Selasa, 09 Agustus 2022
11 Muharram 1444

Polri Selidiki Kasus Investasi Bodong Alkes Senilai Rp1,2 Triliun

Rabu, 15 Des 2021 - 23:57 WIB
Penulis : Ajat M Fajar
Whatsapp Image 2021 12 15 At 20.39.10 - inilah.com
Whatsapp Image 2021 12 15 At 20.39.10

Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus (Dittipidsus) Bareskrim Polri tengah menyelidiki laporan kasus dugaan penipuan investasi program suntik modal alat kesehatan yang merugikan korban triliunan rupiah.

Direktur Dittipideksus Bareskrim Polri Brigjen Pol Whisnu Hermawan mengatakan mengatakan pihaknya melakukan pemeriksaan terhadap para korban dan juga pelapor.

“(Para korban) masih kita periksa,” kata Whisnu saat dikonfirmasi di Jakarta, Rabu.

Kasus penipuan investasi suntik modal alat kesehatan mencuat di masyarakat, lewat salah satu cuitan di Twitter.

Diunggah oleh akun @NikoRachman yang mengtwitt “Scam (penipun) terbesar tahun ini, kasus investasi suntik modal Alkes. kerugian mencapai 1.2T dan asset yang berhasil disita saat ini mencapai 36M. posisi pelaku saat ini kabur dan masih buron,” tulis cuitannya.

Baca juga
Korban Binary Option Jangan Berharap Uang Kembali

Kasubdi V Dittipideksus Bareskrim Polri Kombes Pol Ma’mun menyebutkan, sejak kemarin pihaknya telah melakukan penyelidikan, dengan memeriksa para korban.

Menurut Ma’mun jumlah korban terbilang banyak, hingga kini permintaan masih dilakukan.

“Dari kemarin sudah (penyelidikan). Kita masih melakukan pemeriksaan terhadap para korban dan pelapor. Lumayan banyak,” ungkap Makmum.

Terkait kerugian yang dialami para korban, Ma’mun mengatakan masih dilakukan pendalaman, hingga kini pihaknya belum mengetahui angka pasti kerugian dari perkara dugaan penipuan investasi tersebut.

“belum bisa dipastikan soal jumlah kerugiannya,” kata Ma’mun.

Pantuan ANTARA, Selasa (14/12) malam sejumlah warga yang menjadi korban penipuan investasi suntik modal alat kesehatan mendatangi Bareskrim Polri dalam rangka melaporkan kasus yang dialaminya.

Baca juga
Eks Kabais TNI: Apabila Kasus Brigadir J Mandeg, Copot Kapolri

Menurut salah satu korban yang ditemui, dirinya beserta rekan bisnis yang diajak berinvestasi mengalami kerugian hingga Rp3 miliar.

Selain melapor ke Bareskrim Polri, para korban juga ada yang melayangkan laporan ke Polda Metro Jaya.

“Nanti laporan yang di Polda Metro Jaya ditarik ke Bareskrim,” ujarnya.

Korban tertarik berinvestasi karena sebelumnya dana tersebut bisa ditarik. Namun setelah setahun, kini dana yang diinvestasikan tidak lagi bisa ditarik, alasan perusahaan investasii dinyatakan pailit.

Sementara itu, menurut pendamping para korban Charlie Wijaya, ada 14 orang pelapor karena mengalami kerugian Rp30 miliar. Mereka melaporkan tiga orang dalam kasus ini, yakni A, D dan V.

Ketiganya, kata Charlie, diduga sebagai bos penerima uang dalam lingkaran investasi bodong alat kesehatan tersebut.

“Ini kan dugaannya kasus investasi bodong. Dengan kerugian total bersih Rp1,2 triliun sampai Rp1,3 triliun. Dengan korbannya sekitar tiga ribuan,” kata Charlie.

Baca juga
Dua Tantangan Investasi Pasar Modal: Literasi Rendah dan Investasi Bodong

Charlie menambahkan, investasi terkait alat kesehatan di mana para korban merasa dirugikan karena uang yang diinvestasikan tidak bisa ditarik dengan alasan perusahaan tempat investasi dinyatakan pailit.

Tinggalkan Komentar