Minggu, 22 Mei 2022
21 Syawal 1443

Perlombaan Senjata Naik, Konflik di Laut Cina Selatan Kian Rawan

5963 Trtworld 325110 362231 - inilah.com
Kapal induk Cina, Liaoning, menemani kapal angkatan laut Cina melakukan latihan militer di Laut Cina Selatan beberapa waktu lalu.

Wilayah Laut Cina Selatan menghadapi risiko konflik yang meningkat karena berbagai pihak telah mempersenjatai diri pada “tingkat yang Hal tersebut dikatakan mengkhawatirkan”. Hal tersebut dikatakan Nan Tian, seorang ahli dari Institut Penelitian Perdamaian Internasional Stockholm, kepada CNBC.

Itu terjadi ketika pengeluaran militer di seluruh dunia melampaui 2 triliun dollar AS untuk pertama kalinya pada tahun 2021, kata Tian. “Wilayah ini mempersenjatai pada tingkat yang mengkhawatirkan. Negara-negara bermain satu sama lain dalam hal aksi-reaksi, di mana ketika satu negara meningkatkan [pembelian], negara lain [juga] meningkat, membeli lagi lebih banyak senjata,”kata peneliti senior dalam pengeluaran militer di SIPRI itu dalam acara CNBC, Squawk Box Asia.”

Tian mengatakan, peningkatan pengeluaran militer Cina telah menciptakan “persepsi ancaman yang lebih besar” di lingkungan tersebut. Ini telah “menyebabkan negara-negara tetangga seperti Singapura, Jepang, Australia dan Taiwan, membeli banyak teknologi baru, seperti kapal selam nuklir dan sistem rudal presisi,” katanya.

 

Bisa berakibat fatal

Menanggapi meningkatnya sikap keras Cina di Laut Cina Selatan dan Timur, beberapa negara sekitar telah membeli beberapa sistem senjata AS selama dekade terakhir.

Baca juga
Optimisme Indonesia Mengulang Memori Juara Piala Thomas di Thailand

Sebelumnya pada bulan April, AS menyetujui penjualan pelatihan dan peralatan senilai hingga 95 juta dolar untuk mendukung sistem pertahanan rudal Patriot Taiwan yang dikembangkan oleh Raytheon. Ini adalah penjualan senjata ketiga ke Taiwan di bawah pemerintahan Biden.

Pada tahun 2020, AS menyetujui pesanan 23 miliar dollar oleh Jepang untuk sejumlah besar pesawat tempur F-35 yang diproduksi Lockheed Martin. Northrop Grumman juga mengirimkan Global Hawk UAV ke Jepang awal tahun ini. Dan Singapura telah memesan pesawat tempur F-35 yang diharapkan akan dikirim pada tahun 2026.

Beberapa dari persediaan pertahanan AS ini telah melonjak sejak dimulainya perang Rusia yang tidak beralasan terhadap Ukraina. Saham Raytheon naik 5 persen sejak 24 Februari, sementara saham Lockheed Martin naik sekitar 12 persen dan Northrop Grumman lebih tinggi sekitar 11 persen. Sebagai perbandingan, indeks S&P 500 turun lebih dari 2 persen pada periode yang sama.

Tian juga merujuk pada ancaman yang ditimbulkan Korea Utara terhadap Kawasan tersebut, juga dunia. “Korea Utara sedang menguji dan mengembangkan senjata nuklir, yang tentu saja menjadi perhatian yang lebih besar tidak hanya bagi kawasan tetapi juga dunia secara keseluruhan,” katanya.

Baca juga
Tundukkan Australia, Jepang Amankan Tiket Piala Dunia 2022

Tian mengatakan sejumlah besar sumber daya keuangan sedang dialokasikan untuk militer di wilayah Laut Cina Selatan, membuat kesalahan perhitungan mungkin terjadi. “Kesalahan perhitungan dapat memiliki konsekuensi yang parah, mengingat jumlah senjata yang diperoleh dan jumlah sumber daya keuangan yang dialokasikan untuk militer kawasan guna meningkatkan kemampuan tersebut,” katanya.

 

Pembelanja teratas

Secara global, total pengeluaran militer melampaui 2 triliun dollar AS untuk pertama kalinya. Cina dan India termasuk di antara tiga pembelanja militer teratas pada tahun 2021, di belakang Amerika Serikat, yang merupakan pembelanja pertahanan terbesar.

Inggris dan Rusia, yang masing-masing merupakan pembelanja terbesar keempat dan kelima, bersama-sama menyumbang 62 persen dari total pengeluaran militer tahun lalu. “Ini adalah level tertinggi yang pernah tercatat,” kata Tian tentang total pengeluaran, menambahkan bahwa itu telah meningkat selama tujuh tahun berturut-turut. “Ini menempatkan poin ke dalam perspektif bahwa sepanjang masa resesi ekonomi, perubahan harga minyak atau bahkan pandemi, pengeluaran militer telah melihat peningkatan yang konsisten dan terus-menerus,” katanya.

Baca juga
Sudah Tiga Kali Tes PCR Negatif, Elkan Baggot Tetap Harus Karantina

Dia juga mengatakan pengeluaran militer melebihi pengeluaran untuk perawatan kesehatan atau pendidikan.

Perang Ukraina hanya akan meningkatkan pengeluaran, katanya, seraya mengatakan bahwa Jerman, Swedia dan Rumania telah mengumumkan lebih banyak pengeluaran.

“Negara-negara ini akan mencari untuk memodernisasi militer mereka, membeli lebih banyak sistem senjata, peralatan, dan ini berarti berpotensi lebih banyak pesanan untuk perusahaan produsen senjata terbesar seperti Lockheed Martin, Boeing dan sistem BAE, misalnya,” katanya.

 

Proliferasi nuklir?

Tian mengabaikan gagasan tentang peningkatan bahaya proliferasi nuklir dalam iklim saat ini tetapi memperingatkan proliferasi senjata konvensional. “Sulit untuk berbicara tentang proliferasi nuklir karena masih ada kontrol yang sangat kuat di PBB. Ini lebih tentang penyebaran senjata seperti pesawat tempur, kapal selam dan rudal atau sistem pertahanan udara,” katanya.

Tian mengatakan, penting untuk memperluas rezim non-proliferasi ke senjata konvensional juga. “Sangat penting bahwa lembaga-lembaga seperti PBB membawa negara-negara anggota dan menyepakati non-proliferasi tidak hanya nuklir, tetapi juga senjata konvensional. Ini agar peningkatan belanja militer ini tidak lepas kendali, meningkatkan potensi risiko konflik bersenjata,” katanya. [CNBC]

Tinggalkan Komentar