Kamis, 26 Mei 2022
25 Syawal 1443

Persatuan Palestina Bukan Sekadar ‘Urusan Hamas-Sinwar’

Intifada - inilah.com
Intifada

Oleh:  Ramzy Baroud*

Seperti analisis tipikal yang ditawarkan oleh badan intelijen Barat ketika mencoba menilai risiko atau memahami fenomena politik besar di Timur Tengah, intelijen Israel juga tak kurang picik. Mereka bersikeras menganalisis sikap dan bahasa tubuh individu daripada berfokus pada perilaku kolektif. Inilah yang terjadi hari ini karena Israel berusaha mati-matian untuk memahami dinamika politik yang berubah di Palestina.

Setelah perang Israel di Gaza pada Mei 2021, militer Israel menyiapkan ‘profil kepribadian’ pemimpin Hamas yang berbasis di Gaza, Yahya Sinwar. Meskipun Hamas dan Sinwar sendiri adalah aktor politik penting dalam peristiwa yang terjadi di seluruh Palestina pada saat itu, bintang pertunjukan yang sebenarnya adalah orang-orang Palestina. Pemberontakan rakyat tidak hanya menantang pendudukan Israel, tetapi juga wacana politik Palestina yang stagnan, yang dipenuhi dengan referensi faksi dan perebutan kekuasaan.

Biasanya, pemerintah Israel, militer dan berbagai cabang intelijen menolak untuk menerima bahwa rakyat Palestina mampu berperilaku dan menanggapi kekerasan Israel atas kemauan mereka sendiri. Misalnya, setelah pecah perlawanan rakyat Palestina tahun 1987—dikenal sebagai Intifada Pertama—Israel memutuskan bahwa seluruh peristiwa itu diatur oleh Fatah dan pemimpin Organisasi Pembebasan Palestina Khalil Al-Wazir (Abu Jihad). Pada April 1988, sekelompok pasukan komando Israel membunuhnya di kediamannya di Tunis. Namun, intifada tidak berhenti dan bahkan berlanjut lebih ganas dari sebelumnya.

Sekarang, Israel mengatakan memiliki masalah Yahya Sinwar.

Pemimpin Hamas itu membuat penampilan publik terakhirnya di Kota Gaza pada tanggal 30 April. Berbicara kepada sekelompok pemimpin dan perwakilan dari berbagai kelompok politik Palestina, Sinwar menyatakan: “Rakyat kita harus mempersiapkan pertempuran besar jika pendudukan tidak menghentikan agresinya terhadap Masjid Al-Aqsha.” Meskipun Sinwar tidak menyatakan perang terhadap Israel, dia menekankan bahwa pelanggaran Israel di Al-Haram Al-Sharif akan mengarah pada ‘perang agama regional’.

Baca juga
Tentara Israel Intimidasi Sekolah-sekolah Palestina dengan Tembakkan Gas Air Mata dan Peluru

Banyak yang bisa diduga dari kata-kata ini dan sisa pidato Sinwar. Jelas, Palestina sedang mencoba untuk mengubah aturan keterlibatan dengan Israel sama sekali. Sama seperti kelompok agama dan sayap kanan Israel sekarang menjadi kekuatan yang membentuk politik arus utama Israel, banyak orang Palestina juga menemukan bahwa simbol agama mereka, baik Muslim atau Kristen, adalah titik kuat persatuan.

Dalam beberapa hal, pilihan semua kelompok Palestina, termasuk Hamas, ini strategis. Kegagalan untuk mencapai persatuan di sekitar isu-isu lain-–’proses perdamaian’, solusi dua negara, perwakilan politik, jenis perlawanan terhadap Israel dan poin-poin kontroversial lainnya–membuat pencarian titik temu semakin sulit dari hari ke hari. Namun, Yerusalem Timur dan Masjid Al-Aqsa khususnya selalu menjadi platform yang dijamin untuk persatuan nasional dan spiritual di antara orang-orang Palestina.

Sebelum Mei lalu, Palestina terpecah; tidak hanya secara politik, tetapi juga dalam hal bahasa dan prioritas. Hamas ingin mengakhiri pengepungan, sehingga isolasinya sendiri di Gaza. Pemimpin Otoritas Palestina Mahmoud Abbas menginginkan kemiripan proses politik yang akan membuatnya tetap relevan di mata dunia.

Orang-orang Yerusalem Timur berjuang sendirian melawan upaya Israel yang meningkat untuk membersihkan mereka secara etnis, satu demi satu, dari kota bersejarah mereka. Warga Palestina Israel, sementara itu, hampir seluruhnya dikeluarkan dari percakapan nasional, terlepas dari kenyataan bahwa perjuangan mereka melawan rasisme dan marginalisasi adalah hal yang menentukan dan penting bagi semua orang Palestina.

