inilah.comkanalPeringatan 75 Tahun Nakba, Mengapa Perdamaian Palestina Tak Pernah Terwujud?

Peringatan 75 Tahun Nakba, Mengapa Perdamaian Palestina Tak Pernah Terwujud?

Rabu, 17 Mei 2023 - 07:30 WIB
Share
Peringatan 75 Tahun Nakba, Mengapa Perdamaian Palestina Tak Pernah Terwujud?

Ribuan warga Palestina di Kota Ramallah, Tepi Barat, turun ke jalan memperingati 75 tahun Nakba pada Senin (15/5/2023). [foto: Anadolu Agency]

Setiap tanggal 15 Mei, warga Palestina memperingati Nakba atau Hari Kehancuran untuk mengenang pengusiran ratusan ribu warga dari rumah dan tanah mereka pada 1948 setelah berdirinya Israel. Setelah puluhan tahun dengan begitu banyak penderitaan dan korban jiwa, komunitas internasional masih gagal menyelesaikan konflik Israel-Palestina ini.

Nakba adalah peristiwa pengusiran 750 ribu warga Palestina dari tanah leluhur mereka dan penghancuran 500 desa. Pada peringatan 75 tahun Nakba Palestina, tampaknya tepat untuk memikirkan bagaimana peristiwa tahun 1948 itu tidak hanya membentuk sejarah rakyat Palestina, tetapi juga realitas kolonial mereka saat ini.

Tragedi Nakba hingga saat ini sebenarnya tak pernah hilang. Kekejian Israel terhadap warga Palestina menjadi proses berkelanjutan yang ditandai dengan bentuk-bentuk kekerasan yang disetujui negara. Ini adalah sesuatu yang terus dilakukan oleh pasukan Zionis. Memang, setiap kali seorang Palestina dieksekusi oleh tentara Israel atau sebuah rumah yang dibangun bertahun-tahun dihancurkan, tindakan kekerasan ini tidak hanya mengejutkan, tetapi juga membangkitkan ingatan akan Nakba.

Profesor Hukum Internasional di Queen Mary University of London Neve Gordon mengungkapkan, Nakba menjadi permanen sangat jelas ketika pada bulan Februari, warga Yahudi melakukan pogrom di kota Huwara Palestina. Pejabat Israel dan aktivis pro-Israel telah berulang kali menolak istilah Nakba, menyebutnya sebagai 'kebohongan Arab' dan 'pembenaran untuk terorisme'.

“Pihak berwenang Israel juga berusaha untuk menghapus referensi publik tentang Nakba. Pada 2009, Kementerian Pendidikan Israel melarang penggunaan kata ini dalam buku teks untuk anak-anak Palestina,” kata Prof Gordon, mengutip Al Jazeera.

Pada tahun 2011, Knesset atau Parlemen Israel mengadopsi undang-undang yang melarang institusi mengadakan acara apa pun untuk memperingati Nakba. Undang-undang ini sebenarnya merupakan amandemen Undang-Undang Dasar Anggaran, dan menggabungkan setiap upacara yang menandai Nakba – katakanlah, sebuah sekolah menengah umum di Nazareth – dengan hasutan untuk rasisme, kekerasan dan terorisme serta penolakan Israel sebagai negara Yahudi dan demokratis.

Dengan kata lain, negara Israel menganggap upaya Palestina untuk secara sadar menandai dan melestarikan Nakba dalam kenangan hidup sebagai sangat berbahaya dan akibatnya bertekad untuk menghukum siapa saja yang melakukan upacara tersebut. “Israel, bagaimanapun, tidak terlalu tertarik untuk memaksakan amnesia sosial tentang peristiwa 1948, melainkan bertujuan untuk membentuk dan mengontrol ingatan Palestina,” tambahnya.

Strateginya jelas memastikan melalui aksi kekerasan sehari-hari bahwa warga Palestina tetap dihantui oleh Nakba, jangan sampai mereka lupa apa yang mampu dilakukan Israel. Namun, pada saat yang sama, negara melakukan segala upaya untuk melarang warga Palestina mengingat sejarah ini di depan umum agar tidak menggunakan bentuk peringatan untuk menghasut orang melawan pemerintahan kolonial.

