Senin, 30 Januari 2023
08 Rajab 1444

Persoalan Sejati di Iran, Jelas bukan Soal Jilbab

Senin, 17 Okt 2022 - 09:43 WIB
Penulis : DSY
Iran Protests - inilah.com
Seorang diaspora Iran yang memprotes kematian Mahsa Amini, menggunting rambutnya.

Jika mereka peduli pada negara mereka, mereka tidak akan mau melihat rezim yang dipimpin NATO mengubahnya menjadi Irak atau Suriah lain. Namun inilah yang mereka minta dan telah dilakukan selama beberapa dekade. Perlu diingat bahwa bagian diaspora ini mewakili sekitar lima persen dari populasi Iran, tetapi mereka berbicara bahasa Inggris dan tahu bagaimana mendapatkan perhatian dari BBC dan media arus utama lainnya.

Oleh   : Yvonne Ridley*

Warga kebanyakan, rakyat jelata, telah bangkit melawan pemerintah Republik Islam Iran, beberapa kali sejak didirikan lebih dari 40 tahun yang lalu. Secara historis, hal itu bukanlah sesuatu yang ganjil dalam sebuah revolusi. Seperti gempa bumi, selalu ada gempa susulan dan gelombang kedua, dan sejauh itu Iran tidak berbeda dengan negara lain di mana rakyat menentang status quo, kebrutalan dan tirani.

Dan jangan salah, kebrutalan dan tirani sangat terlihat ketika Iran diperintah oleh Mohammad Reza Shah Pahlavi dari tahun 1941 hingga 1979. Seperti banyak boneka yang didukung Barat saat ini, pemerintahan terornya diaktifkan oleh polisi rahasia yang brutal (SAVAK), sementara para politisi di Eropa dan Amerika saat itu lebih senang berpaling ke arah lain. Dalam kasus Shah, SAVAK yang muncul pada tahun 1957, itu melindungi rezimnya dengan menangkap, menyiksa, dan mengeksekusi para pembangkang.

Sejarawan pro-Barat sering kali siap untuk mengabaikan tingkat kebrutalan yang dilakukan Shah, sementara yang lain melihat kembali periode itu di Iran melalui lensa romantis yang menyimpang, yang tidak ada hubungannya dengan kenyataan suram yang terjadi. Namun, narasi palsu ini tetap dihidupkan oleh diaspora Iran dan jurnalis Barat yang terlalu buta dan malas untuk mempertanyakan motif elit yang menyerukan perubahan rezim melalui intervensi dan dukungan Barat.

Saya benar-benar tidak tahu siapa saka para diaspora Iran di luar negeri yang benar-benar ingin melihat negara mereka hancur seperti yang terjadi di Irak setelah invasi yang dipimpin AS tahun 2003, selain dari para elit seperti itu. Anda juga akan mendengar narasi yang sama hari ini dari diaspora Suriah dan Afghanistan, para elit di negara mereka.

Situasi di Iran tidak seperti negara lain di Timur Tengah dan di luar Asia. Kerusuhan yang kita lihat hari ini memiliki rasa yang sangat berbeda dari pemberontakan sebelumnya, terutama karena dipimpin oleh perempuan; wanita pemberani yang keberaniannya telah saya saksikan selama bertahun-tahun selama banyak perjalanan ke Iran.

Wanita Iran menjadi bagian penting dari revolusi Iran 1979 dan memiliki sejarah aktivisme sejak abad ke-19; mereka terus menjadi tulang punggung kerusuhan sipil hari ini. Sayangnya keberanian ini jarang diakui oleh media Barat yang saat ini secara membabi buta mengikuti narasi malas yang percaya bahwa pemberontakan ini adalah soal (ajaran) Islam, jilbab dan polisi agama yang menindas. Kebenarannya, aksi-aksi ini lebih berkaitan dengan 40 tahun lebih sanksi yang dikenakan AS kepada Iran, daripada soal jilbab.

Baca juga
Ganggu Murid Shalat dan Tuduh Lakukan Praktik Sihir, Guru di AS Dipecat

Pemicu kerusuhan adalah kematian Mahsa Amini, 22 tahun, bulan lalu. Dia meninggal dalam tahanan polisi agama karena diduga mengenakan jilbab secara tidak benar. Namun demikian, jika diaspora Iran peduli dengan orang-orang yang mereka tinggalkan ketika mereka melarikan diri bersama Shah, maka mereka akan bangkit melawan sanksi yang melumpuhkan, yang hampir melumpuhkan pembangunan Iran secara ekonomi, budaya dan sosial.