Baca juga
China Minta Israel Berhenti Bikin Gaduh di Al-Aqsa

Perang tahun lalu mengubah semua ini. Ketika Gaza merespons untuk meredakan tekanan di Yerusalem–meskipun dengan harga yang mahal dari perang dan kehancuran besar-besaran-– komunitas Palestina di seluruh Palestina yang bersejarah bangkit bersama-sama. Menggunakan media sosial dan platform lain, mereka berhasil berkomunikasi di antara mereka sendiri dan mengoordinasikan tindakan mereka. Pesan terpadu mereka bergema di seluruh dunia.

Hamas, seperti kelompok Palestina lainnya, adalah bagian dari aksi kolektif ini. Tapi sama seperti Abu Jihad tidak menghasut Intifada Pertama, Sinwar tidak menghasut pemberontakan Mei 2021. Israel, bagaimanapun, menolak untuk menerima ini karena, dengan melakukan itu, akan dipaksa untuk menelan pil pahit: bahwa perlawanan Palestina tidak terkait dengan individu atau kelompok, tetapi melekat pada perilaku rakyat Palestina sendiri.

Realisasi yang jelas ini sulit bagi Tel Aviv karena itu berarti tidak ada senjata, kesiapan militer, atau data intelijen yang akan berhasil mempertahankan pendudukan Israel atas Palestina secara permanen.

Tidak menyadari kenyataan yang berubah, Israel Juli lalu menyatakan penilaiannya terhadap situasi tersebut, secara praktis menyatakan bahwa masalahnya bukanlah pelanggaran hak asasi manusianya sendiri, apartheid, pendudukan militer, provokasi pemukim Yahudi, rasisme atau penghancuran rumah, tetapi Sinwar sendiri.

Dalam sebuah artikel yang melaporkan penilaian militer Israel, surat kabar Haaretz menyampaikan obsesi dengan pesan Sinwar. “Sinwar mengubah dirinya menjadi tokoh spiritual,” klaim para analis militer, menuduh bahwa pemimpin Hamas itu ‘menjadi tidak terduga’, mengambil ‘karakteristik seseorang yang percaya bahwa dia dipilih untuk memimpin orang-orang Arab di dunia’, dan ‘dipilih oleh Tuhan untuk berperang bagi Yerusalem atas nama umat Islam’.

Baca juga
Erdogan Telepon Presiden Palestina, Kecam Serangan Israel di Al-Aqsa

Namun, jika analis Israel memperhatikan lebih dekat, mereka akan menyimpulkan bahwa popularitas Sinwar yang semakin meningkat, kepercayaan diri, dan bahasa yang berkembang semuanya secara intrinsik terkait dengan peristiwa di lapangan. Wacana politik Sinwar – seperti para pemimpin Palestina lainnya, termasuk kepala kelompok militer Fatah dan bahkan beberapa pejabat PA (Otoritas Palestina)–mencerminkan peristiwa populer dan bukan sebaliknya.

Sementara Israel terus mengejar fatamorgana dan mati-matian mencoba untuk memecahkan kode pesan, Palestina merasa, untuk pertama kalinya dalam bertahun-tahun, bahwa mereka mampu mempengaruhi hasil politik. Contohnya adalah keputusan Israel untuk menunda Bendera March, yang dijadwalkan akan diadakan oleh ekstremis Israel di Yerusalem pada 20 April.

Namun, pesan-pesan Palestina tidak hanya terbatas pada Israel. Fakta bahwa perlawanan Gaza telah mengancam akan menembakkan 1.111 roket ke Israel jika Israel melanjutkan provokasinya di Al-Aqsa dimaksudkan untuk audiensi Palestina. Operasi tersebut, menurut kelompok Gaza, akan disebut ‘Abu Ammar’– sebutan untuk mendiang pemimpin PLO Yasser Arafat.

Setelah bertahun-tahun perselisihan dan perpecahan politik, ada bukti bahwa orang-orang Palestina akhirnya bersatu — jenis persatuan yang tidak memerlukan pertemuan tingkat tinggi di hotel-hotel mewah diikuti dengan konferensi pers dan pernyataan resmi. Ini adalah persatuan rakyat Palestina sendiri, di sekitar seperangkat nilai, bahasa baru, dan kerangka acuan kolektif. Jauh di lubuk hati, inilah yang paling menakutkan bagi Israel, bukan pidato Sinwar atau individu lainnya. [Arab News/ikh]

*DR Ramzy Baroud telah menulis persoalan Timur Tengah selama lebih dari 20 tahun. Dia adalah kolumnis sindikasi internasional, konsultan media, penulis beberapa buku, dan pendiri PalestineChronicle.com. Twitter: @RamzyBaroud

Tinggalkan Komentar