“Kebijakan paradoks ini – bimbang antara ingatan dan peringatan, di mana yang pertama terus direproduksi dan yang kedua dilarang – adalah komponen penting dari logika kolonial-pemukim yang bertujuan untuk menghapus sejarah dan geografi penduduk asli secara kasar untuk membenarkan mereka,” masih menurut Prof Gordon.

Penindasan Nakba sebagai peristiwa sejarah yang layak diperingati adalah bagian dari upaya Israel membalikkan sejarah perampasan kolonial. Ketakutan Israel adalah bahwa upacara Nakba akan merusak narasi Zionis yang menghadirkan pemukim Yahudi sebagai korban abadi dari kekerasan Palestina dan mengungkapkan.

Dengan kata lain, Israel juga bertujuan untuk mengontrol narasi sejarah untuk memajukan kerangka moral Zionis. Namun, tujuan ini ditakdirkan untuk gagal. Israel mungkin melarang warga Palestina memperingati peristiwa 1948 dalam upacara publik, tetapi bagi mereka dan saudara-saudara diaspora mereka di seluruh dunia, Nakba tidak pernah mati.

Mengapa perdamaian begitu sulit?

Bagi warga Palestina, Nakba adalah proses yang berkelanjutan, yang masih mereka derita hari ini, penindasan dan perampasan di tangan Israel. Tapi mengapa perdamaian begitu sulit? Padahal Jumlah perhatian internasional jarang sekali berkurang. Dewan Keamanan PBB juga telah memperdebatkan masalah ini lebih dari yang lain, mengeluarkan lusinan resolusi.

Sejak 1967, hampir setiap presiden AS telah berupaya untuk mendorong beberapa rencana perdamaian atau lainnya. Kekuatan Eropa tampaknya memiliki peran, dan Norwegia bahkan memiliki kesempatan untuk menjadi perantara Oslo Channel. Tidak, masalahnya bukan jumlah perhatian tetapi kualitasnya. Waktu tersedia tetapi kemauan politik yang serius jarang ada untuk menyelesaikan secara sungguh-sungguh dan tidak hanya di antara pihak-pihak yang berkonflik.

Chris Doyle, Direktur Council for Arab-British Understanding (CAABU) yang berbasis di London, mengutip ArabNews memaparkan beberapa faktor mengapa perdamaian di Tanah Palestina sulit terwujud. Faktor pertama penyebabnya adalah, sejak awal, aktor-aktor internasional tidak pernah memahami situasi di Palestina, bahkan lebih buruk lagi, kadang-kadang tidak ambil pusing.

“Kembali ke tahun 1917 dan deklarasi Balfour, penulisnya tidak pernah mengunjungi negara tersebut dan mereka juga tidak memahami susunannya. Terlalu sering banyak politisi mengambil Alkitab sebagai panduan mereka bukan realitas yang sebenarnya ada di lapangan,” katanya.

Mitos-mitos Zionis terlalu mudah ditelan bahwa ini adalah tanah tanpa orang untuk orang tanpa tanah; bahwa itu adalah kasus Daud Israel melawan Goliat Arab dan bahwa kecemerlangan Israel telah membuat padang pasir bermekaran. “Setelah lusinan politisi Inggris ke Palestina selama 30 tahun terakhir, betapa terkejutnya mereka pada kenyataan yang mereka temukan sangat bertentangan dengan apa yang mereka bayangkan,” jelas Doyle yang sering mengatur dan menemani banyak delegasi parlementer Inggris ke negara-negara Arab.

Kedua, menurut Doyle, banyak aktor internasional cuek dan sangat berprasangka buruk. Arthur Balfour sendiri anti-Semit. Lloyd George sangat anti-Muslim. Sejak awal mentalitas kolonial memastikan warga Palestina tidak pernah diperlakukan sebagai orang dengan hak yang harus dihormati, situasi yang masih bertahan di banyak tempat saat ini.

