Selasa, 17 Mei 2022
16 Syawal 1443

Polri Tetapkan Saifuddin Ibrahim sebagai Tersangka

Polri Tetapkan Saifuddin Ibrahim Sebagai Tersangka

Bareskrim Polri menetapkan Saifuddin Ibrahim,  yang meminta 300 ayat Al-Qur’an dihapus, sebagai tersangka. Kasus tersebut terkait dugaan tindak pidana ujaran kebencian bermuatan suku, agama, ras, dan antargolongan (SARA).

“Saat ini yang bersangkutan sudah ditetapkan sebagai tersangka oleh penyidik Dittipidsiber,” kata Kepala Divisi Humas (Kadivhumas) Polri Irjen Pol. Dedi Prasetyo di Jakarta, Rabu (30/3/2022).

Dedi mengatakan Saifuddin Ibrahim terendus berada di Amerika Serikat. Hingga saat ini, penyidik masih berkoordinasi dengan pihak-pihak terkait, untuk melakukan upaya lanjutan terhadap Saifuddin yang diduga berada di luar negeri, antara lain dengan atase Biro Investigasi Federal atau Federal Bureau of Investigation (FBI), Kementerian Luar Negeri, dan Direktorat Jenderal (Ditjen) Imigrasi Kementerian Hukum da HAM (Kemenkumham).

Baca juga
Foto: Bareskrim Polri Pamerkan Barang Bukti Usai Bongkar Sindikat Pinjol Ilegal

“Nanti Kabagpenum yang menerangkan,” katanya.

Sebelumnya ada tiga laporan yang diterima terkait Saifuddin Ibrahim. Salah satunya dari seseorang bernama Rieke Vera Rountinsulu, Jumat (18/3), serta dari Gerakan Nasional Pengawal Fatwa Ulama (GNPF), Selasa (22/3/2022).

Pelapor menduga Saiffudin melanggar Pasal 45A ayat (2) Jo Pasal 28 Ayat (2) Undang-Undang Nomor 19 Tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (ITE) dan/atau Pasal 156 KUHP dan/atau Pasal 156a KUHP dan/atau Pasal 14 ayat (1), ayat (2) dan/ atau Pasal 15 UU Nomor 1 tahun 1946 tentang Peraturan Hukum Pidana.

Tinggalkan Komentar