Jumat, 27 Mei 2022
26 Syawal 1443

Pertamina NRE tambah 2,3 MWp listrik Surya untuk Operasional Perseroan

Pertamina NRE tambah 2,3 MWp Listrik Surya untuk Operasional
Direktur Utama PT PLN (Persero) Darmawan Prasodjo

Anak usaha PT Pertamina (Persero), Pertamina New Renewable Energy (NRE) menambah kapasitas pembangkit listrik tenaga surya 2,3 MWp di berbagai area operasi Grup Pertamina sepanjang 2021.

“Potensi penurunan emisi mencapai lebih dari 2.500 ton karbon dioksida pe tahun.” kata Sekretaris Perusahaan Pertamina NRE Dicky Septriadi dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (28/1/2022).

Penambahan kapasitas 2,3 MWp tersebut meliputi listrik surya di kilang Refinery Unit IV Cilacap sebesar 1,34 MWp, logistic building Pertamina International Shipping (PIS) 125,5 KWp, dan kantor Pertamina Pemasaran Area Jawa Bagian Barat 37,5 KWp.

Kemudian, Terminal BBM Lomanis 131 KWp, pabrik Pertamina Lubricants Tanjung Priok 135 KWp, kompleks perumahan Pertamina Geothermal Energy (PGE) area Kamojang 21,75 KWp, serta penambahan jumlah PLTS di 77 SPBU Pertamina dengan total kapasitas sebesar 462 KWp.

Baca juga
Pertamina Jamin Ketersediaan Stok BBM di Sumbagut Selama Musim Lebaran

Perseroan menargetkan listrik surya dengan total kapasitas terpasang sampai dengan 500 MWp di internal Grup Pertamina di tahun 2026 yang meliputi proses inti, area perkantoran, perumahan, dan fasilitas lainnya.

Dari target tersebut beberapa area yang memiliki potensi kapasitas yang signifikan, antara lain wilayah kerja Hulu Rokan yang berpotensi mencapai 200 MWp, Kilang RU III Plaju, serta area operasi subholding commercial & trading.

Sementara itu, Pertamina NRE tancap gas untuk pemasangan listrik surya di SPBU Pertamina. Total SPBU yang telah terpasang listrik surya di penghujung tahun 2021 mencapai 141 titik dengan total kapasitas sekitar 1 MWp dengan potensi penurunan emisi sebesar 933 ton karbon dioksida per tahun.

Baca juga
Pasar Saham Mulai Cemaskan Tren Kenaikan Kasus Omicron di Tanah Air

Pada 2022, perseroan menargetkan total listrik terpasang di 1.500 SPBU, 200 di antaranya di kawasan Bali bersamaan dengan rencana dukungan Pertamina terhadap G20 Indonesia.

Pertamina NRE memiliki visi untuk menjadi green energy champion di Indonesia. Untuk mencapai visi tersebut, perusahaan memiliki misi untuk memimpin transisi energi Pertamina melalui tiga pilar, yaitu pengembangan solusi karbon, energi baru dan terbarukan, serta membangun bisnis masa depan.

Pilar pengembangan solusi karbon mencakup bisnis gas to power dan dekarbonisasi. Pilar energi baru terbarukan meliputi panas bumi, tenaga surya, tenaga air, biomassa dan biogas, tenaga angin dan arus laut (tidal), serta waste to energy.

Baca juga
Seruan Isi Bensin Penuh Jadi Viral, Pertamina Sebut Itu Hoaks

Bisnis masa depan yang sedang dibangun Pertamina NRE, antara lain baterai dan electric vehicle, hidrogen, carbon market, dan kawasan industri hijau. Perusahaan menargetkan total kapasitas terpasang listrik bersih mencapai 10 gigawatt pada 2026.

 

Tinggalkan Komentar