Sabtu, 03 Desember 2022
09 Jumadil Awwal 1444

Presiden Baru Sri Lanka Dilantik di Tengah Krisis Ekonomi Terburuk

Kamis, 21 Jul 2022 - 17:50 WIB
Presiden Baru Sri Lanka
(BBC News)

Politisi veteran Ranil Wickremesinghe dilantik sebagai presiden baru Sri Lanka pada Kamis (21/7/2022), sehari setelah memenangi pemungutan suara di parlemen.

Wickremesinghe mengajak rakyat negara kepulauan itu untuk bersama-sama mencari jalan keluar dari krisis ekonomi terburuk dalam beberapa dasawarsa.

Perdana menteri enam kali itu menggantikan Gotabaya Rajapaksa yang melarikan diri dari Sri Lanka dan mengundurkan diri dari jabatannya pekan lalu setelah protes massal atas penanganan terhadap ekonomi.

Upacara pengambilan sumpah dilakukan di parlemen, dan dipimpin oleh hakim agung.

Negara berpenduduk 22 juta orang itu telah lumpuh oleh krisis keuangan yang parah, dengan kekurangan mata uang asing yang menyebabkan kekurangan kebutuhan pokok termasuk bahan bakar, makanan dan obat-obatan.

Baca juga
Jangan Ulangi Kesalahan Sri Lanka, Sri Mulyani Perlu Rem Hobi Ngutang

Sri Lanka menerima pasokan solar baru selama akhir pekan, dan distributor utama yang dikelola negara, Ceylon Petroleum Corporation, akan memulai kembali penjualan di bawah sistem penjatahan baru mulai Kamis dan seterusnya, kata kementerian daya dan energi.

Gerakan protes yang mendorong Rajapaksa –pejabat presiden pertama Sri Lanka pertama yang lengser– sebagian besar tetap bungkam, meskipun Wickremesinghe tidak populer di antara beberapa kalangan penduduk.

Hanya segelintir orang yang hadir di luar sekretariat presiden pada Kamis. Awal bulan ini, bangunan era kolonial yang menjadi kantor presiden itu bersama rumah dinas presiden dan perdana menteri diserbu oleh lautan pengunjuk rasa.

Baca juga
Singapura Terima Kedatangan Presiden Sri Lanka yang Kabur karena Krisis

Tetapi beberapa orang telah bersumpah untuk berjuang melawan Wickremesinghe.

“Kami tidak akan menyerah karena apa yang dibutuhkan negara ini adalah perubahan sistem secara total. Kami ingin menyingkirkan politisi korup ini, jadi itulah yang tengah kami lakukan,” kata Pratibha Fernando, seorang pengunjuk rasa di sekretariat itu.

Beberapa jam setelah memenangi pemungutan suara parlemen pada Rabu (20/7/2022), Wickremesinghe tampak menjauhkan diri dari keluarga Rajapaksa yang berkuasa yang telah mendominasi politik di Sri Lanka selama beberapa dekade.

“Saya bukan teman keluarga Rajapaksa. Saya adalah teman rakyat,” katanya kepada wartawan setelah berdoa di sebuah kuil Buddha di ibu kota Kolombo, kota perdagangan.

Baca juga
Kelangkaan Obat-obatan di Sri Lanka Bisa Sebabkan Kematian

Wickremesinghe, yang sebelumnya menjabat sebagai perdana menteri dan menteri keuangan di bawah Rajapaksa, telah berunding dengan Dana Moneter Internasional (IMF) untuk paket talangan senilai hingga US$3 miliar (Rp45 triliun).

Sri Lanka juga mencari bantuan dari India dan China yang merupakan negara tetangga serta mitra internasional lain.

Tinggalkan Komentar