Kamis, 18 Agustus 2022
20 Muharram 1444

PGN dan KAI Garap Kereta Api Berbahan Bakar LNG, Biayanya Lebih Murah

Kamis, 16 Des 2021 - 19:08 WIB
Keretalng2 - inilah.com
Uji coba kereta api berbahan bakar LNG

Sebentar lagi ada ketera api berbahan bakar gas alias LNG. Jadi tidak lagi menyedor solar bersubsidi. Ternyata, menggunakan LNG bisa lebih murah lho.

PT Perusahaan Gas Negera (Persero) Tbk, selaku Subholding Gas Pertaminam bersama PT Kereta Api Indonesia (Persero/KAI) menggelar uji dinamis teknologi LNG sebagai bahan bakar kereta api penumpang rute Jakarta–Surabaya.

Uji dinamis ini, merupakan salah satu rangkaian dari pilot project guna mengurangi penggunaan solar bersubsidi. Sinergi BUMN pada konversi bahan bakar minyak ke bahan bakar LNG ini, menggunakan sistem Diesel Dual Fuel (DDF). Sehingga kereta yang awalnya berbahan bakar solar menjadi beroperasi dengan campuran dua bahan bakar (gas dan solar).

Di mana, gas digunakan sebagai bahan bakar utama, sedangkan solar sebagai pemantik api dan membantu dalam lubrikasi serta pendingin ruang bakar.

Direktur Strategi dan Pengembangan Bisnis PGN Heru Setiawan menjelaskan, sebelum dilaksanakannya uji dinamis, telah dilaksanakan uji statis pada kereta pembangkit saat mesin dalam keadaan diam. Hasilnya, terjadi penghematan alias efisiensi kinerja mesin yang lebih baik jika dibandingkan dengan penggunaan bahan bakar solar.

Baca juga
Lebaran Belum Usai, 10 Ribu Pemudik Berangkat dari Stasiun Gambir

“Keberhasilan uji coba statis akan didukung dengan pelaksanaan uji coba dinamis, dimana operasional mesin di-test pada kondisi yang sebenarnya. Tujuannya untuk mengkofirmasi hasil dari uji statis dan menguji ketahanan system DDF di kondisi operasional,” ujar Heru, Kamis (16/12/2021).

Manfaat bahan bakar LNG pada kereta api yang akan dirasakan diantaranya efisiensi biaya bahan bakar, biaya pemeliharaan mesin gas lebih rendah, sinergi BUMN, utilisasi angkutan barang, dan potensi pemanfaatan lahan stasiun milik PT KAI untuk pemanfaatan energi ramah lingkungan (green energy).

“Penggunaan bahan bakar LNG diharapkan bisa merealisasikan efisiensi biaya dan menunjang operasional serta memberikan manfaat bagi masyarakat pengguna transportasi. Semoga bisa berkelanjutan dan masuk ke tahapan implementasi dan bermanfaat bagi keduabelah pihak serta masyarakat,” ujar Heru.

Baca juga
Proyek Kereta Cepat Sumbang Penerimaan Negara Rp5,34 Triliun, Ini Rinciannya

Uji Dinamis ini juga dihadiri oleh Direktur Teknik dan Lingkungan Migas Wakhid Hasyim, Direktur Pengelolaan Sarana PT KAI, Eko Purwanto, VP Gas, Power & NRE Business Development & Portofolio PT Pertamina (Persero) Bambang Suprihanto, dan perwakilan Pimpinan BPH Migas di Stasiun Pasar Senen.

PGN dan KAI terus berkoordinasi untuk mendapatkan demand kebutuhan LNG dan skema logistic yang paling efisien di wilayah selatan Jawa. Rencana kota yang dilayani antara lain Kabupaten Klaten, Kabupaten Karang Anyar, dan D.I Yogyakarta dibagi dalam 2 (dua) tahap.

Saat ini PGN telah mengidentifikasi 4 titik serah dalam pengangkutan LNG ke daerah Pulau Jawa bagian selatan sebagai quick win. Isotank LNG yang akan dipakai berukuran 20 ft, bersumber dari Surabaya (Teluk Lamong).

Baca juga
Tahun Depan, Tarif Rapid Test Antigen di Stasiun Hanya Rp35 Ribu

“Kita optimis dengan menggunakan LNG sebagai bahan bakar KAI ini dapat memberikan benefit bagi KAI dan PGN Group, terutama mendukung pemerintah dalam mengurangi import BBM,” kata Heru.

Tinggalkan Komentar