Sabtu, 21 Mei 2022
20 Syawal 1443

Petani di Ngawi Tewas Tersengat Jebakan Tikus Listrik

Petani di Ngawi Tewas Tersengat Jebakan Tikus Listrik

Seorang petani Desa Campurasri, Karangjati, Ngawi, Jawa Timur, Rantimin tewas tersengat jebakan listrik. Petani ini tewas akibat jebakan listrik untuk tikus yang dia buat sendiri.

Rantimin tewas di sawah milih Diyem warga setempat. Kakek 62 tahun itu menderita luka bakar di punggung tangan kanan dan jemari tangan kiri.

Warga bernama Loso (58) menemuka jenazah Rantimin saat sedang menggarap sawah yang tak jauh dari sawah korban.

Loso sempat melihat saat Rantimin mulai menyemprot tanaman. Berselang satu jam kemudian, dia tak melihat sosok Rantimin, pun saat dia cek ternyata Rantimin sudah tersungkur dengan masih menggendong tangki semprot.

Baca juga
Pemerintah Larang Ekspor Minyak Goreng Mulai 28 April 2022

Loso lantas melapor ke perangkat desa sekaligus mencari pertolongan. Sutrisno (62) kepala desa setempat langsung melapor ke pihak kepolisian.

”Ada suara minta tolong warga mendengar dan mendatangi lokasi ternyata ada yang kesetrum. Korban sedang menyemprot padi di sawahnya. Masih menggendong alat semprot tergeletak tengkurap. Bagian tangan kiri luka, setrum buat hama tikus dipasang sendiri,” kata Sutrisno, Kepala Desa Campurasri, Selasa (1/2/2022).

Rantimin sudah memasang jebakan tikus tersebut sejak dua bulan yang lalu. Korban memasang jebakan tersebut dengan cara mengaitkan kawat besi ke aliran listrik PLN. Diharapkan cara itu dapat menanggulangi hama tikus yang merebak di area persawahan tersebut.

Baca juga
10 Rumah Hanyut akibat Banjir di Tolitoli

Pihak keluarga menerima kejadian tersebut sebagai musibah karena korban sendiri yang memasang jebakan tikus.

Keluarga memohon agar tidak dilakukan otopsi. Dikuatkan dengan surat permohonan tidak dilakukan otopsi dan surat pernyataan dari pihak keluarga. Selanjutnya korban diserahkan kepada pihak keluarga untuk dimakamkan.

Tinggalkan Komentar