena ketakutan teror setelah orang-orang Chechnya terlibat dalam sejumlah serangan jihad.

“Jelas dinas keamanan bersiaga untuk mencoba mencegah serangan di masa depan,”kata Anne le Huerou, pakar konflik pasca-Soviet di Universitas Paris Nanterre.

Memang, setelah pembunuhan guru Prancis Samuel Paty oleh seorang pengungsi Chechnya pada Oktober 2020, Austria menciptakan pasukan khusus untuk mengatasi ekstremisme dan “masyarakat paralel” di dalam komunitas Chechnya.

Sebulan setelah pembunuhan Paty, Wina mengalami serangan Islam pertama ketika empat orang dibunuh oleh seorang pria yang dikatakan sebagai simpatisan jihad. Saat itu pihak berwenang dikecam karena kegagalan pengawasan menjelang serangan itu.

Lebih dari setahun kemudian, pada bulan Desember 2021, Austria menyewa penerbangan untuk mendeportasi 10 orang ke Rusia, seraya membanggakan “kerja sama yang efisien” dengan Moskow.

Ditanya oleh AFP, pemerintah Austria mengakui bahwa saat ini “empat warga negara Rusia ditahan menunggu deportasi.”

Meskipun penerbangan komersial dengan Rusia dipotong oleh sanksi atas perang di Ukraina, pengusiran masih berlangsung, menurut kementerian dalam negeri Austria.

 

Disiksa di Grozny

“Saya lebih baik bunuh diri di sini daripada kembali,” kata Nazuev, yang mengaku dirinya cacat setelah disiksa dengan sengatan listrik sebelum melarikan diri dari Chechyna.

Moskow terus meyakinkan pemerintah Eropa bahwa orang-orang buangan Chechnya yang dikirim kembali ke Rusia akan diperlakukan dengan adil. Namun, beberapa telah terbunuh atau hilang, sementara yang lain telah disiksa atau dihukum atas tuduhan, yang menurut kelompok hak asasi manusia “dibuat-buat”.

Bulan lalu, kelompok hak asasi Rusia Memorial– yang sejak itu dilarang oleh Moskow — mengkritik Prancis karena menutup mata atas kematian Daud Muradov yang berusia 20 tahun, yang dikirim kembali ke Rusia pada Desember 2020 setelah dianggap sebagai berisiko keamanan.

Baca juga
Rusia Berpotensi Segera Serbu Ukraina, Warga AS Didesak Segera Keluar dari Negara Itu

Akhir tahun lalu dia dipindahkan ke Grozny di mana dia disiksa, kata mereka. Kerabatnya diberitahu pada bulan Februari bahwa dia sudah meninggal. Mereka belum diberikan jasadnya maupun hasil visum, tambah Memorial.

Tetapi bahkan lebih dari ekstradisi, orang-orang buangan Chechnya takut pada pembunuh yang dikirim Kadyrov untuk melikuidasi lawan-lawannya di pengasingan.

Pengadilan Austria menahan pemimpin Chechnya karena terlibat dalam pembunuhan salah satu lawannya yang ditembak di Wina pada 2009 setelah mengkritik catatan hak asasi manusia Kadyrov.

Pengacara korban, Nadia Lorenz, mengatakan kepada AFP bahwa kasus itu “masih membuat saya tidak bisa tidur”, mengklaim bahwa “korespondensi antara pengadilan Austria dan Grozny” memungkinkan para pembunuh untuk menunjukkan dengan tepat di mana kliennya tinggal.

Beberapa hari sebelum dia ditembak, ayah empat anak, Umar Israylov, telah ditolak dari perlindungan polisi meski diikuti di jalan. Kasus ini menyoroti cara kerja para pembunuh suruhan Kadyrov, dengan jaksa yakin dialah yang memberikan perintah untuk pembunuhan Israylov.

Menurut janda Israylov, pemimpin Chechnya itu menelepon suaminya dua kali sebelum dia ditembak, menuntut dia segera kembali ke Rusia. Namun peran Kadyrov tidak pernah sepenuhnya bisa dirunut karena Moskow mengabaikan seruan Wina untuk membantu penyelidikan.

Aktivis Chechnya Rosa Dunaeva menegaskan “Kadyrovtsy” bertanggung jawab atas serangan lain di Wina pada Juli 2020, serta pembunuhan serupa di Lille, Prancis, awal tahun itu dan di Istanbul pada 2011.