Jika mereka peduli pada negara mereka, mereka tidak akan mau melihat rezim yang dipimpin NATO mengubahnya menjadi Irak atau Suriah lain. Namun inilah yang mereka minta dan telah dilakukan selama beberapa dekade. Perlu diingat bahwa bagian diaspora ini mewakili sekitar lima persen dari populasi Iran, tetapi mereka berbicara bahasa Inggris dan tahu bagaimana mendapatkan perhatian dari BBC dan media arus utama lainnya.

Ini bukan tentang sekularisme versus Islam, meskipun itulah yang coba digambarkan oleh Barat yang mengidap Islamofobia. Begitu juga para anggota diaspora yang telah tinggal cukup lama di Barat untuk mengetahui tombol apa yang harus ditekan. Sayang sekali bahwa orang-orang buangan seperti itu tidak begitu vokal tentang sanksi yang telah membuat rezim di Teheran tidak dapat berkembang secara produktif seperti gerakan revolusioner yang masih muda di tempat lain di dunia. Iran berada di ambang kehancuran ekonomi dan Amerika telah memastikan bahwa itu tetap seperti itu sejak Pemimpin Tertinggi pertama, Ruhollah Musavi Khomeini — Ayatollah Khomeini — keluar dari pengasingan untuk mengambil alih negara pada tahun 1979.

Pemimpin Tertinggi sejak tahun 1989 adalah Ali Khamenei, yang merupakan Presiden ketiga Iran dari tahun 1981 sebelum mengambil posisi puncak. Dia mewarisi sanksi AS yang membuat negara itu tidak mungkin berkembang, tumbuh, dan maju.

Saya ragu bahwa pemerintah mana pun dapat menerapkan negara yang berfungsi penuh, mau cara Islam atau lainnya, di bawah sanksi semacam itu. Sekarang generasi ketiga orang Iran merasakan frustrasi hidup di negara yang terisolasi dari seluruh dunia. Anak-anak muda ini tidak dapat menikmati perjalanan ke luar negeri dan akses ke mode dan gaya hidup yang mereka lihat di film-film Barat, media sosial dan internet. Apakah mengherankan bahwa pemuda Iran memberontak terhadap polisi agama yang berpikiran picik, yang memberlakukan pemakaian jilbab dan menghukum mereka yang tidak menjalani cara hidup Islami 100 persen? (Dan siapa juga yang yang melakukan itu?)

Ironisnya, para ulama rezim di Teheranlah yang membuat kaum muda membenci Islam. Orang-orang Iran telah menemukan diri mereka di dalam panci presto multi-faceted karena kekuatan eksternal yang mendorong perubahan rezim, bahkan ketika pemerintah tidak dapat mengimplementasikan rencananya sendiri karena sanksi. Adakah yang secara serius berpikir bahwa rezim akan seketat itu jika mampu berkembang secara ekonomi tanpa sanksi perdagangan?

Baca juga
Jenderal Yaman Pimpinan Satgas Anti-Houthi Ditembak Mati di Marib

Saya telah menghabiskan beberapa pekan terakhir berbicara dengan anggota diaspora Iran serta orang-orang di dalam negeri mereka. Meskipun jelas bahwa gejolak hari ini sangat berbeda dari tahun 2009, ketika ratusan ribu orang turun ke jalan-jalan di Teheran, tindakan para wanita muda Iran terbukti jauh lebih merupakan tantangan bagi rezim.

Saya tidak yakin siapa yang mengemukakan omong kosong bahwa rata-rata usia para pengunjuk rasa adalah 15 tahun; statistik akurat seperti itu hanya bisa datang dari pihak berwenang di Iran, bukan dari lembaga pemikir Iran yang didanai dolar Washington, Wellington, London atau Paris. Namun, saya mendapat informasi yang dapat dipercaya, bahwa para wanita berusia akhir belasan atau awal 20-an, dan sementara protes hampir tidak menyentuh angka 10.000 — tidak ada apa-apa jika dibandingkan dengan jutaan orang pada pawai tahun 2009 — eskalasi menuju ketidakstabilan berlangsung jauh lebih cepat daripada yang telah dilihat sebelumnya.

“Iran menghadapi tantangan yang sama seperti yang dilakukan Irak pada puncak sanksi AS di bawah Saddam Hussein dan  yang dilakukan semua diaspora Iran adalah menyerukan perubahan rezim,” kata Sara, (namanya telah  diubah). Dia tinggal di Teheran utara. “Mereka tidak punya imajinasi dan tidak suka Iran berteriak tentang ini. Apakah mereka tidak melihat apa yang telah terjadi di Irak dan semua nyawa yang tak terhitung jumlahnya hilang? Di mana mereka ketika Amerika memberlakukan sanksi? Jika mereka dapat menyerukan perubahan rezim maka mereka dapat menggunakan suara mereka untuk mengakhiri sanksi dan menghasilkan gerakan revolusioner lain, daripada malas dan meminta Barat menyelesaikan masalah mereka.”