Ketiga, gerakan Zionis dan para pemimpin Israel sangat sukses menyasar kekuatan besar. Ini dimulai dengan kekaisaran Ottoman, Inggris dan kemudian tentu saja AS. Kepemimpinan Palestina tidak pernah terhubung dengan baik dan tidak berhasil membujuk para pemimpin dunia. Operasi lobi Israel yang mengesankan di AS telah membuahkan hasil setelah tahun 1967 ketika AS mulai melihat Israel sebagai sekutu alaminya di Timur Tengah.

Saat ini, setiap politisi Amerika berbicara kepada kelompok lobi Israel-AS, AIPAC dan secara rutin memberikan dukungan penuh. “Singkatnya, Israel selalu senang digambarkan sebagai aktor dengan itikad baik padahal ini jauh dari kasusnya. Di bawah Presiden Trump, kepemimpinan Israel dapat melakukan hampir semua hal dan memperluas pemukiman sesuka hati,” tambahnya

Tidak heran jajak pendapat Arab News-You Gov menunjukkan bahwa sebagian besar warga Palestina, sekitar 59 persen, tidak mempercayai AS sebagai perantara. Kekuatan lain seperti Rusia dan China sekarang dipandang lebih simpatik oleh warga Palestina sebagai perantara potensial.

Keempat, masih menurut Doyle, pendukung Palestina sering terpecah belah. Sementara Israel mendapat keuntungan dari dukungan kekuatan besar, Arab dan negara-negara lain terlalu mudah terpecah dan mengambil jalan yang berbeda. Beberapa negara seperti Iran mencoba menggunakan masalah Palestina untuk keuntungan mereka sendiri daripada mendorong penyelesaian konflik.

Titik tertinggi persatuan Arab adalah Inisiatif Perdamaian Arab tahun 2003 yang menyerukan penarikan penuh Israel dari wilayah pendudukan dengan imbalan perdamaian penuh. Sayangnya, tawaran itu tidak pernah didorong sekeras dan sejauh yang seharusnya.

Kelima, asimetri konflik ini, hubungan yang timpang antara Israel dan Palestina. Bahkan pada tahun 1948, Israel berada pada posisi yang lebih kuat melawan tentara Arab yang menyerang. Pada tahun 1967, berhasil menghancurkan tentara Arab dalam enam hari dengan kekuatan nuklir.

Keenam, komunitas internasional telah menangguhkan segala upaya untuk menegakkan hukum dan resolusinya sendiri terkait dengan Israel. Resolusi Dewan Keamanan dan Majelis Umum PBB, Konvensi Jenewa Keempat dan semua konvensi hak asasi manusia yang dilanggar Israel tak pernah berlanjut menjadi aksi yang lebih serius.

“Bahkan ketika Majelis Umum PBB meminta pendapat hukum dari Mahkamah Internasional tentang apakah pendudukan Israel selama 56 tahun itu sah, negara-negara besar menentangnya termasuk AS dan Inggris. Para pemimpin Israel tahu bahwa mereka dapat beroperasi di luar batas norma hukum internasional, jadi untuk apa repot-repot datang ke meja perdamaian dengan tawaran serius,” masih menurut Doyle.

Kepemimpinan Palestina selama bertahun-tahun telah mengasingkan teman-teman, dan bahkan rakyat mereka sendiri. Akibatnya warga Palestina sering tidak memiliki strategi realistis yang jelas. Perpecahan antara Fatah dan Hamas telah menjadi bencana. Tak mengherankan jika jajak pendapat menunjukkan lebih dari separuh warga Palestina di Tepi Barat tidak lagi mempercayai kepemimpinan mereka. Sebanyak 44 persen mengatakan bahwa baik Fatah maupun Hamas tidak mewakili mereka. Ini harus menjadi pemikiran serius.

Sepertinya komunitas internasional harus terlibat kembali tetapi dengan pola pikir yang berbeda. AS harus berhenti memonopoli peran perantaranya dan membiarkan pihak lain berbicara secara signifikan, membuka ruang untuk solusi kreatif. Sebuah proses perdamaian harus didasarkan pada prinsip berakhirnya pendudukan Israel, penyelesaian yang adil bagi para pengungsi dan solusi yang menghormati hak-hak bangsa Palestina daripada hak istimewa Israel saja.

Topik
Share
Komentar

Tidak ada komentar

BERITA TERKAIT