 

Gangguan

“Media memberi kesan bahwa kami terlibat dalam kejahatan dan ekstremisme agama, ketika sebagian besar orang Chechnya hidup dalam ketakutan dan tidak ingin berurusan dengan politik lagi,” kata Dunaeva di salah satu protes regulernya menentang deportasi.

Memang banyak orang Chechen yang terintegrasi dengan baik di Austria, seperti juara judo Shamil Borchashvili, yang memenangkan medali perunggu di Olimpiade Tokyo tahun lalu.

Atau Zelimkhan Kazan. Pemuda 19 tahun — yang namanya kami ubah demi keselamatannya — lahir di Austria dan belum pernah ke Chechnya. Dia sedang belajar pemrograman dan telah mendirikan dua perusahaan rintisan (start-up).

“Saya bekerja dan memiliki semua yang saya butuhkan tetapi saya tidak merasa 100 persen aman,” kata penggemar seni bela diri campuran (MMA) itu, saat ia berolahraga di Terusan Danube.

“Tidak mungkin saya bisa lolos dari hal-hal yang bisa dilakukan remaja Austria — bagi saya itu akan menjadi hukuman mati,”dia bersikeras menolak deportasi ke Rusia.

Baca juga
BMKG: Sebagian Jakarta Hujan Disertai Petir Sabtu Siang hingga Sore

Kazan, yang tidak memiliki surat-surat diri Rusia, dan hanya pergi untuk tinggal di Austria, tidak dapat dinaturalisasi di negara tempat ia dilahirkan karena undang-undang kewarganegaraan Wina yang ketat.

Yang membuat hidupnya menjadi sulit adalah ketika Kazan mengatakan polisi berpakaian preman bisa menghentikannya “tiga atau empat kali sebulan” untuk memeriksa surat-suratnya.

“Beberapa mereka menyebut saya homo, berharap saya akan bereaksi keras,” tambahnya.

Semua pengungsi Chechnya yang berbicara dengan AFP mengatakan mereka merasa menjadi sasaran polisi, yang dengan bentrokan sekecil apa pun bisa membuat mereka dideportasi. Juli lalu petugas polisi Austria dinyatakan bersalah memukuli seorang Chechnya, setelah tertangkap kamera keamanan.

 

‘Cuci otak’ Kadyrov

Kazan juga harus menghadapi tantangan para “Kadyrovtsy”, yang menonjol karena mobil besar dan kesombongan mereka. Ketika dia melihat mereka, dia menurunkan kerudungnya agar mereka tidak bertanya apa-apa padanya.

Aktivis Dunaeva sama khawatirnya dengan cengkeraman Ramzan Kadyrov — yang memiliki banyak pengikut di media sosial — terhadap pemuda Chechen yang lahir di Eropa. “Ketika dia tidak membunuh mereka, dia mencuci otak mereka dan mencoba membuat mereka melawan Barat,” katanya.

Orang-orang Chechen juga berbicara tentang perdagangan kokain yang menghancurkan kehidupan para pemuda yang tidak melihat adanya masa depan sehingga menjadi mangsa empuk bagi klan Mafia. Sementara para wanita mengeluh karena kebebasan mereka dibatasi oleh “kakak laki-laki” mereka.

Marah dengan diskriminasi yang mereka hadapi di Austria, beberapa jatuh ke dalam jebakan Kadyrov yang karismatik, dan mudah menjadi umpan untuk sikap macho-nya di media sosial, memecah keluarga yang telah melarikan diri dari cengkeramannya.

“Rezim juga menjanjikan prospek karir yang baik bagi pemuda Chechen yang berpendidikan di Eropa yang kembali” ke tanah air mereka, kata pakar Prancis Le Huerou. “Propaganda anti-gay yang merayakan maskulinitas juga bisa menarik bagi beberapa orang Chechen yang mendalami mitologi bela diri negara itu.”

Sebuah kontingen seribu orang Chechnya dilaporkan dikirim oleh Kadyrov untuk memperjuangkan Moskow di Ukraina. Tetapi orang-orang Chechen lainnya juga berjuang bersama orang-orang Ukraina, beberapa sumber mengatakan kepada AFP.

Di antara jutaan pengungsi yang melarikan diri dari pertempuran, seorang wanita muda Chechnya yang bepergian dengan putranya ditangkap di Rumania. Pengadilan di sana telah memerintahkan ekstradisinya, menuduhnya “menjadi bagian dari kelompok bersenjata yang menentang Federasi Rusia”. Bandingnya kini telah ditolak.

Rusia mungkin telah memulai perang baru, tetapi perburuannya terhadap orang-orang Chechnya terus berlanjut. [AFP]

Tinggalkan Komentar