Sara menunjukkan bahwa perubahan rezim tidak berhasil di Irak. “Saya juga tidak buta terhadap kesalahan rezim. Mereka harus mengurangi tekanan, entah bagaimana, agar terjadi perbedaan. Generasi muda mulai membenci keyakinan mereka sendiri karena segalanya bagi mereka tampak dilaksanakan dengan ancaman. Mereka pikir Barat mendukung mereka, tetapi mereka tidak tahu apa itu Islamofobia Barat atau apa pula yang mendorongnya.”

Seorang akademisi dari Mashhad di timur laut Iran juga berbicara kepada saya dengan syarat anonim. “Di Inggris,” katanya, “Anda memiliki Brexit yang memecah negara. Demikian pula, masalah polisi agama mempolarisasi orang-orang di Iran.”

Dia percaya bahwa media Barat sedang mencoba untuk menyederhanakan situasi dengan membuatnya murni tentang jilbab dan kematian Amini yang Kurdi. “Jauh lebih kompleks daripada itu. Beberapa Muslim di Barat mengkritik gadis-gadis kami karena membakar jilbab dengan berpikir mereka memprotes Islam. Mereka memprotes rezim yang memaksakan Islam pada kaum muda. Apa yang gagal dilakukan Muslim di Eropa dan Amerika, adalah bahwa mereka menjalankan agama mereka tanpa rasa takut atau paksaan. Itu adalah pilihan mereka sendiri. Terlalu sederhana untuk menyalahkan perilaku gadis-gadis ini pada pertumbuhan sekularisme atau gerakan sekularis.”

Baca juga
Islamofobia Mencuat di Pemerintah, Begini Respon Mahfud MD

Menurut dia, jauh lebih mudah untuk membuat mereka mengikuti aturan dengan bujukan yang lembut, bukan dengan paksaan. “Iran telah bergulat selama 43 tahun terakhir dengan pembentukan negara Islam. Jika mereka memberi Iran pilihan, jilbab tidak akan menjadi masalah hari ini. Rezim itu menyebabkan orang-orang muda membenci Islam mereka; seharusnya tidak demikian. Itu karena semua dilaksanakan dengan paksa.”

Intervensi Khamenei dalam sebuah pesan kepada para pemuda diharapkan bisa menenangkan keadaan. Tetapi kali ini kata-kata Pemimpin Tertinggi itu justru telah memicu kerusuhan lebih lanjut. “Kerusuhan yang tersebar ini adalah rancangan musuh yang pasif dan kikuk melawan perkembangan dan gerakan besar dan inovatif bangsa Iran. Kami membuat gerakan besar dalam waktu singkat, yang 180 derajat berlawanan dengan kebijakan arogansi global, dan mereka dipaksa untuk bereaksi,” kata sumber saya, mengacu pada AS dan kekuatan Barat lainnya.

Protes mungkin lebih kecil daripada tahun 2009, tetapi mereka yang menjalankan rezim di Teheran harus bangun dan mulai mendengarkan generasi baru Iran ini. Jika tidak, mereka menghadapi prospek yang sangat nyata dari jenis konsekuensi yang menyebabkan jutaan orang di Irak dan Suriah terbunuh dalam dua perang yang paling sia-sia dan merusak di wilayah tersebut.

Cukup jelas bahwa elemen egois diaspora Iran tidak peduli tentang apa yang terjadi di dalam negeri. Jika tidak, mereka akan menemukan solusi mereka sendiri saat ini. Yang kita dapatkan dari mereka hanyalah penundaan selama empat dekade.

Apakah salah jika memberi orang Iran pilihan atas hijab dan membubarkan polisi agama yang memecah belah? Atau membebaskan semua tahanan politik, termasuk jurnalis dan memberi mereka sesuatu yang positif untuk ditulis?

Al-Qur’an dalam Surat Al-Baqarah ayat 256, menegaskan bahwa,”Tidak ada paksaan dalam agama.” Ini tentu saja membuat gagasan tentang kekuatan “polisi agama” menjadi tidak Islami. Teheran harus memperhatikan hal ini dan mengurangi tekanan pada kaum muda Iran. Ini tentu tidak akan menjadi akhir dunia, bahkan bisa jadi mengarah pada pelonggaran atau bahkan akhir sanksi. Dan siapa yang tidak menginginkan itu? [middleeastmonitor.com]

*Yvonne Ridley, seorang jurnalis, penulis, dan politisi Inggris. Menjadi Muslimah setelah diculik Taliban pada tahun 2001. setelah peristiwa 9/11 sebelum dimulainya pendudukan sekutu pimpinan AS.

Tinggalkan Komentar